Anak Belajar Membaca Versi Metode Fonem



Anak bisa membaca? Sepertinya sekarang ini sudah jadi hal yang wajib kalau anak usia kelas satu SD harus sudah bisa membaca. Karena itu, zaman sekarang ini anak usia TK sudah disibukkan dengan les. Anak-anak yang masih usia balita itu pun sudah dipaksa untuk bisa menulis dan membaca.

Ya, saya menyebutkan dengan kata dipaksa. Karena sesungguhnya, seperti yang sudah banyak orang tahu, sebetulnya menurut Kemendikbud, anak usia SD lah yang baru dikenalkan dengan kemampuan baca dan tulis. Bukan TK.

Tapi… hampir mendekati seratus persen SD se Indonesia raya sudah mewajibkan anak didik yang masuk di sekolahnya harus bisa menguasai baca dan tulis. Akhirnya para orang tua maupun guru TK pun memaksakan diri untuk melatih baca tulis pada anak TK.

Lalu apakah anak usia PAUD belum bolen baca dan tulis. Sebetulnya boleh. Tapi, sifatnya hanya pengenalan dan belum mewajibkan anak untuk bisa membaca dan menulis seperti fenomena yang kebanyakan saat ini ada.

Pun, cara atau metode pengenalannya sifatnya berupa kegiatan yang mengasyikkan dan membuat anak seperti melakukan permainan. Kalau sekarang? Yang ada anak TK sampai ikut les segala. Bahagia deh jadi anak zaman dulu…

Terkait tema kemampuan membaca ini, dulu sewaktu saya menjadi reporter di Batam, saya pernah mewawancarai seorang pembimbing metode Fonem. Namanya Bapak Josua Uktolseja.

Yuk simak tulisan berikut ini ya tentang apa dan bagaimana sebetulnya mengenalkan metode membaca pada anak.

Belajar Membaca Ada Tahapannya

Keinginan untuk memiliki anak yang bisa membaca dalam usia dini memang menjadi dambaan setiap orang tua saat ini. Jangankan menunggu anak duduk di usia SD terlebih dahulu, belum menginjak usia TK saja banyak orang tua yang sudah menginginkan anaknya memulai belajar membaca.

Padahal, anak memiliki tahapan usia tersendiri untuk siap bisa menerima pelajaran. Namun jika sampai menunggu waktu di usia SD, kebanyakan anak menjadi susah untuk melalui proses belajar membaca jika dibandingkan mereka yang sudah menerimanya terlebih dahulu di waktu TK.

 “Ibu-ibu tahu kan kalau pelajaran itu sebetulnya tidak boleh diberikan waktu usia belum SD. Ini karena anak punya tingkat kemampuan membaca sehingga harus bertahap dan tidak boleh dijejelin. Ia harus belajar sesuai dengan pertumubhan atau fase dimana apa yang harus diberikan kepadanya,” jelas Pak Josua Uktolseja, Pembimbing  Metode Fonem dari Jakarta.

Dalam pertemuannya dengan para orang tua dari siswa yang mengikuti program Fonem, ia menjelaskan dan memberikan pemahaman sederhana tentang bagaimana pola kembang anak dalam proses belajar membaca.

 “Metode yang selama ini diajarkan di sekolah sebetulnya lebih pada metode menghafal dan langsung dikasih banyak. Misalnya baris pertama ba bi be bo bu. Terus baris kedua sama. Baris ketiga biasanya baru ba ba ba ba ba. Jadi anak dibiasakan untuk menghafal,” jelas pria yang akrab dipanggil dengan nama Pak Jo ini.

Lain halnya dengan metode Fonem yang ditemukannya. Menurutnya, anak diajarkan cara membaca dengan imajinasi atau simbol. Misalnya huruf B, diartikan sebagai sumpit dan bakso yang harus dimakan sehingga bisa keluar suara B.

Fonem memiliki tingkatan-tingkatan yang maksudnya membuat anak memiliki target pencapaian penguasaan pengenalan huruf dalam beberapa pertemuan.

Secara normal dalam delapan kali pertemuan, anak sudah bisa mengausai L B K H dan vokal A I U E O. Sedangkan huruf konsonan lainnya dapat dikuasai dalam tingkatan-tingkatan berikutnya.

Ketika kurang dari delapan kali pertemuan, anak tetap melalui proses membaca. Namun ketika ia harus membaca dengan huruf yang belum diajarkan kepadanya, ia akan ditunjukkan dengan gambar bukan huruf. Misalnya kalimat “Bili beli apel”, kata apel bukan ditulis namun dibaca dengan gambar apel.

Selain itu dalam metode Fonem, para guru yang mendampingi murid telah dibekali dengan pengetahuan psikologi anak terlebih dahulu. Jadi, anak tetap belajar namun tidak mengabaikan ketika muncul keinginannya untuk bermain.


Kebiasaan Menulis Kanan atau Kiri

Ada seorang ibu telah kehabisan akal untuk mengajari putranya yang bernama Juan untuk menulis dengan tangan kanan. Meski sudah diajari bahkan dilarang untuk menulis dengan tangan kanan oleh guru dan orang tuanya di rumah, Juan tetap merasa canggung ketika menggoreskan pensil dengan tangan kanannya.

Melihat hal ini, Pak Jo kemudian mengecek kekuatan fisik Juan. Caranya, anak diminta untuk mendorong tangan Pak Jo dengan kedua tangannya secara berbarengan. Ternyata, tangan kirinya memiliki kekuatan lebih besar saat mendorong dibandingkan tangan kanannya.

Juan lalu diminta menuliskan namanya di atas kertas. Ternyata, Juan lebih kuat menggunakan tangan kiri ketika memegang pensil dibandingkan dengan tangan kananya.           

Menurut Pak Jo, jika ada anak seperti Juan yang mulai menunjukkan gejala seperti itu, sebaiknya anak tersebut dibiarkan tetap bekerja dengan dua kekuatan tangan.

“Jangan hapus kebiasaan mereka untuk bekerja dengan tangan kiri. Terus ajarkan anak bekerja dengan tangan kanan dan tetap biarkan ia juga punya kebiasaan untuk berekja dengan tangan kiri,” demikian anjuran Pak Jo.

Malah menurutnya, anak seperti Juan ini kelak dapat berpotensi sebagai olahragawan yang baik. Misalnya ketika ia bermain bulutangkis atau bola, ia dapat mengandalkan kekuatan tubuh bagian kiri sama halnya dengan ketika menggunakan tubuh bagian kanan.


Pak Jo lantas menyarankan pada orang tua yang memiliki anak dengan fenomena seperti Juan. Menurutnya, orang tua perlu mengomunikasikan perihal kemampuan anaknya tersebut pada gurunya. Karena memang, masih banyak guru di sekolah yang mewajibkan anak untuk menulis dengan tangan kanan dan bahkan melarang anak menulis dengan tangan kiri. 

Comments