ASUS Laptopku, Sahabat Bekerja dan Berkaryaku Sejak Dulu



Teman terbaikku adalah orang yang membuatku mampu menunjukkan sisi terbaik dalam diriku (Henry Ford)

Laptop buatku itu kayak sahabat. Ya urusan kerja, ya urusan berkarya. Dan benar tuh kata-kata pendirinya Ford Motor Company. Sejak punya laptop tahun 2008 dulu, aku merasa seperti punya teman yang bisa membuatku menunjukkan sisi terbaikku.

Dari dulu aku suka menulis. Mulai dari yang versinya cerita anak, lalu terjun ke dunia jurnalistik, terus suka nulis yang agak-agak nyastra, sampai sekarang jatuhnya sering ke kegiatan ngeblog.

Semua yang ada di isi kepala terwujud dalam tulisan. Dan laptoplah yang jadi sahabat buatku untuk mewujudkan tulisan yang oke. Apalagi buat urusan ngeblog sekarang ini, produk yang aku hasilkan nggak lagi tulisan semata. Tapi berurusan dengan tampilan visual semisal infografis.

Kalau ngomongin mereknya, dari dulu cintaku cuma sama ASUS. Sampai sekarang sudah dua kali laptopku mereknya ya itu terus. Karena akunya juga tipe orang yang setia (*tsah), jadinya ya ASUS lagi ASUS lagi.

Nih ya, aku kenalin dua sahabatku yang sejak dulu jadi temanku buat urusan bekerja dan berkarya.



Ini laptop pertamaku yang kubeli saat jadi dosen di Batam. Waktu awal punya si triple E 700, banyak orang yang jadinya suka ngelihatin aku dan laptopku tanpa segera berkedip.

Komentarnya biasanya sih kayak gini:
“Ini laptop beneran atau mainan?”
“Warnanya cakep ya.”
“Bisa apa aja?”

Ya sih, ASUS Eee PC 700 memang konon awalnya diciptakan untuk anak-anak. Dan aku punya alasan kenapa waktu itu milih laptop mungil ini.

1. Harganya terjangkau. Maklumlah, waktu itu baru keterima dosen beberapa bulan. Gajian bulanan masih dipakai juga buat bayar cicilan motor. Tapi kebutuhan punya laptop mendesak. Ya sudah, aku milih ASUS Eee PC 700.

2. Memang waktu itu sengaja nyari laptop yang ukurannya mungil karena kondisi pundak yang nggak bisa kena beban berat sejak dulu.

3. Sistemnya pakai Linux Xandros. Biar dikata Linux, tapi pengoperasian segala macamnya simpel banget. Buat aku yang nggak suka ribet, ya langsung berasa klop deh.

4. Kebutuhanku sehari-hari paling buat bikin materi ngajar, slide buat menerangkan di kelas, dan olah nilai. Di lain waktu ngajar, aku butuh laptop buat ngeblog atau bikin tulisan buat ke media. Jadi perlu laptop yang untuk pemakaian biasa saja.

5. Nah, kenapa milihnya kok merek ASUS, ini lewat serangkaian browsing dan kabar sana sini lho. Katanya kalau ASUS itu lumayan nggak gampang rusak. Nggak ringkih. Pun banyak orang menilai kalau laptop ASUS merek yang oke.

ASUS Eee PC 700 akhirnya jadi sahabat karibku untuk urusan bekerja dan berkarya sampai 2011. Bersama dia, aku sudah melalui pekerjaan yang namanya jadi dosen sampai kepala sekolah taman penitipan anak di Lamongan.

Seimut ini lho laptopnya. Foto: dokpri

Malah meski imut begitu, saat jadi dosen, si ASUS Eee PC 700 sudah jadi sahabat setiaku saat ada dalam tim penelitian potensi daerah Kepulauan Riau kerja sama Politeknik Batam dengan Bank Indonesia, lho. Dia jadi sahabatku yang simpel buat dibawa penelitian ke mana-mana.

Lalu untuk urusan berkarya menjadi penulis, ASUS Eee PC 700 sudah jadi sahabatku membuat cerpen anak hingga diterima di banyak media. Mulai dari Kompas Anak, majalah Bobo, Girls, dan Bravo. Belum lagi karya untuk buku antologi.

Hingga suatu ketika, aku merasa harus mengganti ASUS Eee PC 700 dengan laptop lain. Kapasitas memori laptop ini memang nggak besar. Belum lagi perkembangan teknologi yang makin berkembang dan tidak lagi kompatibel dengan sistem ASUS Eee PC 700.



Pertimbangan waktu mau memilih laptop yang ke dua ini masih sama sih seperti saat mau membeli ASUS Eee PC 700. Cuma, ada beberapa hal yang jadi pertimbangan tambahan.

