Skip to main content

Mengajak Balita ke Musala atau Masjid



#CakapMamak kali ini sebetulnya maunya sih mengangkat tentang tema yang nyerempet momen Ramadan. Tapi karena Kayyisah dan Khalid sama-sama masih batita, jadi kalau kitanya ngomongin tentang puasa, masih belum ngena juga.

Akhirnya kepikir deh, ngangkat bahasan tentang gimana ngajak balita ke musala atau masjid. Obrolan kali ini seputar gimana-gimananya ngajak anak saat salat berjamaah atau kegiatan pengajian. Apalagi karena momennya mau Ramadan, sekalian kita ngebahas tentang ngajak anak saat tarawih di musala atau masjid.

Oh iya, selain ngobrol barengnya dengan Bunda Desy, #CakapMamak kali ini juga ngobrol bareng dengan Bunda Uny. Beliau blogger dari Surabaya. Jadi ceritanya, kita a la a ala para alumni Mombas SGM Eksplor lagi reunian mini nih!

Tulisan Bunda Desy bisa dibaca di sini ya. Kalau tulisan Bunda Uny di sini.

Yok, sekarang waktunya saya masuk ke tema. Jadi, saya jembreng dulu ya, beberapa pengalaman saya atau abinya kalau ngajak Kayyisah ke musala atau masjid.

1. Salatnya wanita di rumah

Sejujurnya, saya jarang lho ngajak Kayyisah salat berjamaah di musala atau masjid. Alasannya ada beberapa. Yang utama, kan katanya kalau laki-laki baiknya salat berjamaah di masjid. Kalau perempuan di rumah. Jadilah saya memilih alasan ini.

Bisa ditebak deh, apakah Kayyisah pernah diajak salat tarawih di masjid atau musala? Jawabannya tentu saja belum pernah sampai usianya sekarang yang ke tiga tahun.

Nah rencananya, tahun ini mau coba nih ngajak dia salat tarawih di musala dekat rumah. Ehem, itu pun kalau saya kuat nahan gemes karena sering lihat saf salat yang… ya gitu deh! Hehehe…

2. Salat Jadi Nggak Khusyuk

Terus lagi, kalau ngajak Kayyisah salat di musala dekat rumah, sayanya suka malah nggak khusyuk. Ni bocah jalan ke mana-mana.

Pernah nih, ngajak dia salat maghrib di Masjid Namira, masjid yang terbilang gede di Lamongan. Waktu itu Kayyisah belum bisa jalan dan masih ngesot ke mana-mana.

Pas saya salat, dianya ngesot entah ke mana. Saya sampai salat sambil celingukan. Sebelah saya malah lebih cemas lagi celingukannya.

Selesai salam, sebelah saya ini langsung spontan ngomong, “Mbak, anaknya dicari tuh ke mana.”

Waktu itu memang lagi ramai berita anak hilang di masjid. Untung Kayyisah akhirnya ketemu di tempat yang agak jauh lho dari tempat saya salat.

Tuh, kalau kayak gini bikin salat jadi nggak tenang kan? Apalagi sampai bikin orang lain ikutan lebih bingung mikirin anak saya yang menjelajah ke mana-mana.

3. Khawatir Mengganggu Orang

Kalau ada orang yang ngelihat anak gini gitu lalu bilang, “Ah nggak apa-apa. Kan masih anak-anak,” jujur, saya sangat nggak bisa begitu.

Terutama untuk urusan ngajak anak ke musala atau masjid. Kalau konon para ibu bisa seperti bidadari di mata anaknya kalau di depan banyak orang, saya mah galaknya bisa tetep aja kalau ada tingkah anak yang menurut saya nggak pas.

Jadi kalau mau saya ajak salat berjamaah, Kayyisah itu sampai harus saya wanti-wanti berkali-kali jangan sampai ganggu orang lain yang sedang salat. Terutama lewat di depan orang salat yaitu di sajadah daerah kepalanya.

Awal-awalnya tentu sampai berkali-kali saya ingatkan dan dia masih juga suka melakukan hal itu. Kalau sekarang alhamdulillah, sudah sangat agak mendingan dan hampir nggak pernah lagi.

