Skip to main content

Green and Clean, Berawal dari Lomba yang Ternyata Menjadi Kebiasaan



Dulu, sebelum sekitar tahun 2009-2010, gang di tempat orangtua saya tinggal di Lamongan hanyalah sebuah jalan sempit dengan deretan rumah yang rapat.

Waktu itu, saya masih menumpang di rumah orangtua yang berada di Perumnas dengan tipe rumah berlabel RSS, tipe 36.

Jika dilihat dari atas, akan nampak deretan rumah dengan atap asbes memanjang yang tak memerlihatkan batas antar rumah. Jalan yang tersedia hanya bisa dilewati kira-kira satu mobil saja. Itu pun pas seukuran satu mobil!

Sebetulnya pihak Perumnas telah menanam pohon mangga di setiap halaman rumah yang tidak lebar. Namun makin besar pohon itu tumbuh, akarnya malah merusak lantai rumah.

Akhirnya kalau bisa dibuat perbandingan, hanya satu dari sepuluh orang yang memilih untuk menebang pohon mangganya, lalu merubah lahan yang hanya sekelumit itu untuk teras atau tempat meletakkan sepeda motor.

Semua gambaran itu tentunya cukup menggambarkan, betapa panasnya kondisi yang ada. Terutama jika musim kemarau. Suasana di lingkungan perumahan terasa gersang. Hanya sedikit orang yang masih mau menanam tanaman di pot.

Lantas pemerintah Kabupaten Lamongan mengadakan program Green and Clean. Saya melihat orang-orang di sekitar tempat saya tinggal seperti bereforia. Tempat sampah dibuat tiga macam. Jalan dicat. Banyak pot dan tanaman hias yang dibeli warga.

Tak hanya di lingkungan saya tinggal, kondisi itu juga terjadi di banyak tempat di Kabupaten Lamongan. Bahkan sampai ada yang menyewa pot tanaman hias dari penjual tanaman.

Semua punya satu tujuan, ingin dinilai bagus dan menang. Itulah yang lantas membuat saya tersenyum sinis. “Ah, sampai kapan mau seperti itu? Paling usai penjurian juga bubar!”

Atau, saya pun jadi menggerutu karena jalan yang makin sempit. Jika sebelumnya sepeda motor bisa diparkir di tepi jalan, yaitu di atas penutup got, program Green and Clean membuat hal itu tidak bisa dilakukan lagi. Di atas penutup got diletakkan pot-pot tanaman yang disusun rapat dengan hanya sedikit celah.

Dan benar saja, fenomena yang menurut saya lucu terjadi sesuai tebakan. Saat masa lomba terutama penjurian, ada himbauan untuk harus membuang sampah sesuai tempatnya, sampah basah dan kering.

Yang paling membuat saya geli adalah himbauan untuk tidak menjemur pakaian di depan rumah. Maksudnya, di teras atau pekarangan rumah.

Ini tentu susah dilakukan bagi beberapa warga yang area belakang rumahnya telah dijadikan bangunan ruang rumah, atau tidak memiliki lantai tingkat untuk menjemur cucian.

Tapi makin hari, ada hal yang justru membuat saya merubah pandangan, dari sinis menjadi salut. Karena di lingkungan tempat saya tinggal kerap menjadi pemenang dalam lomba Green and Clean, jenjang lombanya makin meningkat, kriterian penilaiannya pun makin bertambah.

Ada perubahan yang lambat laun terasa terus menjadi baik dan makin baik. Dulu lingkungan yang terasa gersang dan panas, kini telah lebih berkurang. Hampir tidak ada lagi sampah yang berceceran di jalan, bahkan untuk sebuah puntung rokok saja. Karena di dekat tempat sambah besar, ada tempat sampah khusus puntung rokok.

Setiap bulan, ada pengumpulan bank sampah. Sampah-sampah yang bisa diloakkan seperti barang bekas atau sampah bekas kemasan, dikumpulkan oleh pengepul yang akan datang untuk menimbang sampah tiap warga yang setor padanya.

Memang sih, untuk urusan membuang sampah berdasarkan kategori sampahnya masih sering dilakukan jika ada penjurian lomba. Jika tidak sedang masa penjurian, sampah dibuang ke tempat sampah tanpa melihat kategorinya.

Ada juga perubahan yang terlihat dari sikap para warga sendiri. Jika awalnya mereka melakukan kegiatan kebersihan dan merawat lingkungan dikarenakan lomba, sekarang warga melakukannya sebagai bagian dari kebiasaan.