1. Maunya aku tuh nyari laptop yang kapasitas memorinya lebih besar dari ASUS Eee PC 700.

2. Layarnya juga maunya agak lebih besar dari ASUS Eee PC 700 yang cuma punya ukuran layar 7 inc. Maklum, faktor U. Makin tambah umur makin sering kriyepan ni mata.

3. Terus pas browsing laptop ASUS yang cocok dengan poin satu dan dua, aku nemu info tentang keberadaan ASUS Eee PC 1025C Flare Series. Ternyata laptop ini punya kelebihan. Kalau dinyalain GPL alias nggak pakai lama. Cukup dua detik, laptop sudah bisa dipakai.

ASUS Eee PC 1025C Flare Series ini sudah jadi temanku saat dulu ngajar di Kalsel. Dan untuk urusan berkarya, laptop ini sudah menemaniku untuk urusan berkarya di media, bikin buku untuk karya pertama, dan sekarang menemani hari-hariku ngeblog.

Kalau yang ASUS Eee PC 1025C Flare Series ini agak gede ukurannya. Foto: dokpri

Tapi seiring waktu, kembali aku butuh laptop lain yang bisa jadi sahabatku sejalan dalam beraktivitas. Ada beberapa pertimbangan laptop yang aku butuhkan saat ini.

1. Layarnya kalau bisa lebih besar lagi karena yang ASUS Eee PC 1025C Flare Series ini ukuran layarnya 10 inci. Ini beneran faktor U deh ya. Apalagi sering kerja malam dengan penerangan temaram sambil menemani anak tidur. Kalau pas bikin infografis, alamakjang, mata jadi harus kerja ekstra teliti.

2. Pertimbangan lainnya tetap sama sih. Mulai dari ukuran harus ringan sehingga enak dibawa ke mana-mana dan kapasitas memori laptop yang besar. Apalagi sekarang ini aku mulai beranjak hobi bikin konten video anak. Bolak-balik ngedit di hp ternyata agak ribet juga. Maunya sih bisa ngedit di laptop.



Beberapa waktu yang lalu, aku sempat melihat iklan ada laptop ASUS yang bisa diipat-lipet. Ini bukan origami, lho ya. Ini masih ngomongin laptop. Yang aku lihat waktu itu ASUS VivoBook Flip TP410.

Ini bukan laptopnya yang kebalik dan orangnya terus ngetik dari atas lho ya. Tapi memang laptopnya bisa diposisikan seperti ini. Sumber foto: ASUS dot com

Katanya kalau dalam boso londo sono, powerful productivity, expansive visuals. Whoa, ini kok ya pas banget. Lagi nyari temen baru buat urusan produktivitas dan memanjakan mata, lha kok kecantol nemu keterangan ASUS VivoBook Flip TP410.

Ini juga bukan laptop yang salah produksi posisi layarrnya. Tapi memang ASUS VivoBook Flip TP410 bisa diposisikan begini. Sumber foto: ASUS dot com

Laptopnya itu bisa dipakai versi laptop, bisa juga dilipat jadi kayak tablet. Pikirku, kok yo keren punya laptop kayak gini. Njuk jadi ngebayangin, asyik kali ya bawa ni laptop buat ke mana saja sambil ngegarap kerjaan. Nyantai di mana gitu sambil bikin tulisan atau ngedit video.

Seperti biasanya kalau pas sedang ngekepoin suatu benda waktu browsing, khayalanku bisa sampai tingkat internasional. Kira-kira begini deh kerja pikiranku waktu itu.

Fakta ASUS VivoBook Flip TP410, Kelebihan Nomor Satu: Tipis dan Ringan

Bobotnya cuma 1,6 kg. Layarnya ukuran 14 inci dan tipis. Ketebalan layarnya cuma 1,92cm.

Khayalanku:
Kalau bobot segitu sih aman, nyaman, dan bisa sohiban sama pundakku kalau pas ngebawa nih laptop ke dalam ransel buat pergi ke mana-mana.

Fakta ASUS VivoBook Flip TP410, Kelebihan Nomor Dua: NanoEdge Display

Layarnya punya fitur Nanoedge yang memaksimalkan ukuran layar dan meminimalkan ukuran body.

Sumber foto: ASUS dot com

Khayalanku:
Kalau punya laptop ini mataku dijamin nggak siwer lagi kali ya. Terutama pas ngetik saat malam di penerangan temaram. Apalagi buat ngerjain infografis atau ngedit video.

Fakta ASUS VivoBook Flip TP410, Kelebihan Nomor Tiga: Fingerprint Sensor

Dilengkapi fingerprint sensor sehingga ngedukung fitur Windows Hello yang biasanya hanya ada laptop kelas atas. Sign-in ke Windows 10 yang terinstal di laptop ini cuma pakai sentuhan jari. ASUS VivoBook Flip TP410 juga sudah preinstall Windows 10. Terus karena keamanannya pakai figer print, berasa bikin yang punya lebih savety.

