Skip to main content

Mengenal dan Mengatasi Baby Blues


Waktu di seminar parenting yang diadakan di RS Mitra Keluarga Surabaya saat itu, tema yang dibicarakan dalam sesi pertama adalah tentang Postpartum Blues atau Postpartum Distress Syndrome, atau yang biasanya orang kenal juga dengan istilah Baby Blues.

Yang menjadi pembicaranya adalah Ibu Naftalia Kusmawardhani, S.Psi, M.Si. Beliau seorang psikolog yang prakteknya di RS Mitra Keluarga Sidoarjo.

Bu Naftalia ini awalnya terkesan kalem saat memberikan materi. Tapi ternyata makin lama, makan menarik juga caranya saat berkomunikasi dengan para peserta seminar. Tak jarang saya dan peserta lain sampai harus menahan tawa karena ceritanya yang lucu.

Menurut Bu Naftalia, baby blues adalah kondisi terganggunya suasana hati yang terjadi setelah melahirkan. Biasanya 50% sampai 80% dialami wanita melahirkan khususnya kelahiran anak pertama. Meski tidak menutup kemungkinan bisa terjadi juga pada kelahiran anak berapapun.

Nah, yang membedakan baby blues dengan postpartum depression atau PPD adalah masanya. Kalau baby blues itu umumnya dialami pada waktu 3-4 hari setelah melahirkan hingga 14 hari kemudian.

Jadi kata Bu Naftalia, hati-hati juga kalau menganalisa. Misalnya merasa begini begitu, lihat baca di internet, lalu merasa kalau dirinya sedang baby blues. Karena bisa jadi, itu hanya merasa baby blues tapi aslinya kondisi yang lain. Karena itu yang baiknya bisa menganalisa adalah dokter atau psikolog.

Tentang baby blues ini, Bu Naftlia memberikan pengantar tentang bagaimana kondisi ibu yang bisa menjadi penyebab keluarnya baby blues. Misalnya dari alasan sebelumnya saat hamil.

Bagi mereka yang awalnya tidak berharap hamil lalu malah diberi rezeki kehamilan, sedang mengalami kesulitan sebelumnya, sedang konflik dengan keluarga, dan masalah-masalah sosial atau yang menyangkut psikis personal lainnya itulah yang bisa menjadi pemicu munculnya masa kehamilan yang tidak menyenangkan.

Demikian juga tentang bagaimana cara seorang ibu melakukan proses melahirkan pun bisa juga menjadi pemicu baby blues. Mau normal atau lewat operasi, aslinya kan pilihan itu bisa tergantung juga dari faktor kesehatan ibu dan bayinya. Untuk itu, tiap ibu yang akan melahirkan hendaknya siap dan tahu apapun konsekuensinya.

Satu lagi yang bisa menjadi pemicu baby blues adalah kondisi pasca melahirkan. Biasanya, setelah melahirkan kan kondisi seorang ibu bisa berubah. Baik itu kondisi fisik, psikis yang lelah, apalagi kalau tidak ada yang membantu mengurus bayi dan rumah serta anak yang lain.

Buat ibu yang biasanya mandiri juga nggak menjamin dia akan baik-baik saja lho. Karena tetap saja, dia pun akan mengalami kelelahan fisik. Belum lagi kondisi hormonal juga factor psikologi dan sosial.


Gejala dan Penyebab Baby Blues

Ini dia beberapa hal gejala baby blues menurut Bu Naftalia:

- Mudah sedih dan menangis
- Sensitif atau gampang tersinggung
- Cemas
- Merasa takut
- Tidak percaya diri
- Merasa kehabisan tenaga
- Tidak tertaik merawat bayi
- Merasa gagal
- Tidak berharga
- Tidak nyaman
- Bingung tanpa sebab
- Tidak sabar

Waktu di seminar parenting kemarin, akhirya beberapa peserta ditanya oleh Bu Naftalia. Siapa yang pernah merasa mengalami baby blues.

Ada yang memang mengatakan pengalamannya sewaktu melahirkan anak pertama dan ciri-cirinya mirip seperti yang diungkapkan Bu Naftalia. Jadi setelah melahirkan, dia merasa tidak ingin menyusui bahkan mengurus anaknya. Karena ia merasa tidak bisa seperti sebelumnya yang bebas punya waktu untuk dirinya sendiri.

Tapi, ternyata ada juga beberapa peserta yang malah bercerita dan justru mengungkapkan masalahnya yang bukan di ranah baby blues. Misalnya merasa sedih dan tertekan hingga berbulan-bulan usai melahirkan.

Karena itu, Bu Naftalia akhirnya meminta mereka untuk segera menghubungi psikolog untuk membantu mengatasinya. Menurutnya, gejala baby blus yang disampaikannya seharusnya tidak lebih dari dua minggu.

