Tips Memilih Sekolah untuk Anak



Walaupun tahun ajaran baru masih akan berlangsung bulan Juli nanti, tapi, biasanya pihak sekolah sudah mulai membuka pendaftaran sejak bulan Januari.

Nah, biasanya di bulan itu nih, para orang tua yang memiliki putra dan putri berusia sekolah juga sudah mulai sibuk mencari sekolah bagi buah hati mereka.

Untuk para orang tua yang sedang bersiap mencari sekolah terbaik untuk buah hatinya, ada beberapa hal yang bisa diperhatikan dalam memilih sekolah untuk anak.

Beberapa pertimbangan tersebut di antaranya mulai dari sarana atau fasilitas yang ditawarkan oleh pihak sekolah, tenaga pengajarnya, kualitas pendidikan sekolah, biaya, model pendidikan, hingga jumlah murid per kelasnya.

Dari sekian pertimbangan tersebut, biasanya, faktor biaya menjadi pertimbangan utama yang dilirik oleh para orang tua terlebih dahulu. Meski demikian, yuk usahakan untuk tetap mempertimbangkan dan membandingkan kualitas sekolah untuk buah hati kita.

Biasanya, sekolah negeri terkenal memiliki biaya yang lebih rendah dari sekolah swasta. Namun tidak berarti kualitasnya lebih rendah.

Misalnya ada SD negeri yang terkenal memiliki kualitas bagus karena lulusannya yang banyak diterima di SMP negeri unggulan. Dalam beberapa pertandingan yang mengandalkan adu kecerdasan, sekolah ini pun dapat membuktikan keunggulan murid-muridnya.

Karena sekolah unggulan berstatus negeri ini banyak dilirik oleh para orang tua, untuk masuk pun tidaklah mudah. Buah hati kita harus melewati seleksi dahulu dan baru bisa diterima di sekolah tersebut.

Sedangkan untuk yang memiliki dana pendidikan lebih, mungkin bisa langsung melirik ke sekolah swasta. Saat ini, begitu banyak sekolah swasta yang memiliki kualitas bagus dan menawarkan kelebihan-kelebihan yang bersaing. Bahkan untuk bisa masuk menjadi murid di sekolah tersebut harus melewati seleksi terlebh dahulu.

Jika di sekolah negeri mengandalkan kurikulum dasar dari dinas pendidikan, sekolah swasta biasanya menawarkan kurikulum nasional plus. Maksudnya tidak hanya plus dari segi bahasa pengantar dalam keseharian proses belajar mengajar saja. Akan tetapi, model pengajaran dan materi yang disampaikan memiliki kelebihan dan gaya yang berbeda jika dibandingkan dengan sekolah negeri. Kurikulum plus ini bisa juga dinilai lebih pada penambahan kurikulum kerohaniaannya.

Nilai lebih dari sekolah swasta juga bisa dilihat dari fasilitas sarana dan prasarana penunjang pendidikan yang ditawarkan. Mulai dari keberadaan area olah raga di dalam ruangan, laboratorium, perpustakaan, ruang komputer, atau fasilitas kelas ber AC. Fasilitas antar jemput juga tak luput untuk ditawarkan karena tidak sedikit pula orang tua yang membutuhkan keberadaan dari fasilitas ini.

Dari sekian kelebihan yang dimiliki oleh sekolah swasta tersebut, tentunya para orang tua harus mempertimbangkan dengan cermat antara mutu dan kualitas serta biaya yang harus dikeluarkan. Cobalah mencari tahu melalui brosur, datang ke sekolah langsung, serta dari teman yang telah berpengalaman dan memiliki pengetahuan lebih tentang sekolah-sekolah swasta tersebut.


Cari Tahu Siapa Orang di Balik Sekolah Tersebut

Pengalaman menjadi guru di sekolah swasta ternyata membuat saya mendapat pelajaran baru dan tips untuk siapa saja yang ingin menyekolahkan anaknya di sekolah swasta.

Tips yang saya maksud itu adalah, cari tahu terlebih dahulu beberapa orang yang terlibat dalam sekolah tersebut. Keberadaan internet saat ini sangat memudahkan kita menemukan rekam jejak tiap orang terutama di dunia digital.