Uniknya hal tersebut dilakukan mulai dari orang dewasa sampai anak-anak, lho! Anak-anak di lingkungan tersebut bahkan bisa saling mengingatkan jika ada yang sembarangan membuang sampah jajanan.

Jika melihat perubahan yang ada, saya sudah acungi jempol karena menghapus rasa pesimis saya bahwa sikap peduli sampah atau penghijauan hanya rajin dilakukan jika ada lomba.

Efek euforia green and clean ini sempat terasa di hampir seluruh daerah di Lamongan. Bahkan teman saya dari Jakarta yang sempat main ke Lamongan sampai kagum melihat ada tempat pengumpulan sampah di pinggir jalan yang sudah dibagi menjadi sampah kering dan basah.


Fenomena Green and Clean di daerah saya membuat saya menyadari satu hal. Terkadang sikap baik bisa berawal dari kebiasaan yang dibiasakan, dan tidak hanya berawal dari kesadaran akan manfaat sikap itu sendiri.

Comments

  1. Bagusnya Mbak. Kayak di sini juga, ada daerah yang konsisten dengan bank sampahnya, berkat pak RWnya. ALhamulillah mereka terbiasa bersih dan mengolah sampah.

    ReplyDelete
  2. Skarang makin banyak yang memang menyadari bahwa menjaga lingkungan harus dibmulai dengan kebiasaan yang yang harus dilakukan ya mba. Dan kayaknya fenomena green and clean sudah menyebar hampir di seluruh INdonesia ya mba

    ReplyDelete
  3. Pembiasaan dan juga penteladanan ya mba .. Biasanya 2 hal itu yg mensukseskan peningkatan kesadaran akan gal2 baik yg masih baru

    ReplyDelete
  4. Awal yang baik biasanya membawa akhir yang baik juga ya mbak

    ReplyDelete
  5. Wah program green and cleannya keren banget, Mbak. Klo di tempat saya, dari thn 2017 kemaren lagi digalakkan nanam tanamandi polibag2. Alhasil, rumah2 terlihat hijau sejuk jadinya

    ReplyDelete
  6. Patut dicontoh, mudah2an semangat Green and clean daerah tempat kakak tinggal juga dicontoh tempat lain.

    Fenomena miris saat ini, kurangnya kepedulian terhadap lingkungan, masalahnya kalau warganya gak mau gotong royong. Saya salut sama orang2 yang berinisiatif membangun Green and clean di tempatnya kakak

    ReplyDelete
  7. Di wilayah tempat tibggal bunda sdh digalkkan program Green n Cleen ini berkat pak RTnya yang aktif memberikan arahan sekaligys tefjun ke jalan. Gak sia-sia pd perayaan ke 73 ultah RI menjadi Juara 1 se RW dr 10 RT utk lingkungan bersih dan indah.

    ReplyDelete
  8. Ini memang fakta ya mba, di republik tercinta kita ini atau mungkin juga di negara lain.

    ... bahwa ada beberapa hal yang memang perlu "reward program" untuk menjadikan kebiasaan baik, lambat laun menjadi gaya hidup.

    Semoga istiqamah ya...

    ReplyDelete
  9. Keren mbak perumnasnya. Di kampungku masih banyak lahan kosong nih

    ReplyDelete
  10. meski awalnya karena lomba akhirnya jadi habit baik ya mba :) ditempatku masih pada susah euy

    ReplyDelete
  11. Iya nih Mba. Selain kesadaran dari masing-masing warganya, juga tindakan tegas dari pemimpinnya juga bisa ambil peran :)

    ReplyDelete
  12. Memang sesuatu yang baik harus dimulai karena kebiasaan ya. Kalau sudah lihat hijau2 gitu kan jadi seger ya lingkungan juga makin asri

    ReplyDelete
  13. Mantap nih tradisi Green and Clean harus terus dipelihara sampai ke anak cucu yaa...

    ReplyDelete
  14. Setuju banget.
    Sikap baik bisa berawal dari kebiasaan yang dibiasakan.

    ReplyDelete
  15. Senang banget yaa, Mba. Kegiatan baik yang awalnya dilakukan karena "ada maunya" alias pengen menang dalam lomba, akhirnya keterusan dan jadi kebiasaan yang terus dilakukan warga :)

    benar kata pepatah, ala bisa karena biasa :)

    ReplyDelete
  16. Iyah mba... Setiap kebaikan itu butuh kebiasaan. Hingga jadi kebiasaan baik

    ReplyDelete
  17. Bagus ni kalau di tiap daerah diadakan lomba begini. Jadi kesadaran u jaga kebersihan dan menghijaukan lingkungan meningkat

    ReplyDelete
  18. Saya suka kalau lihat lingkungan cantik meskipun sebenarnya dilakukan karena niat berbeda.

