Skip to main content

Green and Clean, Berawal dari Lomba yang Ternyata Menjadi Kebiasaan



Dulu, sebelum sekitar tahun 2009-2010, gang di tempat orangtua saya tinggal di Lamongan hanyalah sebuah jalan sempit dengan deretan rumah yang rapat.

Waktu itu, saya masih menumpang di rumah orangtua yang berada di Perumnas dengan tipe rumah berlabel RSS, tipe 36.

Jika dilihat dari atas, akan nampak deretan rumah dengan atap asbes memanjang yang tak memerlihatkan batas antar rumah. Jalan yang tersedia hanya bisa dilewati kira-kira satu mobil saja. Itu pun pas seukuran satu mobil!

Sebetulnya pihak Perumnas telah menanam pohon mangga di setiap halaman rumah yang tidak lebar. Namun makin besar pohon itu tumbuh, akarnya malah merusak lantai rumah.

Akhirnya kalau bisa dibuat perbandingan, hanya satu dari sepuluh orang yang memilih untuk menebang pohon mangganya, lalu merubah lahan yang hanya sekelumit itu untuk teras atau tempat meletakkan sepeda motor.

Semua gambaran itu tentunya cukup menggambarkan, betapa panasnya kondisi yang ada. Terutama jika musim kemarau. Suasana di lingkungan perumahan terasa gersang. Hanya sedikit orang yang masih mau menanam tanaman di pot.

Lantas pemerintah Kabupaten Lamongan mengadakan program Green and Clean. Saya melihat orang-orang di sekitar tempat saya tinggal seperti bereforia. Tempat sampah dibuat tiga macam. Jalan dicat. Banyak pot dan tanaman hias yang dibeli warga.

Tak hanya di lingkungan saya tinggal, kondisi itu juga terjadi di banyak tempat di Kabupaten Lamongan. Bahkan sampai ada yang menyewa pot tanaman hias dari penjual tanaman.

Semua punya satu tujuan, ingin dinilai bagus dan menang. Itulah yang lantas membuat saya tersenyum sinis. “Ah, sampai kapan mau seperti itu? Paling usai penjurian juga bubar!”

Atau, saya pun jadi menggerutu karena jalan yang makin sempit. Jika sebelumnya sepeda motor bisa diparkir di tepi jalan, yaitu di atas penutup got, program Green and Clean membuat hal itu tidak bisa dilakukan lagi. Di atas penutup got diletakkan pot-pot tanaman yang disusun rapat dengan hanya sedikit celah.

Dan benar saja, fenomena yang menurut saya lucu terjadi sesuai tebakan. Saat masa lomba terutama penjurian, ada himbauan untuk harus membuang sampah sesuai tempatnya, sampah basah dan kering.

Yang paling membuat saya geli adalah himbauan untuk tidak menjemur pakaian di depan rumah. Maksudnya, di teras atau pekarangan rumah.

Ini tentu susah dilakukan bagi beberapa warga yang area belakang rumahnya telah dijadikan bangunan ruang rumah, atau tidak memiliki lantai tingkat untuk menjemur cucian.

Tapi makin hari, ada hal yang justru membuat saya merubah pandangan, dari sinis menjadi salut. Karena di lingkungan tempat saya tinggal kerap menjadi pemenang dalam lomba Green and Clean, jenjang lombanya makin meningkat, kriterian penilaiannya pun makin bertambah.

Ada perubahan yang lambat laun terasa terus menjadi baik dan makin baik. Dulu lingkungan yang terasa gersang dan panas, kini telah lebih berkurang. Hampir tidak ada lagi sampah yang berceceran di jalan, bahkan untuk sebuah puntung rokok saja. Karena di dekat tempat sambah besar, ada tempat sampah khusus puntung rokok.

Setiap bulan, ada pengumpulan bank sampah. Sampah-sampah yang bisa diloakkan seperti barang bekas atau sampah bekas kemasan, dikumpulkan oleh pengepul yang akan datang untuk menimbang sampah tiap warga yang setor padanya.

Memang sih, untuk urusan membuang sampah berdasarkan kategori sampahnya masih sering dilakukan jika ada penjurian lomba. Jika tidak sedang masa penjurian, sampah dibuang ke tempat sampah tanpa melihat kategorinya.

Ada juga perubahan yang terlihat dari sikap para warga sendiri. Jika awalnya mereka melakukan kegiatan kebersihan dan merawat lingkungan dikarenakan lomba, sekarang warga melakukannya sebagai bagian dari kebiasaan.