Lucunya, kalau ada anak lain yang ramai, Kayyisah ini suka nyamperin dan ngingetin. Kalau tuh anak masih tetep rame, pernah kejadian nih, sama Kayyisah anak itu dicubit pelan dagunya. Selesai salat, ibu tu anak yang ketawa sambil ngadu ke saya. Hahaha…

Pernah juga saya dan Kayyisah mengalami kejadian nggak mengenakkan. Waktu itu Kayyisah masih ngesot. Dia saya tinggal di belakang sementara saya ke barisan saf. Pas selesai salat, ternyata anaknya nggak ada!

Waduh panik banget rasanya. Saya cari ke mana-mana, nih anak nggak ketemu. Akhirnya setelah beberapa saat, barulah saya bisa melihatnya di bagian belakang jamaah pria. Dia sedang ngesot dengan bahagia sambil ngikutin anak-anak lain yang sedang lari-lari.

Langsung, saya dekati dan saya ambil dianya. Pas sudah saya gendong, ada bapak-bapak dengan nada tegas memberi tahu, “Lain kali tolong anaknya dijaga. Jangan boleh ramai!”

Kaget lah saya digituin. Karena waktu itu, memang ada sih suara anak yang ramai pas salat. Kebetulan tempatnya satu saf dengan saya.

Dan gara-gara satu anak yang ramai ini, hampir seluruh anak yang ada di masjid waktu itu kena peringatan petugas masjid di waktu jeda sedang menunggu kajian. Sampai-sampai, ada anak seumur Kayyisah yang saya tahu, dia cuma duduk anteng dekat ibunya nggak ke mana-mana, anak ini dan ibunya pun nggak luput kena teguran.

Sejak itu saya makin hati-hati kalau ngajak anak ke masjid atau mushola. Jangan sampai deh malah ngeganggu orang lain.

4. Ikut Salat di Saf Pria

Ini aslinya emang nggak bener dan jangan ditiru! Jadi karena sayanya jarang salat berjamaah ke musala, kalau abinya pas di rumah, Kayyisah suka minta ikut salat berjamaah.

Jadilah ni anak kicik perempuan terlihat di saf laki-laki. Abinya sendiri meemang sudah milih saf di belakang sih. Tapi tetap saja, ini emang nggak bener…


Nah, itu tadi cerita-cerita yang faktual dan beberapa memang nggak ideal ya tentang ngajak anak balita ke musala. Tentunya ada sih usaha dari saya sendiri atau harapan, pengennya kalau ngajak balita ke musala itu enaknya seperti apa.

Kalau usaha dan versi harapan saya sebetulnya seperti ini…

- Persiapan perlengkapan

Saat ngajak anak ke mushola atau masjid, saya usahakan bawa sesuatu yang bisa bikin dia tenang dan nyaman. Misal, bawa alat tulis dan kertas. Atau bawa camilan, air putih, susu, dan atau makanan lain biar dia nggak lapar dan gelisah.

Ini sangat kepake banget terutama saat menenangkan Kayyisah sementara sayanya sedang mendengarkan ceramah. Soalnya kalau nggak ada sesuatu yang bisa bikin tenang, Kayyisah suka heboh minta puyang-puyang aja melulu.

Bajunya pun saya upayakan yang bikin dia nyaman dan hangat. Perlengkapan lain biasanya minyak telon, tisu basah-kering, baju ganti. Ini hasil pesannya ibu saya nih dan memang pernah saya mengalami sampai kerasa manfaatnya. Kata ibu saya, kalau bawa balita ke mana-mana, mau sebentar sekalipun, usahakan bawa baju ganti.

Pernah suatu ketika pas dini hari, saya dan suami ngajak dia ke Masjid Namira untuk salat subuh berjamaah dan menyimak ceramahnya Ustad Abdul Somad. Kayyisah posisinya sedang tidur, dan saya pakaikan baju sampai kaos kaki yang hangat. Akhirnya dia kebangun dan terus terjaga sampai tiba di masjid.