Apalagi untuk mereka yang kemudian akan berencana memiliki anak lagi, hendaknya kondisi baby blues atau depresi bisa dituntaskan terlebih dahulu. Jika tidak, itu akan menjadi pemicu munculnya kondisi serupa setelah kembali melahirkan anak selanjutnya.

Sementara itu, penyebab baby blues bisa berasal dari:

- Hormonal
- Pengalaman baby blues sebelumnya
- Tipe kepribadian ibu
- Usia ibu yang masih muda
- Hormon tiroid
- Perubahan pola kehidupan atau masa transisi


Cara Mengatasi Baby Blues

Di seminar parenting kemarin, Bu Naftalia kemudian memberikan beberapa tips nih untuk mengatasi baby blues, baik di masa sebelum atau setelah melahirkan.

Cara mengatasi baby blues sebelum melahirkan:
- Menambah wawasan tentang proses kelahiran
- Meminta bantuan atau dukungan dari keluarga
- Menyelesaikan persoalan yang ada
- Punya selera humor
- Merasa dan punya pikiran positif
- Bergabung dengan komunitas ibu-ibu
(*Ini buat saya yang sering nyaman solitair, poin terakhir ini kayaknya perlu saya catat bold nih. Hahaha…)

Sedangkan ini cara mengatasi baby blues saat setalah melahirkan:
- Menyiapkan mental serta membayangkan jika kita adalah pejuang kehidupan.
- Minta bantuan suami atau anggota keluarga lain.
- Hilangkan kekhawatiran tentang penampilan. Jadi tetap ya makan dan minumlah yang bergizi.
- Relaksasi dengan pijak atau tidur selagi ada kesempatan
- Cari bantuan profesional

Nah, Bu Naftalia punya beberapa cerita lucu bin unik nih kalau menurut saya tentang cara mengatasi baby blues atau depresi setelah melahirkan.

Jadi ceritanya, beliau punya seorang teman yang juga psikolog. Yang namanya psikolog tentunya manusia biasa juga dong yang bisa punya masalah.

Temannya ini suatu ketika cerita, kalau dia capek dengan mertuanya yang overparenting. Jadi suaminya itu anak bungsu dan anak mereka adalah cucu pertama di keluarga suaminya.

Lalu Bu Naftalia pun berkata ke temannya, “Kamu kan psikolog. Kamu juga punya karaketer sanguin. Jadi gunakan dong cara sanguinmu.”

Di waktu lain saat bertemu temannya lagi, Bu Naftalia pun penasaran, apa yang sudah kemudian dilakukan oleh temannya dalam mengatasi masalahnya.

“Jadi, suamiku kan anak kesayangan ibunya. Kalau aku lagi repot di luar, terus aku telepon ibu mertuaku kalau suamiku tuh masakan ibunya yang ini tapi aku lagi nggak sempat masak. Langsung ibu mertuaku yang dengan senang hati mau ngemasakin.”

“Lain waktu pas aku juga lagi repot di kantor, ibu mertuaku telepon kok aku belum pulang. Aku bilang lagi repot dan titip anak dulu. Ibu mertuaku pun mau dengan senang hati.

“Tapi lama-lama ibu mertuaku capek dan ngerasa kok aku ini tergantung banget sama dia. Akhirnya dia bilang, dah, mulai sekarang semuanya tanggung jawabmu! Yes, itu sih yang aku mau banget dari dulu!”

Jadi ya, buat yang punya orangtua atau mertua seperti di cerita ini, barangkali nih mau mengikuti tipsnya juga?! Hahaha…

Ada lagi cerita Bu Naftalia sendiri saat berurusan dengan para ibu kepo di ruang tunggu dokter kandungan. Jadi ceritanya, Bu Naftalia itu punya miom yang menyebabkan kehamilannya mirip anak kembar.

Yang namanya orang kan kadang ada yang kepo tuh, suka tanya-tanya, terus kalau sudah dijawab, sok tahunya malah ngelebihin pakar. Melihat Bu Naftalian yang hamilnya gede, sudah dikasih tahu kalau miom malah komentar hal-hal yang horror, lama-lama jadi malas ngadepinnya.

Akhirnya demi kesehatan jiwa, ini sih kalau versi saya ya, Bu Naftalia pun kemudian mencari obgyn atau dokter kandungan yang jam prakteknya tengah malam. (*Saya baru tahu lho kalau di kota besar ada doker yang sebegitu antrinya sampai jam prakteknya pun sampai tengah malam).