Uniknya hal tersebut dilakukan mulai dari orang dewasa sampai anak-anak, lho! Anak-anak di lingkungan tersebut bahkan bisa saling mengingatkan jika ada yang sembarangan membuang sampah jajanan.

Jika melihat perubahan yang ada, saya sudah acungi jempol karena menghapus rasa pesimis saya bahwa sikap peduli sampah atau penghijauan hanya rajin dilakukan jika ada lomba.

Efek euforia green and clean ini sempat terasa di hampir seluruh daerah di Lamongan. Bahkan teman saya dari Jakarta yang sempat main ke Lamongan sampai kagum melihat ada tempat pengumpulan sampah di pinggir jalan yang sudah dibagi menjadi sampah kering dan basah.


Fenomena Green and Clean di daerah saya membuat saya menyadari satu hal. Terkadang sikap baik bisa berawal dari kebiasaan yang dibiasakan, dan tidak hanya berawal dari kesadaran akan manfaat sikap itu sendiri.

Comments

  1. Bagusnya Mbak. Kayak di sini juga, ada daerah yang konsisten dengan bank sampahnya, berkat pak RWnya. ALhamulillah mereka terbiasa bersih dan mengolah sampah.

    ReplyDelete
  2. Skarang makin banyak yang memang menyadari bahwa menjaga lingkungan harus dibmulai dengan kebiasaan yang yang harus dilakukan ya mba. Dan kayaknya fenomena green and clean sudah menyebar hampir di seluruh INdonesia ya mba

    ReplyDelete
  3. Pembiasaan dan juga penteladanan ya mba .. Biasanya 2 hal itu yg mensukseskan peningkatan kesadaran akan gal2 baik yg masih baru

    ReplyDelete
  4. Awal yang baik biasanya membawa akhir yang baik juga ya mbak

    ReplyDelete
  5. Wah program green and cleannya keren banget, Mbak. Klo di tempat saya, dari thn 2017 kemaren lagi digalakkan nanam tanamandi polibag2. Alhasil, rumah2 terlihat hijau sejuk jadinya

    ReplyDelete
  6. Patut dicontoh, mudah2an semangat Green and clean daerah tempat kakak tinggal juga dicontoh tempat lain.

    Fenomena miris saat ini, kurangnya kepedulian terhadap lingkungan, masalahnya kalau warganya gak mau gotong royong. Saya salut sama orang2 yang berinisiatif membangun Green and clean di tempatnya kakak

    ReplyDelete
  7. Di wilayah tempat tibggal bunda sdh digalkkan program Green n Cleen ini berkat pak RTnya yang aktif memberikan arahan sekaligys tefjun ke jalan. Gak sia-sia pd perayaan ke 73 ultah RI menjadi Juara 1 se RW dr 10 RT utk lingkungan bersih dan indah.

    ReplyDelete
  8. Ini memang fakta ya mba, di republik tercinta kita ini atau mungkin juga di negara lain.

    ... bahwa ada beberapa hal yang memang perlu "reward program" untuk menjadikan kebiasaan baik, lambat laun menjadi gaya hidup.

    Semoga istiqamah ya...

    ReplyDelete
  9. Keren mbak perumnasnya. Di kampungku masih banyak lahan kosong nih

    ReplyDelete
  10. meski awalnya karena lomba akhirnya jadi habit baik ya mba :) ditempatku masih pada susah euy

    ReplyDelete
  11. Iya nih Mba. Selain kesadaran dari masing-masing warganya, juga tindakan tegas dari pemimpinnya juga bisa ambil peran :)

    ReplyDelete
  12. Memang sesuatu yang baik harus dimulai karena kebiasaan ya. Kalau sudah lihat hijau2 gitu kan jadi seger ya lingkungan juga makin asri

    ReplyDelete
  13. Mantap nih tradisi Green and Clean harus terus dipelihara sampai ke anak cucu yaa...

    ReplyDelete
  14. Setuju banget.
    Sikap baik bisa berawal dari kebiasaan yang dibiasakan.

    ReplyDelete
  15. Senang banget yaa, Mba. Kegiatan baik yang awalnya dilakukan karena "ada maunya" alias pengen menang dalam lomba, akhirnya keterusan dan jadi kebiasaan yang terus dilakukan warga :)

    benar kata pepatah, ala bisa karena biasa :)

    ReplyDelete
  16. Iyah mba... Setiap kebaikan itu butuh kebiasaan. Hingga jadi kebiasaan baik

    ReplyDelete
  17. Bagus ni kalau di tiap daerah diadakan lomba begini. Jadi kesadaran u jaga kebersihan dan menghijaukan lingkungan meningkat

    ReplyDelete
  18. Saya suka kalau lihat lingkungan cantik meskipun sebenarnya dilakukan karena niat berbeda.