    ReplyDelete
  19. Alhamdulillah seneng ih kalau ada berita baik soal lingkungan begini, banyak yang nggak sadar dan nggak peduli. Semoga langgeng terus Lamongan dengan kebersihannya.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkenan membaca. Mohon maaf, komentar yang mengandung link hidup akan saya hapus ya...

Postingan Populer

TB Membuat Kayyisah Menjadi Anak tak Biasa

Hingga sekitar umur delapan bulan, Kayyisah menjadi anak yang menggemaskan. Grafik berat badan yang biasanya selalu di warna hijau muda bahkan kuning, di usia tujuh hingga delapan bulan, grafik berat badan Kayyisah bisa ada di warna hijau tua. Kalau melihat fotonya saja tampak menggemaskan. Makannya sedang lahap-lahapnya. Tapi beberapa minggu kemudian, semuanya berubah. Makin hari nafsu makannya makin susah. Sampai-sampai pernah lho selama berminggu-minggu, Kayyisah hanya mengandalkan ASI dan air kacang hijau. Makannya hanya satu atau dua sendok makan alpukat. Pola makan seperti itu di usianya yang sekitar sembilan bulan hingga setahun, lho! Bayangkan saja, anak umur segitu makannya kayak begitu. Beberapa keanehan lain yang saya temukan saat itu, dalam sehari Kayyisah kurang kuantitas buang air kecilnya. Kalau dipakaikan diaper setelah mandi pagi, saat dicopot sebelum mandi sore lho diapernya masih kering! Parah kan? Waktu saya cerita ke abinya dan juga ibu, me

Anak Lemas Setelah Sembuh dari Sakit, Ini Dia Cara Memulihkannya

  Melihat anak sudah sembuh dari sakit, rasanya pasti melegakan. Tapi, tentu kita masih merasa sedih saat melihat anak lemas setelah sembuh dari sakit . Rasanya ingin sekali membuat si kecil bisa kembali aktif. Biasanya anak yang habis sakit memang tidak bisa langsung terlihat segar bugar. Apalagi jika selama sakit, ia susah, tak nyaman, dan tidak bersemagat untuk makan. Ditambah lagi jika sakitnya adalah usai menjalani opname di rumah sakit. Anak yang lemas setelah sembuh dari sakit biasanya disebabkan juga karena sebelumnya ia mengalami sakit panas. Biasanya tubuh yang mengalami kenaikan suhu badan akan berefek pada lidahnya yang menjadi putih. Kondisi ini membuat lidah tidak begitu bisa merasakan rasa makanan, bahkan membuat lidah merasa pahit saat mencoba rasa makanan apapun. Nah, untuk mengembalikan kebugaran si kecil setelah sembuh dari sakit, kali ini saya ada beberapa tips yang bisa dilakukan untuk mengatasi si kecil yang masih lemas setelah sembuh dari sakit. 1. Memb

Review Jujur Setelah Pakai Rangkaian Scarlett Whitening, Hasilnya Ternyata…

  Beberapa waktu yang lalu, seorang mantan teman kerja posting jualannya di status WhatsApp. Kali ini dia menawarkan produk Scarlett Whitening. Pikir saya, wah, akhirnya dapat juga nih mbaknya produk ini. Yang sempat saya tahu beberapa waktu sebelumnya, ia sempat woro-woro di status WA juga, kalau ia mencari produk ini di Lamongan. Saat ia akhirnya posting di status WA kalau ia kini jualan produk tersebut, saya lalu wapri. Memangnya apa beneran iya produknya ini bagus. Soalnya bagi saya sendiri, nama Scarlett Whitening memang sudah tidak asing lagi. Beberapa teman kerap mengulasnya di media sosialnya. “Iya, Bu. Produknya bagus. Apalagi wanginya. Saya suka banget karena wanginya kalem. Tahan lama lagi baunya,” komentar teman saya tersebut. Karena ikutan penasaran, akhirnya saya browsing juga di mana bisa beli Scarlett Whitening di tempat terpercaya. Uhm, bukannya nggak percaya ke teman sendiri sih. Tapi pas browsing, soalnya ada yang sempat cerita tentang Scarlett Whitening palsu. Jadin