Pernah ada kejadian nih, ada seorang praktisi pendidikan yang kerap dipercaya mendirikan sekolah baru dari pihak yang memiliki dana besar. Namun saat namanya diketikkan di Google, rupanya orang ini pernah membuat masalah di tempat sebelumnya. Rupanya, rekam jejak minus yang pernah ia buat tersebut kembali berulang di tempat lain.

Terutama untuk sekolah swasta, memang lembaga pendidikan formal ini banyak yang berlomba-lomba menunjukkan keunggulan kualitasnya. Untuk itulah, orang tua perlu selektif, termasuk urusan kualitas SDM di balik sekolah tersebut.


Lebih Cerdas dengan Multibahasa

Adakah di antara para orang tua yang terbersit pertanyaan seperti ini, kalau anak saya dimasukkan ke sekolah yang memiliki penekanan pada bahasa asing, apakah anak saya nanti tidak bingung?

“Sebetulnya justru anak yang terbiasa menempuh pendidikan bahasa multi linguis, anak tersebut biasa berpikir terbelah. Justru anak seperti inilah yang lebih cerdas,” ujar Imelda Yetti, guru pengajar bahasa Inggris di SD Charitas.

Di Batam sendiri sudah cukup banyak sekolah swasta yang menawarkan pendidikan multibahasa dalam proses belajar mengajar atau dalam percakapan sehari-sehari di sekolah. Selain karena keberadaan anak-anak yang berasal dari orang tua dari luar negeri yang bekerja di Indonesia, sekolah ini pun lambat laun makin dibutuhkan dan dilirik oleh para orang tua.

Misalnya saja sekolah Global Indo-Asia. Tidak hanya sekedar menawarkan kurikulum plus, sekolah ini pun bahkan memiliki standar dari International Baccalaureate Organization (IBO). Untuk mendukung standar tersebut, sekolah inipun menggunakan tenaga pengajar dari luar negeri seperti Australia, Filipina, dan Indonesia. Otomatis, para murid pun harus aktif berbahasa Inggris di sekolah selain juga adanya penggunaan bahasa Mandarin.

Demikian pula sekolah Maitreyawira. Sekolah yang terletak di komplek Vihara Duta Maitreya ini juga menerapkan konsep trilingual yaitu Inggris, Indonesia, dan Mandarin.

Sementara itu di sekolah Charitas yang dalam keseharian masih menerapkan bahasa Indonesia sebagai percakapan sehari-hari, menekankan bahasa Inggris pada mata pelajaran yang proporsinya delapan jam dalam satu minggu.

Tak ketinggalan sekolah Hang Nadim Malay School (HMS) yang memadukan bahasa Inggris dan Arab. Di sekolah yang berada di kawasan Tiban V ini, para siswa dari TK hingga SD akan dididik dengan menggunakan pengantar bahasa Inggris. Tidak hanya itu, pendidikan baca tulis arab melayu (armel) pun ditekankan dalam sekolah ini.


Tawarkan Nilai Plus pada Kepribadian

Selain faktor bahasa asing, beberapa sekolah ada juga yang menawarkan pendidikan budi pekerti dan tingkah laku atau kerpibadian bagi para muridnya. Tengok saja sekolah Maitreyawira di Batam.

“Kita ajarkan sopan santun dan spiritual akhlak ke anak-anak. Ini tidak beda agama. Seperti motto kita, bright heart, bright mind, dan bright future, kita ingin anak-anak memiliki hati yang bersih dan cemerlang, pikiran yang cemerlang, dan masa depan cemerlang,” jelas Gunawan, Ketua Dua Yayasan Pancaran Maitri yang menjadi penanggung jawab sekolah tersebut.

Chen Chen, Kepala Sekolah SD Maitreyawira pun kemudian menjelaskan bagaimana proses dari ekskul tersebut. “Jadi awalnya setelah mereka masuk, mereka menyanyikan lagu wajib yang berisi tentang hati nurani. Setelah itu para guru membawa kelompok-kelompok anak-anak ke kelas untuk bimbingan. Misalkan cara makan yang benar, mereka juga akan praktek cara yang benar termasuk makan itu harus habis. Ini untuk mengajarkan cara mensyukuri atas apa yang didapat,” jelasnya.