    ReplyDelete
  19. Alhamdulillah seneng ih kalau ada berita baik soal lingkungan begini, banyak yang nggak sadar dan nggak peduli. Semoga langgeng terus Lamongan dengan kebersihannya.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkenan membaca. Mohon maaf, komentar yang mengandung link hidup akan saya hapus ya...

Popular posts from this blog

TB Membuat Kayyisah Menjadi Anak tak Biasa

Hingga sekitar umur delapan bulan, Kayyisah menjadi anak yang menggemaskan. Grafik berat badan yang biasanya selalu di warna hijau muda bahkan kuning, di usia tujuh hingga delapan bulan, grafik berat badan Kayyisah bisa ada di warna hijau tua.
Kalau melihat fotonya saja tampak menggemaskan. Makannya sedang lahap-lahapnya.
Tapi beberapa minggu kemudian, semuanya berubah. Makin hari nafsu makannya makin susah. Sampai-sampai pernah lho selama berminggu-minggu, Kayyisah hanya mengandalkan ASI dan air kacang hijau. Makannya hanya satu atau dua sendok makan alpukat.
Pola makan seperti itu di usianya yang sekitar sembilan bulan hingga setahun, lho! Bayangkan saja, anak umur segitu makannya kayak begitu.
Beberapa keanehan lain yang saya temukan saat itu, dalam sehari Kayyisah kurang kuantitas buang air kecilnya. Kalau dipakaikan diaper setelah mandi pagi, saat dicopot sebelum mandi sore lho diapernya masih kering! Parah kan?
Waktu saya cerita ke abinya dan juga ibu, mereka pada bilang kalau bisa…

ASUS VivoBook Pro F570, Teman Kerja dan Bersenang-senangnya Mom Blogger

Work hard. Play hard. (Kata Wiz Khalifa, yang sudah diyakini banyak orang sebelum Om Wiz bikin lagu tahun 2012)  

Sejak menikah, saya memutuskan tidak lagi bekerja di luar rumah. Pikir saya, enakan melakukan sesuatu yang bisa dikerjakan di rumah saja deh sambil mengurus keluarga.
Awalnya menekuni menjadi penulis cerita anak. Namun seiring waktu, saat melihat banyak teman penulis menekuni dunia blogging, saat banyak majalah anak berguguran tak lagi terbit, akhirnya saya pun mengikuti hembusan angin. Jadi ikut arus deh menjadi blogger.
Baca cerita saya yang lain juga yuk, tentang ASUS Laptopku, Sahabat Bekerja dan Berkaryaku Sejak Dulu

Katanya, blogger seperti saya ini disebutnya mom blogger. Istilah ini dipakai untuk mereka yang berstatus ibu-ibu dan ngeblog. Bahasan blognya kebanyakan seputar pengasuhan anak atau parenting, wanita, atau keluarga.
Seiring waktu saya baru sadar, kalau kerjaan mom blogger ini buntutnya juga bisa menjadi buzzer atau influencer. Jika dulu saat jadi blogger se…

Pakai Serum Pemutih Badan yang Bikin Cepat Putih, Aman Nggak Ya?

Putih itu cantik. Ingat slogan yang ngehits itu kan? Makanya, banyak wanita mencari produk kecantikan yang bisa memutihkan kulit. Termasuk serum pemutih badan. Eh tapi kalau efeknya bikin cepat putih, sebetulnya aman nggak ya?
Yups, pertanyaan itu sepertinya jadi bahan pertimbangan lain deh selain apakah produk pemutih kulit itu ampuh atau tidak hasilnya.
Malah kadang jadinya kayak buah simalakama. Badan bisa cepat putih tapi efek sampingnya ada rasa panas terbakar dulu, kulit kemerahan, atau endingnya malah kulit jadi gosong.
Habis itu nangis deh karena nggak jadi putih…
Atau, iya sih, serum pemutih badan yang kita pakai itu aman. Tapi setelah sekian purnama dipakai, kok kulit nggak kunjung putih seperti model iklan yang kita lihat.
Dan akhirnya jadi terpikir, katanya labelnya pemutih badan ampuh. Tapi kok kulitku nggak kunjung putih kayak mbak yang itu?
Jadilah kitanya bingung. Sebetulnya perlu nggak sih pakai serum pemutih kulit? Lantas apa bedanya dengan jenis produk kecantikan lainny…

