Skip to main content

Tips Merawat Mukena

Tips-merawat-mukena


Pernah nggak pas salat tarawih berjamaah ternyata bersebalahan dengan orang yang bau mukenanya kurang enak? Hihihi, dijamin, kalau pernah ketemu yang kasusnya seperti ini, pasti selama salat rasanya kurang khusyuk ya?

Eit, tapi bagaimana kalau ternyata setelah koreksi diri, kok malah kitanya yang jadi biang kerok ketidakkhusyukan orang lain pas salat? Nah lho, jangan sampai ya!

Di saat bulan Ramadan, mukena memang jadi alat salat bagi wanita yang paling sering dipakai. Kalau biasanya mungkin dipakai salat lima kali sehari, saat bulan puasa, mukena bisa jadi dipakai lebih dari lima kali.

Apalagi saat bulan Ramadan kali ini bertepatan dengan musim kemarau. Tak jarang, beberapa wanita mengenakan mukena dalam kondisi berkeringat. Bisa ditebak kan ya apa efeknya?

Biar salat kita nyaman dan juga tidak mengganggu orang lain saat saat berjamaah yang dikarenakan bau mukena kita, ada beberapa tips nih yang bisa dicoba untuk merawat mukena. Terutama, mukena yang sedang kita pakai sehari-hari.

1. Sering-sering periksa bau mukena yang sedang dipakai. Bisa jadi tidak masalah kalau kita salat di tempat yang sering terpapar AC, sehingga kita jarang berkeringat. Tapi jika tidak, maka sering dicek ya. Jangan-jangan mukenanya sudah bau tidak enak akibat keringat kita.

2. Sering cuci-ganti mukena, setidaknya tiga kali atau sekali dalam seminggu. Apalagi jika kondisinya kita sering salat dan tubuh dalam kondisi sering berkeringat.

3. Segera angin-anginkan mukena setelah dipakai. Sekali lagi, ini terutama kalau kita usai memakainya dan dalam kondisi berkeringat banyak. Tips yang satu ini saya dapat dari teman yang dulunya anak pondok. Katanya sih, menggantung dan mengangin-anginkan baju bisa meminimalisir bau tidak enak pada baju yang sudah kita pakai.

4. Keringkan area kepala setelah berwudu. Kalau kepala dalam kondisi basah lalu langsung pakai mukena, jika terlalu sering, efeknya bisa membuat daerah kepala mukena menjadi lembab, lalu muncul titik-titik jamur berwarna hitam. Tak hanya itu, biasanya kondisi lembab ini pun makin membuat mukena berbau tidak enak.

5. Gunakan kerudung kecil, bergo, atau ikat kepala sebelum mengenakan mukena. Biasanya meski area kepala sudah dibersihkan, sering tetap saja membuat mukena di bagian kepala menjadi lembab dan muncul jamur hitam. Penggunaan ikat kepala, atau bergo atau kerudung kecil bisa mengurangi efek lembab pada mukena.

6. Jika sudah muncul jamur berupa bintik-bintik hitam, cucilah dengan merendamnya menggunakan sitrun atau obat gula atau pemanis buatan. Kalau bisa, saat sudah terlihat sedikit bintik jamur, segera cuci ya.

Tips ini saya dapat dari ibu kos sewaktu dulu saya kuliah di Malang. Kadang, saya kurang suka menggunakan pemutih pakaian. Pembersih pakaian yang konon bisa membersihkan segala pakaian berwarna pun buat saya kurang mempan.

Tapi jika menggunakan sitrun, bintik-bintik hitam berangsur-angsur bisa hilang. Baju yang berwarna kusam pun bisa kembali cerah.

7. Gunakan pewangi pakaian saat membilas pakaian atau setrika. Jelas lah ya, biar bau mukenanya wangi. Selain itu saat menyimpan mukena dalam lipatan sajadah, selipkan juga kapur barus pewangi khusus pakaian.

Kan sekarang ini sudah banyak tuh produk kapur barus pewangi pakaian yang aromanya macam-macam, seperti apel atau lavender. Jadi ketika akan dikenakan lagi, mukena pun berbau segar tapi tidak menusuk hidung.



Itu dia beberapa tips seputar merawat mukena. Kalau teman-teman punya tips lain nggak? Yuk cerita-cerita di kolom kometar ya…

Comments

  1. Wah tips nya membantu bnget , suka cepet kotor bagian an muka kena Aer wudhu bahkan sisa2 make up

    ReplyDelete
  2. bener banget mba. mukena kalau bulan Ramadhan kebih sering terpakai. dan kita memang harus menjaga kebersihannya supaya seneng berlama-lama menggunakannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, rasanya pengen harus lebih sering diganti ya.

      Delete
  3. bener suka ganggu banget kalau mukena sudah berbau tak enak, huhuhu harus cepet - cepet dicuci

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, jangan sampai mengganggu orang lain kalau pas salat berjamaah.

