Skip to main content

Posts

Showing posts from October, 2018

Kisah Ki Bayapati dan Ikan Lele

Suatu ketika, Sunan Giri III teringat kerisnya yang tertinggal di rumah Mbok Rondo. Ia lalu memerintahkan salah satu orang terdekatnya yang bernama Ki Bayapati untuk mengambil keris tersebut.
“Kemarin saat sedang melakukan perjalanan, aku singgah di rumah Mbok Rondo. Ia tinggal di Desa Barang. Tolong ambilkan kerisku yang tertinggal di sana, ya,” pesan Sunan Giri III pada Ki Bayapati.
Sebetulnya, keris milik Sunan Giri III itu sudah disimpan Mbok Rondo dengan baik. Mbok Rondo terpikir akan mengembalikan keris itu suatu saat. Atau, Mbok Rondo menunggu Sunan Giri III yang datang mengambil kerisnya.
Sementara itu di tempat lain, Ki Bayapati sedang menempuh perjalanan menuju rumah Mbok Rondo. Ia lalu menyusun rencana.
“Aha, aku gunakan saja ilmu sirep. Nanti, orang-orang itu pasti tertidur. Jadi kan aku bisa mengambil keris itu dengan mudah,” gumam Ki Bayapati.
Ilmu sirep adalah kemampuan seseorang yang bisa membuat orang lain tertidur pulas.
Sesampainya di tempat Mbok Rondo, Ki Bayapati menj…

Mengunjungi Sejarah Politik Vietnam di Pulau Galang, Kepulauan Riau

Sewaktu dulu mengajar Kewarganegaraan di Poltek Batam, saya sempat mengajak para mahasiswa untuk mengunjungi bekas Camp Vietnam yang berada di Pulau Galang. Pulau ini dekat dengan Pulau Batam yang berada di daerah Provinsi Kepulauan Riau.
Dalam kunjungan tersebut saya dan para mahasiswa mendapat banyak penjelasan seputar sejarah bekas pengungsi Vietnam tersebut dari Pak Mursidi dan Pak Hari Sukoraharjo. Pak Mursidi adalah orang yang sejak masa pengungsian Vietnam hingga saat kami berkunjung waktu itu mengelola tempat tersebut. sedangkan Pak Hari adalah Staf Ahli Otorita Batam.
Ini adalah catatan kunjungan pada tanggal 7 Juni 2008 yang saya tulis ulang di blog ini. Selamat membaca ya…
**
Pada tahun 70-an, di Vietnam terjadi perpecahan dan pertikaian yang dipimpin oleh dua orang kakak beradik. Hal ini menyebabkan Vietnam pun terbagi menjadi dua, bagian utara dan selatan. Bagian utara menganut paham komunis dan bagian selatan menganut menentang paham komunis.
Dampak dari adanya perang terseb…

Petualangan Dewa Mendu dan Angkara Dewa

Di suatu hari cerah dengan langit biru yang tak berhias awan putih, Dewa Mendu menatap bulatan bumi di bawahnya dengan penuh minat. Sebetulnya sudah lama Dewa Mendu ingin bermain ke bumi. Ia bosan terus berada di kayangan, dunia para dewa.
Sambil duduk santai di taman kayangan para dewa, Dewa Mendu melihat berbagai kegiatan manusia. Di suatu tempat, ada sekumpulan manusia yang sedang berjual beli di pasar. Pada bagian bumi yang lain, ia menatap kagum birunya pantai yang dihiasi deburan ombak. Beberapa saat kemudian Dewa Mendu mengalihkan perhatiannya pada sekelompok orang yang sedang tertawa terbahak-bahak sambil lincah menari.
“Ah, Sepertinya hidup di bumi sungguh mengasyikkan. Di sana banyak hal yang tidak kujumpai di dunia para dewa ini,” gumam Dewa Mendu sendirian.
Karena keinginannya untuk bermain ke bumi makin hari makin kuat, ia lalu meminta izin ke ayahnya, Semandung Dewa Raja. Tetapi Semandung Dewa Raja tidak membolehkan Dewa Mendu pergi ke bumi.
“Tempat itu asing bagi kita para…

Green and Clean, Berawal dari Lomba yang Ternyata Menjadi Kebiasaan

Dulu, sebelum sekitar tahun 2009-2010, gang di tempat orangtua saya tinggal di Lamongan hanyalah sebuah jalan sempit dengan deretan rumah yang rapat.
Waktu itu, saya masih menumpang di rumah orangtua yang berada di Perumnas dengan tipe rumah berlabel RSS, tipe 36.
Jika dilihat dari atas, akan nampak deretan rumah dengan atap asbes memanjang yang tak memerlihatkan batas antar rumah. Jalan yang tersedia hanya bisa dilewati kira-kira satu mobil saja. Itu pun pas seukuran satu mobil!
Sebetulnya pihak Perumnas telah menanam pohon mangga di setiap halaman rumah yang tidak lebar. Namun makin besar pohon itu tumbuh, akarnya malah merusak lantai rumah.
Akhirnya kalau bisa dibuat perbandingan, hanya satu dari sepuluh orang yang memilih untuk menebang pohon mangganya, lalu merubah lahan yang hanya sekelumit itu untuk teras atau tempat meletakkan sepeda motor.
Semua gambaran itu tentunya cukup menggambarkan, betapa panasnya kondisi yang ada. Terutama jika musim kemarau. Suasana di lingkungan perumah…