Delapan Kelebihan Honor 8A yang Pantas Dilirik Para Pecinta Musik

Beberapa waktu lalu, Honor mengeluarkan seri terbarunya yaitu Honor 10 Lite dan Honor 8A. Setelah saya pernah membahas Honor 10 Lite di sini, kali ini saya ingin menulis tentang delapan kelebihan Honor 8A yang pantas dilirik para pecinta musik.
Honor yang merupakan brand di bawah Huawei Group ini sengaja mengeluarkan Honor 8A untuk mereka yang mencari pengalaman luar biasa melalui musik dengan satu smartphone.
Menurut Justin Li, Presiden Honor Indonesia, Honor 8A menawarkan pengalaman suara yang luar biasa, yang dapat dinikmati sepanjang hari.
“Bagi mereka yang suka hang out dengan teman-teman yang diiringi musik favorit, HONOR 8A akan menjadi pilihan terbaik bagi mereka. Dan yang lebih penting, Anda bisa mendapatkan semua fitur hebat ini dengan harga terjangkau,” jelas Justin Li.
Sebagai smartphone yang melirik konsumen menengah ke bawah, Honor 8A memiliki beberapa kelebihan sebagai berikut:
1. Teknologi pengeras suara yang lebih baik
Memiliki kualitas suara yang luar biasa. Honor 8A memp…

Ingin Punya Usaha Kuliner dengan Sasaran Generasi Milenial? Yuk Ikuti Tips Berikut

Pernah nggak terpikir, ingin punya usaha kuliner untuk generasi milenial. Yap, usaha di bidang kuliner sepertinya saat ini sedang menjadi tren. Hal ini pun tak rupanya juga dilirik oleh para artis.
Namun uniknya, beberapa waktu lalu saya sempat membaca berita di sebuah situs online tentang tutupnya beberapa usaha kuliner yang dimiliki para artis. Beberapa usaha kuliner artis pun yang kini masih hidup, tak sedikit juga yang sepi pengunjung.
Diam-diam saya lalu mengamati, sepertinya ada lho poin-poin yang jadi syarat kenapa sebuah usaha kuliner dengan sasaran generasi milenial bisa tetap bertahan lama. Penasaran? Yuk simak tipsnya berikut ini.
1. Menu yang Enak dan Unik
Yang namanya orang jual makanan, tentunya soal rasa adalah urusan nomor satu. Meski makanannya sedang tren, tampilannya bagus sekalipun, tapi kalau rasanya nggak enak, orang pun bisa kapok untuk membelinya lagi.
Nah, jika urusan rasa sudah oke, barulah kita pikirkan apa yang bisa membuat usaha kuliner itu tetap menang dari p…

Cerita tentang Gilang, Anak yang Ber-IQ Paling Tinggi Namun Hampir Tidak Naik Kelas

“Tolonglah Bu, kalau bisa anak ini juga harus naik kelas,” pinta kepala sekolah waktu itu lewat telepon.
Saya sampai harus menarik dan menghembuskan napas dengan berat, seberat keharusan saya mengiyakan permintaan kepala sekolah.
Buat saya justru tidak adil kalau saya menyatakan Gilang, anak yang sedang saya dan kepala sekolah bicarakan itu, untuk bisa naik kelas. Mana bisa saya tidak peduli pada rentetan nilai murid yang saya ampu tersebut, yang sangat banyak tidak memenuhi standar KKM di berbagai mata pelajaran.
Akhirnya pembicaraan telepon itu berakhir dengan pemintaan saya agar masalah ini diangkat saja ke rapat dewan guru. Pikir saya, memang sayalah wali kelas yang mengolah semua nilai dari guru mata pelajaran lain. Tapi naik tidaknya Gilang seharusnya juga tergantung dari para rekan guru.
Di senja itu, saya menggulung memori tentang Gilang, yang saya sembunyikan nama aslinya di tulisan ini. Gilang adalah anak dengan IQ paling tinggi di kelas yang saya pegang waktu itu.
Ada sebuah ke…

Mengganti Token Bank Mandiri yang Habis Baterai

Setelah sekitar delapan tahun, akhirnya token Bank Mandiri saya mati. Baterainya habis. Dan uniknya, saya nggak pernah terpikir kalau urusannya sampai harus ke bank segala.
Jadi waktu kenal yang namaya token, saya pikir kalau alat tersebut baterainya habis, ya tinggal ganti saja baterainya di tukang servis jam tangan. Eh ternyata setelah browsing, saya baru tahu jika kita nggak bisa asal ganti baterai token tersebut.
Awal tanda-tanda baterai token habis itu mulai terlihat saat ada seperti noda di bagian tepi bawah layar. Semula saya pikir, apa mungkin ada kotoran masuk kali ya? Tak berapa lama kemudian, ada lagi seperti titik noda yang muncul di bagian tepi atas layar.
Hingga suatu ketika saat saya ingin transfer dana ke rekening tabungan ibu, token itu mati. Meski saya tekan tombol secara asal, tetap saja token tersebut tidak bisa aktif. Dah lah fixed, saya yakin token ini sudah habis baterainya.
Kemudian saya browsing di internet berniat ingin mencari tahu, kalau baterai token ini habi…