Mengganti Token Bank Mandiri yang Habis Baterai

Setelah sekitar delapan tahun, akhirnya token Bank Mandiri saya mati. Baterainya habis. Dan uniknya, saya nggak pernah terpikir kalau urusannya sampai harus ke bank segala. Jadi waktu kenal yang namaya token, saya pikir kalau alat tersebut baterainya habis, ya tinggal ganti saja baterainya di tukang servis jam tangan. Eh ternyata setelah browsing, saya baru tahu jika kita nggak bisa asal ganti baterai token tersebut. Awal tanda-tanda baterai token habis itu mulai terlihat saat ada seperti noda di bagian tepi bawah layar. Semula saya pikir, apa mungkin ada kotoran masuk kali ya? Tak berapa lama kemudian, ada lagi seperti titik noda yang muncul di bagian tepi atas layar. Hingga suatu ketika saat saya ingin transfer dana ke rekening tabungan ibu, token itu mati. Meski saya tekan tombol secara asal, tetap saja token tersebut tidak bisa aktif. Dah lah fixed, saya yakin token ini sudah habis baterainya. Kemudian saya browsing di internet berniat ingin mencari tahu, kal

Yuk Bantu Penyandang Disabilitas dan OYPMK dalam Mendapat Kesempatan Kerja

    “Jangan dekat-dekat, orang itu kena kusta! Nanti kamu ketularan, lho!” Kata-kata itu dulu sewaktu kecil sering terdengar dari orang dewasa di sekitar saya. Saat itu di tahun 90-an, penyakit kusta masih sering dijumpai ada di masyarakat. Tidak selangka seperti sekarang. Seiring waktu, kini kusta memang sudah bisa dibilang penyakit yang cukup jarang dijumpai di masyarakat. Makin jauh berkurangnya kasus penyakit kusta ini tidak diimbangi dengan pemahaman masyarakat bahwa mereka yang sudah sembuh dari kusta tidak akan menulari orang di sekitarnya. Bahkan, masih ada masyarakat yang menganggap kalau kusta adalah penyakit kutukan yang tidak bisa sembuh, lho! Padahal aslinya faktanya nggak seperti itu. Hingga akhirnya, ada fakta yang menyedihkan yang banyak terjadi di masyarakat. Para penyandang disabilitas dan orang yang pernah mengalami kusta atau OYPMK, sering mendapat perlakuan diskriminatif. Mulai dari menerima bullying atau perundungan, hingga bahkan tidak diterima kerja. A

Kembali ke Sekolah dengan PJJ dan PTM? Siap Dong!

    Gimana nih kabar para orang tua yang anaknya sudah setahun lebih sekolah di masa pandemi? Apakah masih baik-baik saja? Hihihi… Jawab di komentar saja ya. Kalau dari yang saya tahu, ada yang sekolah anaknya masih tetap menerapkan sistem PJJ. Alias Pembelajaran Jarak Jauh. Ada juga yang sekolahnya sudah menerapkan Pendidikan Tatap Muka atau PTM. Tentunya dengan protokol kesehatan atau prokes dan aturan yang sudah ditetapkan. Dalam sehari, anak masuk sekolah cuma beberapa jam. Lalu selebihnya anak kembali belajar dengan cara PJJ. Anak yang sekolah pun tidak penuh satu kelas jumlahnya. Karena adanya aturan prokes, jumlah anak yang masuk pun hanya sedikit dalam satu kelasnya. Namun meski sudah PTM, tetap saja, masih ada orang tua yang merasa begitu banyak hal tidak memuaskan dalam pendidikan anak-anaknya saat ini. Orang tua yang dimaksud itu, termasuk saya. Dan saya memang nggak sendiri. Hal tersebut kembali saya sadari saat mengikuti sebuah webinar zoom yang berjudul Re

Pakai Serum Pemutih Badan yang Bikin Cepat Putih, Aman Nggak Ya?

