Skip to main content

Rahasia Kalung Kakek Danu

Rahasia Kalung Kakek Danu


Cerita yang pernah dimuat di Majalah Bobo pada tanggal 18 Oktober 2012 ini inspirasinya dari gigi ayah yang tanggal.

Jadi suatu ketika, ayah menghampiri saya dan menunjukkan giginya yang copot. Saat mengamati bentuk gigi ayah, saya jadi teringat gigi dinosaurus, lho! Hahaha…

Dan… jadilah kemudian cerpen ini. Sebagai bahan tambahan edukasi ke anak, saya bubuhi cerita tentang bagaimana seseorang bisa tetap sehat dan bugar meski usianya sudah tua.

***

Di kampungku, semua orang kenal dengan Kakek Danu. Beliau adalah orang yang paling tua di kampungku. Umurnya saja 150 tahun! Tapi, Kakek Danu tetap kuat melakukan segalanya sendirian. Ia malah tidak suka jika disuruh untuk berdiam diri di rumah.

Kakek Danu punya sebuah hobi. Ia suka duduk lama di warung kopi. Sambil mengopi, Kakek Danu suka bercerita. Terutama, pengalaman masa mudanya saat berperang melawan Belanda dan Jepang.

Banyak yang curiga, kehebatan Kakek Danu pasti karena kalung yang selalu dipakainya. Bentuk liontinnya sangat unik karena mirip sebuah tulang. Warnanya putih kekuning-kuningan. Jika ditanya dari mana asalnya, Kakek Danu tidak mau menjawab. Ia cuma berkata, “Kalung keramat ini adalah kalung kesayanganku.”

Karena penasaran, akhirnya banyak orang yang selalu berusaha menebak-nebak.

“Pasti itu adalah peninggalan orang tua Kakek dulu, ya?” tebak seorang warga.

“Cuma, kok bentuknya seperti tulang yang diasah tak beraturan, Kek?” sahut yang lain.

“Saya tebak, pasti itu adalah gigi hewan purba yang sekarang sudah tidak hidup lagi!” ujar yang lain.

Kakek Danu cuma tersenyum mendengar semua tebakan itu. Namun tetap saja, Kakek Danu tidak mau memberi jawabannya.

Suatu ketika, datanglah dua orang dari kota yang mencari Kakek Danu. Mereka sempat melihat Kakek Danu yang pernah menjadi berita di televisi saat ditemui petugas sensus. Tak hanya itu, mereka juga mendengar desas-desus jika kalung yang dikenakan Kakek Danu adalah kalung keramat.

“Kami ini pengoleksi barang antik, Kek. Kami tertarik dengan kalung milik Kakek. Karena itu, kami ingin membelinya,” ujar satu dari dua pria tersebut.

Kakek Danu tertawa terkekeh-kekeh. “Aduh... maaf sekali ya, kalung ini tidak akan saya dijual.”

“Tapi, kami bersedia membayar mahal lho, Kek!” ujar pria dari kota tersebut.

Kakek Danu tersenyum. “Memangnya mau kalian bayar berapa kalung ini?”

“Hm... bagaimana jika dua puluh juta?” tawar pria tersebut.

Semua orang yang mendengar itu langsung terkejut. Termasuk juga Kakek Danu.

“Baiklah, beri saya waktu semalam dulu ya untuk berpikir,” jawab Kakek Danu pada akhirnya.

Semua orang lalu menebak-nebak. “Pasti Kakek Danu ingin mengadakan ritual dulu sebelum menjual kalungnya!”

“Iya, mungkin karena itu adalah kalung yang sudah membuat Kakek Danu panjang umur,” timpal yang lain.

“Tapi saya kira, besok pasti Kakek Danu akan menjual kalung itu. Uang dua puluh juta itu kan cukup besar!” yang lain ikut menyahut.

Keesokan harinya, semua orang yang ada di kampung berkumpul di rumah Kakek Danu. Mereka penasaran, apakah Kakek Danu akan jadi menjual kalung itu atau tidak. Mereka juga menebak-nebak, mungkinkah akan ada kejadian aneh saat kalung itu dilepas oleh Kakek Danu.

Kakek Danu yang tahu perilah itu jadi tertawa terbahak-bahak. “Baiklah, saya akan ceritakan semua tentang lionting kalung ini. Sebetulnya saya malu untuk menceritakannya. Karena liontin ini adalah gigi geraham saya yang terakhir kali copot waktu saya berumur 70 tahun!”

“Hah?” banyak orang terkejut saat mendengar itu. Mereka tidak menyangka jika benda kecil yang menjadi liontin kalung itu adalah gigi geraham Kakek Danu sendiri!

“Karena bentuknya lucu, saya membuatnya menjadi kalung. Sengaja saya tidak mau mengaku waktu kalian tanya. Saya khawatir, kalian semua akan jijik dengan kalung ini!”

Mendengar penjelasan itu, banyak orang menjadi malu. Termasuk, dua pria asal kota yang semula ingin membeli kalung tersebut.

“Jadi, mohon maaf, saya tidak ingin menjual kalung ini. Saya juga tidak ingin menipu kalian dengan mengaku kalau kalung ini adalah benda keramat,” ujar Kakek Danu pada dua pria asal kota tersebut.

Banyak orang yang kagum dengan sikap jujur Kakek Danu. Padahal jika  Kakek Danu mau berbohong, pasti Kakek Danu bisa mendapatkan uang yang banyak dari hasil penjualan kalungnya.

Tapi, tiba-tiba aku jadi penasaran dengan satu hal. “Lalu, yang membuat Kakek selama ini bisa berumur panjang, apa dong Kek?”

“Hehehe, Kakek ini kan suka berjalan-jalan waktu pagi hari tanpa menggunakan alas kaki. Kakek juga suka makan sayur dan buah-buahan. Jadi, bukan karena kalung ini Kakek panjang umur!” terang Kakek Danu.


Sejak itu, banyak orang di kampungku makin rajin memakan sayur dan buah-buahan serta berolah raga. Mereka semua ingin selalu bisa sehat seperti Kakek Danu.

Comments

Popular posts from this blog

Menambah Wawasan Parenting dari Buku Dilan

Membimbing Anak Belajar

Lopang, Surganya Buah Jamblang

Kebun Binatang Surabaya, Tempat yang Instagramable untuk Foto Keluarga

Tujuh Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Membuka Usaha Toko Sembako