Saat sudah dapat saf di area halaman masjid dan bisa duduk tenang, saya tawari dia susu kotak. Alhamdulillah kok anaknya mau. Setelah itu, dia minta tidur lagi. Nyenyak lah ni anak tidurnya. Baru bangun setelah ustadnya menyampaikan salam penutup dan matahari sudah keluar! Hahaha…

Amazing juga sih, soalnya alhamdulillah ni anak kok bisa tidur tenang dengan posisi tidur di atas sajadah, di udara terbuka, apalagi dini hari yang waktu itu terasa agak dingin.

- Rentetan pesan sebelum mengajak anak

Sekali lagi, meski masih balita, buat saya prilaku anak di tempat umum itu tetap jadi perhatian saya sebagai orangtuanya. Jangan sampai ngeganggu orang lain, dan jangan sampai anak berlaku nggak sopan meski itu nggak mengganggu. Soalnya biar dia kebiasaan sih.

Dan urusan sebelum ngajak ke musala atau masjid, biasanya Kayyisah suka saya kasih tahu dulu harus gimana saat bersikap. Juga, akibatnya kalau dia mengabaikan kata-kata saya.

Yang pengalaman pernah ditegur orang waktu di masjid sebelumnya, itu suka saya ingatkan ke Kayyisah. Maksudnya bukan bersikap mengancam, tapi memberi tahu kalau segala sesuatu itu ada konsekuensi atau akibatnya.

- Berharap ada pengaturan dari pihak mushola atau masjid

Pernah suatu ketika saya curcol di Facebook tentang Kayyisah yang pernah ditegur orang di masjid sampai bikin saya agak trauma. Nah, ada teman saya yang tinggal di Gresik dan cerita, kalau pengurus masjid di tempatnya mengatur saf dengan baik.

Jadi ibu-ibu yang bawa anak, ada tempat saf khusus. Saf lho ya, bukan tempat yang terputus dari deretan saf. Dan memang sih, seharusnya dan sebetulnya seperti itu.

Karena semestinya, memang anak kecil tidak masuk ke dalam saf dan bercampur dengan orang dewasa. Melainkan tempatnya ada di saf belakang.

Apalagi kadang kan kejadian tuh, orangtua seperti saya ngajak anak salat di sebelahnya. Pas salat, anaknya ngilang lari ke tempat lain sama temannya. Terus safnya jadi bolong deh. Ehem, salat berjamaah kan saf seharusnya rapat ya’? *winks

Jadi saya berharap banget nih sama pengurus masjid atau musala di mana pun. Mbok ya ditata urusan saf jamaahnya.

Pun, yang ramah dong ya sama anak. Karena kalau masjid atau musala sepi dari suara anak-anak, sampai bikin anak ketakutan karena dimarahin ketika mereka ramai, aduhai… lantas bagaimana anak-anak ini bisa belajar dekat dengan rumah Allah? Kan mereka generasi mendatangkan yang akan mendapat giliran memakmurkan musala atau masjid.


Dan… begitu deh pengalaman saya selama ini kalau mengajak Kayyisah ke musala atau masjid. Kalau para orangtua yang lain, pengalamannya seperti apa? Terus kalau ada yang punya cerita pengaturan saf oke di musala atau masjid di manapun tuh, cerita juga yuk di kolom komentar.

Comments

  1. Alhamdulillah mbak, aku juga sudah mengajarkan anakku cinta masjid. Jadi dari anakku masih dalam kandungan, ketika suami pergi ke masjid waktu2 shalat, aku selalu ikut karena sebelah rumah ada masjid. Alhamdulillah skrg dampak ya berasa, setiap denger adzan anakku bilang ma allah mahm ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. MasyaAllah ya Mbak, efeknya sebagus itu...

      Delete
  2. Sama Bun aku juga waktu anak-anak masih kecil gitu,,kadang suka ada yg ga ngerti namanya anak2 ya. Tapi yasuda lah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sebaiknya biarkan anak dekat dengan masjid ya Bun

      Delete
  3. Saya dan suami sudah membiasakan bawa Fahmi ke mesjid sejak usia 2 tahun. Suami menekankan kepada anak mengenal, tahu dan menyukai mesjid. Itu dulu yg didahulukan.
    Selanjutnya usia bertambah memberi pemahaman apa yg boleh dan tidak dilakukan di mesjid. Meski namanya anak, selalu saja sesuka hatinya. Tapi kembali terus diingatkan.