      Delete
  4. Kalau pakai mukena nya yang warna putih memang kelihatan banget ada bintik-bintiknya. Makanya daku ganti warna mukena yang lebih gelap

    ReplyDelete
  5. Mukena wangi bikin makin semangat shalat tarawehnya

    ReplyDelete
  6. Bermanfaat sekali Mbak tv-nya terutama pada bulan Ramadhan mukena lebih sering dipakai apalagi ketika tarawih tentu ingin mukena tetap harum dan bersih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, siapapun juga pengennya deket sama yang pakai mukena wangi dan bersih :)

      Delete
  7. Sebelum pakai saya pastikan air wudhu khususnya di wajah/kepala kering. Setelah pakai biasanya mukena saya gantung/diangin-angin kan. Atau kalau masih ada matahari di jamur dengan posisi terbalik.

    ReplyDelete
  8. mukena yang bersih bakal membuat doa juga semakin khusuk, jadi perlu dijaga. kalau kotor langsung harus dikasi cuci sampai bersih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak kebayang yang lagi doa tapi di dekatnya ada yang pakai mukena bau acem :D

      Delete
  9. Benar Mba kebersihan pakaian saat ibadah itu penting supaya kita dan jamaah yang lain juga tetap khusuk shalatnya tidak terganggu dengan bau apek.

    ReplyDelete
  10. Wah wah, bermanfaat banget nih tipsnya. Aku sering kesulitan bersihin mukena. Makaasi sharingnya, Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau saya kuncinya di sitrun itu Mbak. Nah kalau sudah selesai, baru dikasih pewangi biar harum.

      Delete
  11. Makasih tipsnya kak, kadang kita lupa yes nyuci mukena karena keseringan di pake hehe.

    ReplyDelete
  12. tips yang jarang orang terapkan. padahal bisa jadi sedekah jika membuat nyaman sebelah saat kita shalat jamaah ya kak.

    ReplyDelete
  13. Iya area kepala tu suka item2. Eh tapi belakangan suka beredar obat/ pembersih jamur gtu di temlen FB. Cuma gak tau blm nyobain. Makanya mendingan kalau abis makai akhirnya sekarang kugantung aja hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kok aku kudet belum tahu ya iklannya yang mana?

      Delete
  14. Bener banget, pernah kejadian juga soalnya di hari pertama taraweh sebelah saya mukena nya sudah berjamur dan mengeluarkan aroma tak sedap. Mau langsung ngomong tetapi segan karena beliau adalah orang berumur. Jadinya ga khusyuk ibadah karena menahan muntah :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuh kan, kalau ketemu yang begitu itu kitanya jadi nggak nyaman ya Mbak.

      Delete
  15. Mukena yang habis dipakai juga gampang berjamur ya mbak, kalau nggak digantung tapi langsung dilipet. Biasanya kalau gak cepet dicuci bakal jadi noda permanen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, yang sampai keluar item-item terus telat dicuci itu tuh, ampun susah ngilanginnya.

      Delete
  16. Nice sharing :) Sederhana tapi memang kenyataan dialami sehari-hari hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Moga tipsnya bisa dipakai istrinya entar Mas :D

      Delete
  17. nah iya kl abis wudhu, pake mukena trs kelar langsung lipet pasti jadi bau apek ya mukenanyaaa.. kalo aku dirumah biasanya mukenanya digantung aja biar diangin-angin, dan tetep siganti seminggu sekali.. ehhehehee

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkenan membaca. Mohon maaf, komentar yang mengandung link hidup akan saya hapus ya...

Popular posts from this blog

Menambah Wawasan Parenting dari Buku Dilan

Ceritanya karena lagi heboh-hebohnya Film Dilan nih. Saya yang sudah dari lama ngincer buku itu, lalu pengen beli tapi kok ya kapasitas dana nggak kayak dulu lagi, akhirnya cuma bisa ngowoh.
Eh ndilalah, entah dari mana ceritanya, kok jadi tahu aplikasi perpustakaan nasional bernama iPusnas. Dan di sana koleksi Dilannya lengkap! Tiga buku ada semua. Cuma… antriannya sampai ratusan, Jeng!
Demi rasa penasaran, ikutan ngantri deh. Lucunya, awal ngecek koleksi buku Dilan di iPusnas, saya langsung bisa pinjam buku yang ke tiga, Milea Suara dari Dilan. Pas kosong, padahal yang sudah antri banyak. Tapi kemudian saya anggurin. Dan akhirnya nggak kebaca deh.

