Buku yang tak Segokil dan Seunyu Judulnya


Judul buku : Guru Gokil Murid Unyu
Pengarang : J Sumardianta
Penerbit : Bentang, Yogyakarta
Tahun terbit : April 2013
Tebal buku : XIII + 303 halaman

Kata gokil dan unyu memang bukan bahasa baku dalam bahasa Indonesia. Gokil identik dengan fenomena gila. Sedangkan unyu identik dengan fenomena lucu yang begitu menggemaskan.

Tapi jika itu yang Anda harapkan dari buku ini, lupakan saja! Di buku ini pembaca tidak akan menemukan berbagai cerita gokil dan unyu para guru atau murid seperti laiknya buku-buku khas berlabel personal literature.

Istilah gokil ditujukan penulis buku ini bagi para guru yang hebat dan mampu menginspirasi muridnya menjadi unyu.

Sedangkan kata unyu ditujukan untuk murid yang cerdas yang tidak hanya galau melulu tetapi juga bisa mengatasi persoalan di tengah perkembangan dunia internet dan kepungan tayangan televisi yang tidak mendidik.

Buku yang ditulis oleh penulis dengan nama asli Y. Sumardiyanto ini sangat sarat dengan berbagai fenomena seputar dunia pendidikan.

Sumardianta sendiri membagi tulisannya menjadi enam bagian yaitu Kacamata Sang Pendidik, Sosok, Alam adalah Guru, Hidup untuk Menghidupi, Jendela Ilmu, dan Sekolah Bukan Rumah Kaca.

Sebagai seorang guru yang telah mengajar selama 20 tahun lebih, Sumardianta cukup mampu mengupas berbagai fenomena dalam dunia pendidikan.

Dalam setiap bagian bukunya, pembaca diajak untuk merenungkan tentang fenomena keberadaan guru berikut perannya dalam dunia pendidikan serta sisi manusiawi dari profesi guru itu sendiri.

Sistem pendidikan secara global atau dalam lingkup di Indonesia sendiri berikut institusi sekolah juga menjadi sorotan dalam buku ini.

Yang unik dari pemikiran Sumardianta dalam menyoroti fenomena peserta didik atau siswa dewasa ini adalah ia mendeskripsikan kondisi yang ada berikut penyebabnya, deskripsi karakter, serta bagaimana menghadapinya.

Kondisi siswa masa kini bukan dianggapnya sebagai masalah melainkan sebagai tantangan untuk para guru agar mampu lebih kreatif dengan berbagai metode mengajar dan sikap positif dalam kegiatan belajar mengajar.

Guru yang punya nilai lebih menurutnya bukan yang killer, bukan yang mampu mengajarkan hal rumit menjadi terlihat sederhana, serta bukan yang mampu memenuhi berbagai tuntutan sertifikasi.

Tapi guru yang memiliki kemampuan lebih, mampu menginspirasi muridnya, itulah yang menjadi guru dengan kriteria plus. Di buku inilah Sumardianta mengupas fenomena pendidikan yang sedikit banyak menyentil peran dan karakter para guru.

Dalam setiap bahasannya, penulis yang namanya kerap muncul di kolom resensi media nasional ini begitu dalam saat mengupas berbagai fenomena yang ada.

Di setiap awal tulisan, ada kutipan inspiratif dari berbagai tokoh baik dalam maupun luar negeri, baik filsuf tempo dulu maupun tokoh masa kini. Kemudian, penulis mengantar pembaca ke berbagai analogi yang bisa berupa cerita fiksi atau berita nyata.

Keluasan wawasan Sumardianta yang begitu hobi membaca buku membuat ia bisa membicarakan suatu bahasan dengan perbandingan cerita dan wacana yang tak cukup satu dua.

Bagi yang tidak fokus saat membaca setiap tulisan dari penulis yang masih berstatus guru di SMA Kolese John De Britto Yogyakarta ini mungkin akan kesulitan menemukan inti dari setiap tulisan yang disajikannya.

Karena, penulis buku ini bisa membawa pembaca berkelana ke berbagai wacana yang ditulisnya sehingga pembaca pun berpeluang untuk menemukan nilai positifnya sendiri dari paparan renungan seorang Sumardianta.

Jadi, nikmati saja kegiatan membaca buku ini. Karena nilai plus dari buku ini adalah pembaca seakan-akan tidak hanya sedang membaca sebuah buku tapi berbagai buku yang pernah hinggap di kepala Sumardianta.

Pembaca juga diajak mengetahui banyak hal seputar perkembangan dunia pendidikan atau berbagai hal yang bisa dikaitkan ke dalam dunia pendidikan yang patut untuk direnungkan, dievaluasi, serta dicari solusinya.

Untuk itulah, buku ini tidak akan membuat para pembaca merasa digurui. Ada proses bersama yang dilakukan oleh Sumardianta yang ia tuang dalam tulisannya.

Meski sarat wacana yang berbobot dan bentuk tulisan yang bisa dibilang serius, Sumardianta mampu menuliskannya dengan alur yang tidak rumit dan bahasa yang komunikatif serta mudah dimengerti.

Pembaca buku ini tidak akan diajak untuk sesekali membuka kamus ilmiah. Dengan bahasa yang sederhana penulis mampu memaparkan berbagai fenomena dengan makna yang tak dangkal.

Anda bisa menjadikan buku ini sebagai teman bersantai yang tak akan membuat kening berkerut saat membacanya.

Buku ini tidak hanya akan membawa pembaca bicara masalah demi masalah. Ada banyak inspirasi positif yang bisa ditangkap untuk memajukan dunia pendidikan di Indonesia.


Karena itu, buku karya Sumardianta ini sangat bagus jika dibaca oleh siapapun yang berkecimpung dalam dunia pendidikan, para pengajar, orang tua, atau para pengambil kebijakan pendidikan.

Comments