    Saya punya pengalaman Fahmi dibentak oleh orang lain karena yg ramai dan ribut anak lain, lalu pas datang orang itu mereka lari. Sementara Fahmi yg pendiam dan gak tahu apa2 diam.saja di tempat. Dia yg jadi kena omelan. Saya langsung bawa Fahmi pulang.

    Sejak itu Fahmi semakin ketat dengan ayahnya kalau di mesjid. Kadang kalau tidak memungkinkan kalah tarawih Fahmi suka bareng saya saja di shaf belakang.

    Kejadian ini sudah saya buat blog post juga hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu, untung Fahmi nggak sampai trauma takut ke masjid ya Teh...

      Delete
  4. Tips parenting yg sgt berguna buat calon bapak2. Terimakasih mbk susanti :)

    ReplyDelete
  5. Boleh banget nih mbak tipsnya. Soalnya kadang Ponakan suka minta ikut sholat di masjid berjamaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren tu ya Mbak, kecil-kecil udah rajin minta ke masjid 😊

      Delete
  6. Benar Mba, kalo anak-anak masih belum terlalu mengerti sebaiknya jangan diajak ke mushola atau mesjid dulu karena kadang mereka berlarian atau nangis bikin shalat jadi nggak khusuk. Kalo sudah bisa dikasih pengertian sih ga apa-apa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena itu peran orangtua penting untuk menjaga sikap anak selama di masjid.

      Delete
  7. Mengajak balita ke mesjid ini penting banget sih sepanjang tidak mengganggu orang lain dalam beribadah ya. Sebab ini bisa menjadi kebiasaan di balita tersebut datang mengunjungi mesjid..

    ReplyDelete
  8. Kalau anakku yang pertama 5,5 tahun dah enak diajak ke masjid mbak, yang kedua ini yang bikin gak khusyuk jd saya msh belum berani sholat berjamaan di masjid. Khawatir ganggu org2 juga. emang perlu dikasi pengertian dulu yaaaaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, trus kita juga jadi was-was selama salat.

      Delete
  9. Yap kadang ada masjid/mushola anti anak2, ngga menyalahkan asal anak2 itu tdk mengganggu org sholat dn kita sbg ortu juga hats sadar diri ktika membawa anak k masjid dng melihat sifag anaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mbak. Mendekatkan anak dengan masjid memang penting. Tapi anak juga perlu dijaga sikapnya biar nggak mengusik orang lain.

      Delete
  10. Saya ngerti soal ini, waktu bocah shalat tarawih malah ngider atau cekikikan, ditegur bahkan disuruh pulang /anak badung pas kecil/ kalau untuk shalat id kayaknya masih nggak apa-apa karena ga lama spt shalat tarawih, pernah lihat ada ibu2 siapkan mainan biar anaknya anteng 😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mbak, terutama ngajak anak balita, harus dijaga. Sedangkan buat anak di atas usia balita, harus dikasih pengertian juga tentang salat yang tenang.

      Delete
  11. wah aku jadi banyak belajar nih kak, pengalamannya seru dan penuh ilmu. walau banyak halangannya tapi memang mengajari dan mendekatkan anak pada masjid itu penting ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, biar bagaimanapun, ngedeketin anak ke masjid itu penting.

      Delete
  12. Aku jarang bAa anak salat ke masjid. Kalo ga kepepet. Anakku aktif semua. Kepo ya tinggi. Jadi kalo ke masjid harus gantian salatnya batu bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, segimana-gimananya memang gerak anak penting ya kita awasi saat di tepat ibadah.

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkenan membaca.

Popular posts from this blog

Menambah Wawasan Parenting dari Buku Dilan

Membimbing Anak Belajar

Lopang, Surganya Buah Jamblang

Kebun Binatang Surabaya, Tempat yang Instagramable untuk Foto Keluarga

Tujuh Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Membuka Usaha Toko Sembako