Lain lagi dengan Hang Nadim Malay School yang memiliki mata pelajaran unggulan berupa leadership. Di dalam mata pelajaran ini, anak akan menerima aspek-aspek ketrampilan yang diharapkan alam menjadi kebiasaan dan memberikan manfaat agar lebih siap mengarungi kehidupan bermasyarakat.

Sementara itu bagi SD Al Barkah, para murid di sekolah ini dapat memperoleh mata pelajaran tambahan agama Islam. Di dalamnya, terdapat mata pelajaran aqidah akhlak yang diberikan selain mata pelajaran lainnya seperti Alquran dan hadis.

Demikian halnya dengan SD Charitas. Sekolah yang berada di naungan yayasan berbasis Katolik ini juga menekankan agama dalam pengajarannya. Namun, bentuknya berupa budi pekerti dan pengetahuan bagi anak.


Memilih Sekolah Berdasarkan Kategorinya

Banyak orang tua yang bingung setelah ini akan menyekolahkan anaknya ke mana. Apalagi di tengah derasnya informasi tawaran sekolah dari berbagai tempat. Saking banyaknya, sampai banyak orang tua yang bingung membedakan kategori untuk sekolah non-negeri.

Sekolah pada dasarnya dibagi menjadi beberapa bagian, yaitu sekolah pemerintah atau yang lebih kita kenal dengan sekolah negeri, sekolah privat yang biasanya dikenal dengan sekolah swasta, dan sekolah internasional. Sekolah negeri dibagi lagi menjadi sekolah yang memiliki label unggulan karena kualitasnya dan sekolah yang bukan unggulan.

Sementara itu sekolah privat yang biasanya dimiliki oleh yayasan atau perseorangan, dibagi lagi menjadi sekolah favorit dan sekolah nasional plus. Sekolah favorit merupakan sekolah swasta yang memang memiliki keunggulan dalam hal kualitas pendidikannya, sarana, prasarana, hingga tenaga pengajarnya. Sekolah privat favorit ini pun biasanya mencetak lulusan yang bagus nilainya.

Nah, untuk sekolah nasional plus inilah yang sering timbul terlihat rancu. Banyak orang bilang jika sekolah yang menggunakan bahasa asing dalam segala proses di sekolah kemudian disebut sekolah internasional. Padahal, sekolah dengan kondisi seperti itu masuk dalam sekolah nasional plus.

Sekolah nasional plus sendiri dibagi menjadi sekolah dengan metode plus dan sekolah dengan dual degree atau gelar ganda. Sekolah yang menggunakan bahasa asing atau sekolah yang memiliki tambahan Islam Terpadu sebetulnya masuk dalam kategori sekolah nasional plus.

Sekolah dual degree sendiri sebetulnya sekolah nasional plus yang memang memiliki pengakuan dan pelegalan atau memiliki standar sah dari luar negeri. Tentu  saja, sekolah seperti ini akhurnya mahal biayanya karena adanya pengakuan kesahan gelar ganda tadi.


Dan yang disebut-sebut sebagai sekolah internasional plus itu adalah bila ada pemerintah asing yang membuka sekolah di negara kita. Misalnya, sekolah yang didirikan dan berada dalam naungan kedutaan Perancis, Jerman, atau Inggris yang ada di Jakarta. 

Comments

Postingan Populer

TB Membuat Kayyisah Menjadi Anak tak Biasa

Mengganti Token Bank Mandiri yang Habis Baterai

Pakai Serum Pemutih Badan yang Bikin Cepat Putih, Aman Nggak Ya?

Anak Lemas Setelah Sembuh dari Sakit, Ini Dia Cara Memulihkannya

Menambah Wawasan Parenting dari Buku Dilan

Review Jujur Setelah Pakai Rangkaian Scarlett Whitening, Hasilnya Ternyata…

Bikin Asyik Liburan Sambil Kerja dengan ASUS ZenBook UX391UA

Tujuh Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Membuka Usaha Toko Sembako

Lopang, Surganya Buah Jamblang

Melawan Neuropati untuk Segudang Aktivitas yang Terus Menanti