Putih itu cantik. Ingat slogan yang ngehits itu kan? Makanya, banyak wanita mencari produk kecantikan yang bisa memutihkan kulit. Termasuk serum pemutih badan. Eh tapi kalau efeknya bikin cepat putih, sebetulnya aman nggak ya? Yups, pertanyaan itu sepertinya jadi bahan pertimbangan lain deh selain apakah produk pemutih kulit itu ampuh atau tidak hasilnya. Malah kadang jadinya kayak buah simalakama. Badan bisa cepat putih tapi efek sampingnya ada rasa panas terbakar dulu, kulit kemerahan, atau endingnya malah kulit jadi gosong. Habis itu nangis deh karena nggak jadi putih… Atau, iya sih, serum pemutih badan yang kita pakai itu aman. Tapi setelah sekian purnama dipakai, kok kulit nggak kunjung putih seperti model iklan yang kita lihat. Dan akhirnya jadi terpikir, katanya labelnya pemutih badan ampuh. Tapi kok kulitku nggak kunjung putih kayak mbak yang itu? Jadilah kitanya bingung. Sebetulnya perlu nggak sih pakai serum pemutih kulit? Lantas apa bedanya den

Kisah Ki Bayapati dan Ikan Lele

Suatu ketika, Sunan Giri III teringat kerisnya yang tertinggal di rumah Mbok Rondo. Ia lalu memerintahkan salah satu orang terdekatnya yang bernama Ki Bayapati untuk mengambil keris tersebut. “Kemarin saat sedang melakukan perjalanan, aku singgah di rumah Mbok Rondo. Ia tinggal di Desa Barang. Tolong ambilkan kerisku yang tertinggal di sana, ya,” pesan Sunan Giri III pada Ki Bayapati. Sebetulnya, keris milik Sunan Giri III itu sudah disimpan Mbok Rondo dengan baik. Mbok Rondo terpikir akan mengembalikan keris itu suatu saat. Atau, Mbok Rondo menunggu Sunan Giri III yang datang mengambil kerisnya. Sementara itu di tempat lain, Ki Bayapati sedang menempuh perjalanan menuju rumah Mbok Rondo. Ia lalu menyusun rencana. “Aha, aku gunakan saja ilmu sirep. Nanti, orang-orang itu pasti tertidur. Jadi kan aku bisa mengambil keris itu dengan mudah,” gumam Ki Bayapati. Ilmu sirep adalah kemampuan seseorang yang bisa membuat orang lain tertidur pulas. Sesampainya di

Nilai KKM, karena Tiap Anak Punya Kecerdasan yang Berbeda

Buat para orangtua, adakah yang sering kepikiran bagaimana caranya agar anaknya harus dapat nilai bagus? Adakah yang sampai pusing waktu tahu anaknya kok dapat nilai jelek? Kalau ada yang punya pikiran kayak gitu, yuk, saya kenalin sama yang namanya nilai KKM. Buat yang belum kenal sih. Tapi kalau sudah kenal juga nggak apa-apa kok kalau kenalan lagi *maksa KKM apaan sih? KKM itu singkatan dari Kriteria Ketuntasan Minimal. Nah, udah ada gambaran kan arah pembicaraan saya akan ke mana? Tapi, sebelumnya saya ceritain pengalaman saya dulu ya waktu ngajar. Jadi kalau urusan nilai anak jelek, sebetulnya yang lieur juga gurunya lho. Malah seringnya, anaknya nyantai kayak di pantai, gurunya yang ngos-ngosan kayak naik gunung menanjak dan berjurang. Pasalnya, tiap guru sudah membuat standar nilai KKM sejak awal semester. Terus dituntut untuk melaporkan hasil akademik anak didiknya yang standar terendahnya adalah nilai KKM. Dengan waktu yang seringnya pendek, nilai

Bikin Asyik Liburan Sambil Kerja dengan ASUS ZenBook UX391UA

Sebuah email yang biasanya bikin saya tersenyum, terbaca di dini hari itu. Buat blogger seperti saya, apalagi, kalau bukan email penawaran kerja sama. Tapi ibaratnya pesawat, senyum saya kena delay. Yang ada di kepala adalah kalkulator waktu dengan menuntut keputusan cepat. Jam menunjukkan pukul tiga dini hari. Rencananya, saya harus segera menyiapkan sarapan atau bekal rekreasi dengan keluarga besar. Diselingi dengan salat subuh, membangunkan si kecil dan menyiapkan keperluannya, juga sambil masak. Emang lah ya, jadi emak zaman sekarang makin dituntut multitasking. Asal, terus dijaga saja kefokusan dan kewarasannya. Jangan sampai misalnya pas di tempat rekreasi, si kecil minta ke toilet, eh kitanya malah buka bekal makanan. Kan nanti bisa dibilang kurang minum kayak di iklan! Pikir saya waktu itu, ada tiga pilihan kesempatan. Pilih mengorbankan waktu memasak pagi itu, mengerjakannya di sela-sela padatnya waktu kebersamaan berlibur dengan keluarga, atau membe