Beberapa hari kemudian, saat launching film Dilan beneran keluar, cek antrian lagi deh. Makin sering lagi ngeceknya di notifikasi. Endingnya, dalam seminggu, saya bisa lho mengalahkan para pesaing antrian buku ini, baca tiga-tiganya dalam waktu nonstop sekitar lima sampai enam jam langsung baca, lewat hp Samsung J1. Udah, bayangin aja tu laya…

Lopang, Surganya Buah Jamblang

Tahu buah jamblang, atau juwet, atau dhuwet, atau dhuwek?
Di beberapa daerah, buah ini memang punya julukan yang berbeda-beda. Saya sendiri malah menyebutnya dengan plum Jawa! Hahaha…
Nah, di daerah Lopang, Kecamatan Kembangbahu, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, kita bisa menjumpai buah jamblang dengan aneka jenis.
Mulai dari jamblang yang ukurannya kecil tanpa biji, sampai yang berukuran sebesar bakso telur puyuh dengan daging buah yang tebal.
Atau, dari yang rasanya masam, hingga jamblang yang manis tanpa menyisakan rasa sepet di lidah.
Jamblang yang warnanya hitam pekat hingga berwarna ungu kemerahan pun ada di Lopang.



Di masa-masa akhir musim kemarau menjelang musim hujan, biasanya buah ini bermunculan.
Untuk tahun 2017 ini, sepertinya musim jamblang di Lopang jatuh di sekitar bulan Oktober hingga November. Karena di bulan September ini, pohon-pohon jamblang di Lopang mulai bermunculan bunganya.
Karena begitu kayanya jenis jamblang di Lopang, saya menyebut tempat satu ini sebagai surg…

Membimbing Anak Belajar

Kali ini saya ingin membahas tentang apa dan bagaimana tentang membimbing anak belajar yang perlu dilakukan oleh orangtua. Tulisan ini berdasarkan hasil wawancara dengan Imelda Yetti yang beberapa tahun lalu sempat saya wawancarai sewaktu saya menjadi reporter di Batam. Saat itu, ia adalah pengajar di Sekolah Charitas Batam.
Sering orangtua mewajibkan anaknya untuk belajar tanpa ingin tahu mengapa ada anak yang sulit dalam proses belajarnya. Akibatnya meski anak dipaksa terus belajar, anak tak kunjung menjadi pintar dalam artian menyerap apa yang dipelajarinya sendiri.
Padahal menurut Imelda, ada beberapa faktor yang dapat memengaruhi kemampuan anak dalam belajar. Faktor-faktor tersebut antara lain, waktu, dukungan, budaya, konteks, dan kebebasan memilih.
Dikatakannya lebih lanjut, tiap anak memiliki waktu yang berbeda-beda untuk dirinya sehingga ia bisa mudah menyerap apa yang dipelajarinya.
Anak pun membutuhkan dukungan dari lingkungan sekelilingnya dalam hal belajar. Bisa jadi dari or…

Tujuh Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Membuka Usaha Toko Sembako

Pada tahu kan toko sembako? Itu lho, toko yang isinya menjual sembilan bahan pokok.
Yang masuk kategori sembako itu antara lain: 1.Beras, sagu, dan jagung 2.Gula pasir 3.Sayur-sayuran dan buah-buahan 4.Daging sapi, ayam, dan ikan 5.Minyak goreng dan margarine 6.Susu 7.Telur 8.Gas ELPIJI (kalau dulu sih minyak tanah) 9.Garam berIodium dan berNatrium
Semua bahan itu jadi kebutuhan pokok sehari-hari manusia.
Nah, peluang usaha membuka toko sembako ini bisa menjadi bisnis rumahan ibu rumah tangga yang menguntungkan. Bagaimana tidak. Tiap hari bisa selalu saja ada orang yang datang membeli.
Tapi yang namanya bisnis menguntungkan, biasanya ya memang banyak pesaingnya.
Menurut beberapa info yang saya baca, kita perlu survey dulu. Barangkali, eh, ternyata ada toko sembako juga di dekat tempat yang mau kita dirikan usaha.
Kalau sampai ada, perlu dipantau juga. Jangan sampai harga toko tersebut lebih murah dari barang-barang yang dijual di toko kita nantinya.
Tapi kalau sampai belum ada pesaingnya, namanya …

TB Membuat Kayyisah Menjadi Anak tak Biasa

Hingga sekitar umur delapan bulan, Kayyisah menjadi anak yang menggemaskan. Grafik berat badan yang biasanya selalu di warna hijau muda bahkan kuning, di usia tujuh hingga delapan bulan, grafik berat badan Kayyisah bisa ada di warna hijau tua.
Kalau melihat fotonya saja tampak menggemaskan. Makannya sedang lahap-lahapnya.
Tapi beberapa minggu kemudian, semuanya berubah. Makin hari nafsu makannya makin susah. Sampai-sampai pernah lho selama berminggu-minggu, Kayyisah hanya mengandalkan ASI dan air kacang hijau. Makannya hanya satu atau dua sendok makan alpukat.
Pola makan seperti itu di usianya yang sekitar sembilan bulan hingga setahun, lho! Bayangkan saja, anak umur segitu makannya kayak begitu.
Beberapa keanehan lain yang saya temukan saat itu, dalam sehari Kayyisah kurang kuantitas buang air kecilnya. Kalau dipakaikan diaper setelah mandi pagi, saat dicopot sebelum mandi sore lho diapernya masih kering! Parah kan?
Waktu saya cerita ke abinya dan juga ibu, mereka pada bilang kalau bisa…