Tujuh Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Membuka Usaha Toko Sembako

Pada tahu kan toko sembako? Itu lho, toko yang isinya menjual sembilan bahan pokok.
Yang masuk kategori sembako itu antara lain: 1.Beras, sagu, dan jagung 2.Gula pasir 3.Sayur-sayuran dan buah-buahan 4.Daging sapi, ayam, dan ikan 5.Minyak goreng dan margarine 6.Susu 7.Telur 8.Gas ELPIJI (kalau dulu sih minyak tanah) 9.Garam berIodium dan berNatrium
Semua bahan itu jadi kebutuhan pokok sehari-hari manusia.
Nah, peluang usaha membuka toko sembako ini bisa menjadi bisnis rumahan ibu rumah tangga yang menguntungkan. Bagaimana tidak. Tiap hari bisa selalu saja ada orang yang datang membeli.
Tapi yang namanya bisnis menguntungkan, biasanya ya memang banyak pesaingnya.
Menurut beberapa info yang saya baca, kita perlu survey dulu. Barangkali, eh, ternyata ada toko sembako juga di dekat tempat yang mau kita dirikan usaha.
Kalau sampai ada, perlu dipantau juga. Jangan sampai harga toko tersebut lebih murah dari barang-barang yang dijual di toko kita nantinya.
Tapi kalau sampai belum ada pesaingnya, namanya …

Reksa Dana Saham atau Campuran, Mana yang Lebih Untung?

Bagi teman-teman yang sudah kenal dengan investasi reksa dana, dan sudah tahu beberapa macam reksa dana, mungkin bertanya-tanya, reksa dana yang mana ya yang lebih menguntungkan? Atau mungkin jika sudah tahu tapi masih bingung, lalu bertanya, reksa dana saham dan cammpuran, mana yang lebih untung ya?
Sebelum saya bahas, yuk barangkali ada yang ingin baca dulu tentang kenapa sih kita perlu investasi di tulisan saya sebelumnya berjudul Reksa Dana di MAMI,Investasi Mudah untuk Melawan Inflasi.
Jadi pada hari Minggu tanggal 17 Maret lalu, Manulife Asset Management Indonesia kembali mengadakan Kopdar Investarian untuk kali yang ke empat dan terakhir di Surabaya. Tempatnya di OOB Kitchen, Hotel MaxOne Surabaya.
Dalam acara tersebut, saya dan teman-teman dari blogger Surabaya dan sekitarnya, kembali mendapatkan materi edukasi seputar investasi, terutama investasi reksa dana. Seperti biasa, Pak Legowo Kusumonegoro yang merupakan Presdir Manulife Bagian Asset Management sebagai pembicaranya.
Sebe…

Shutterstock, Solusi untuk Penulis yang tidak Bisa Membuat llustrasi Buku

Sebelumnya, saya sendiri kurang begitu mengerti tentang pentingnya Shutterstock sebagai solusi untuk penulis seperti saya yang tidak bisa membuat ilustrasi buku.
Kalau saja saya tahu sejak dulu, tentunya beberapa kejadian seperti yang akan saya ceritakan berikut ini tidak perlu terjadi.
Jadi beberapa tahun lalu, ada sebuah penerbit online yang memberikan tawaran bagi para penulis untuk menerbitkan naskah bukunya secara online. Tak hanya naskah, penulis pun diminta untuk membuat ilustrasi sendiri termasuk urusan cover buku.
Kesempatan itu lalu tak saya sia-siakan. Saya pun kemudian memposting naskah saya tentang kumpulan cerita sewaktu menjadi reporter ke penerbit online tersebut. 

Sayang, buat saya yang tidak bisa membuat ilustrasi, bisa ditebak, hasilnya sungguh tidak memuaskan.

Dan kejadian tuntutan penulis yang perlu membuat ilustrasi bukunya sendiri atau paling tidak bekerja sama dengan pihak ilustrator juga kerap saya temukan infonya.
Seperti beberapa waktu yang lalu, ada peluang terb…