Khayalanku:
Kalau di laptopku yang ASUS Eee PC Flare Series sekarang kan laptop langsung bisa dipakai hanya nunggu dua detik saja. Yang ASUS VivoBook Flip TP410 malah lebih keren lagi. Ibaratnya kalau kata orang Jawa, ndudul thok udah bisa langsung siap laptopnya.

Terus zaman sekarang urusan gadget kan bisa urusan sama karya juga. Kalau sampai ada apa-apa, aku sendiri sih bisa merasa lebih nyaman karena nggak ada orang lain yang dengan gampangnya ngotak-atik laptopku.

Fakta ASUS VivoBook Flip TP410, Kelebihan Nomor Empat: Bisa Jadi Empat Mode

Laptop ASUS VivoBook Flip TP410 punya kemampuan flip yang bikin laptop ini bisa jadi punya empat mode. Ada mode media stand, powerful laptop, responsive tablet, dan share viewer.
Keterangan dari kiri ke kanan: mode media stand, shared viewer, responsive tablet, powerful laptop. Sumber foto: ASUS dot com

Khayalanku:
Lha yo, ada laptop kok bisa jumpalitan kayak gini. Bisa ditekak-tekuk sesuai maunya kita. Ya gini ini baru yang namanya sahabat sehati.

Misalnya nih, dia bisa tahu temannya lagi pengen kerja sambil nyandar, ya mode dia bisa dibentuk responsive tablet.  Ini sering banget kejadian di aku. Akunya pengen nyandar, lha laptopnya ada di seberang lautan, eh meja yang kurang terjangkau sama tangan dan pandangan.


Gimana, ikutan mupeng nggak sama ASUS VivoBook Flip TP410? Kalau aku sih pakai banget. Mana apa yang aku pengenin untuk sebuah laptop sebagai sahabat bekerja dan berkarya sepertinya diiyain oleh ulasan beberapa media yang sudah ngebahas laptop ini.

Sumber: ASUS dot com

Doain ya, one day beneran bisa bilang ASUS VivoBook Flip TP410 adalah laptopku. Karena sekali lagi mirip kata Mbah Henry Ford, aku ingin bersahabat dengan sebuah laptop yang bisa menunjukkan sisi terbaikku. Sebagai penulis, blogger, dan kini ingin serius di pembuatan konten video anak.


ASUS Laptopku Blogging Competition by uniekkaswarganti.com


Comments

  1. Laptop ASUS memang bandel. Punya suamiku juga tahan banting. Sampe bosen katanya pengen ganti yang model terbaru. :D

    ReplyDelete
  2. saya juga pake ASUS mbak, emang andalan deh laptop yang satu ini :-)

    ReplyDelete
  3. Waah, jadi kepengen punya laptop ASUS juga, selama ini masih pakai PC peninggalan orangtua yang rajin di up grade.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Recomended Mbak. Enak buat dibawa ke mana-mana.

      Delete
  4. Asus ini aku rekomendasikan juga ke pak suami yang lagi cari laptop baru, karena laptop lamanya sudah 7 tahun setia menemani.. aku minta baca tulisan ini juga.. semoga menjadi pilihannya

    ReplyDelete
  5. Wah itu laptopnya imut banget. Asus ini handalan banget ya. Saya juga pake asus laptopnya. Awet dr thn 2010 smp skrg msh bgs.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda tipis berarti kita Mbak. Kalau yang terakhir itu saya beli tahun 2011.

      Delete
  6. wah pakai Linux ya, asik banget nih, katanya jadi bebas virus. Suamiku juga dulu pakai Asus, keren bingit emang deh, apalagi model yang sekarang. Good luck ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, yang biru itu pakai Linux. Simpel juga pengoperasiannya.

      Delete
  7. Aku pakai hp Asus dan selama ini baik-baik saja hingga akhirnya di copet, dan tertarik dgn Laptot Asus makasih rekomendasi mba

    ReplyDelete
  8. Aku juga suka Asus Mba...enak dipakainya, tp klo punyaku dulu kurang sensi nangkep sinyal internetnya..apa rusak ya..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, iya kali ya Mbak. Soalnya pengalaman dua kali pegang laptop ASUS nggak pernah masalah sama sinyal wifi.

      Delete
  9. Dari awal ngeblog juga aku uda pake asus mba.. .Dan emang bandel banget. . Warna-warnanya cantik-cantik juga. Tapi pas ngeliat ASUS VivoBook Flip TP410 kok yaa keren banget.. Bisa dibawa traveling dengan leluasa .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, saya juga naksir yang VivoBook Flip TP410. Kok kayaknya luwes kalau dipakai ke mana dan di mana.

      Delete
  10. Asus memang dari dulu sudah menjadi andalan buat bekerja. Kuat dan kwalitasnya sangat bagus.

    ReplyDelete
  11. Terima kasih ya sudah berpartisipasi dalam ASUS Laptopku Blogging Competition. Good luck.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkenan membaca.