Nah, barulah Bu Naftalia merasa aman dari teror orang-orang kepo setelah pindah obgyn yang jam prakteknya jam segitu, dan pasiennya kebanyakan ngantuk saat di ruang tunggu! Hahaha…

Jadi emang ya, kita perlu tahu karakter diri kita sendiri dan juga tahu cara mengatasi kalau ada masalah sesuai karakter kita itu seperti apa.

Tulisan ini sambungan dari tulisan sebelumnya, Saat Para Orangtua Berkumpul untuk Mengenal Postpartum Blues dan ASI. Silakan dibaca juga ya…

Sedangkan untuk materi Seputar ASI, bisa dibaca di sini.




Comments

  1. Wah makasih banyak sharingnya semoga kita sehat selalu aamiin

    ReplyDelete
  2. Suami punya peran paling besar untuk membantu mengatasi baby blues istrinya. Smoga para suami menyadari itu.

    ReplyDelete
  3. Keren tulisannya mbak Susanti. Ini bermanfaat untuk dibaca oleh para isteri, dan perlu juga diintip oleh para suami hehehe...... salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan para suami pun sebetulnya penting juga Pak ikutan seminar seperti ini.

      Delete
  4. wah tipsnya agak bahaya juga, soalnya berpotensi membuat bu mertua sewot...hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... itu kisah nyata yang emang bahaya kalau ditiru!

      Delete
  5. Peran keluarga memang penting ya dalam mendukung ibu melahirkan atau menyusui. Bukan berburuk sangka tapi kadang suka serba salah kalau ada mertua. Meski mungkin niatnya mah baik.

    Tips "ngerjain" mertua bisa juga jadi andalan tuh. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Khusus mertua yang overparenting Mbak 😁

      Delete
  6. tambah pengetahuan dan masukan buat saya nantinya setelah berkeluarga dan memiliki anak. Jadi bisa memiliki persiapan.

    ReplyDelete
  7. baby blues emang masa-masa sulit, apalagi kalo pasangan malah mempersulit. aduhh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mbak, kasihan malah jadinya si istri

      Delete
  8. Mbak... tulisan sampean lengkap sekali. Btw, ngomong2 ttg baby blues aku pernah mengalaminya. Dan kalo ingat...aku kok merasa berdosa sama anakku... hiks...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau saya malah PPD, Mbak. Cuma doa dan doa, berharap apa yang pernah terjadi tidak berefek buruk ke anak.

      Delete
  9. Aku pernah ngalamin ini tapi ga parah amat, dibeliin Ama makanan enak aja, kelar

    ReplyDelete
  10. Anak2 aku pas bayi standar aja ga bikin beteh rewelnya

    ReplyDelete
  11. Setuju banget dengan salah satu penyebab baby blues adalah ketidaksiapan ibu untuk hamil. Jujur saya sebenarnya pengen banget pacaran dulu setelah menikah tapi tekanan orang-orang yang selalu nanyain udah isi belum bikin saya nggak mengutarakan itu ke suami. Jadilah saya sering ngerasain sedih sendiri, perasaan suka aneh apalagi kalau sudah kecapean. Yah, semoga masyarakat lebih menghargai untuk nggak menekan pasangan baru menikah dengan sering menanyakan "sudah isi belum?"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mbak, kadang lingkungan sekitar dengan ucapannya itu yang bisa mengusik kita.

      Delete
  12. aku pernah nih ngalamin babyblues waktu anak pertama, rasanya kek pengen mati aja rasanya.. beneran gak ada yg bantu, ngerasa sendiri dan ini bayi kayak gak ada kenyangnya, nangissssssd terus! hihihi.. kalau diinget jadi suka ketawa sendiri jadinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lega ya Mbak, semua itu sudah berlalu.

      Delete
  13. Keren nih tulisannya, saya juga masih terngiang-ngiang cerita lucu ibu Naftalia, keren banget beliau bawain materinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awalnya keliatan kalem ya Mbak. Eh lama-lama kocak juga ibunya 😁

      Delete
  14. Pernah kena baby blues juga tapi alhamdulillah langsung ketemu komunitas dan tenaga kesehatan yang support. Jdnya gak sampai parah. Tapi skrng malah toddler blues wkwkwkwk #justkidding :P

    Emang kudu ada bantuan buat ibu2 yang babyblues yaaaaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mbak, support orang sekitar itu penting.

      Delete
  15. Perempuan yg baru melewati masa antara hidup dan mati memang baiknya dijamin kenyamanan hingga usai masa baby blues .ga usah mikirin apa2 dulu, relaks, dekat si baby ya kak

    ReplyDelete
  16. Saya dulu pernah kena baby blues tapi masih bisa diatasi, dulu saya melahirkan usia 21 hehe jadi mungkin karena masih muda juga kali yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya usia juga nggak ngefek Mbak. Saya melahirkan umur 33 kena PPD malahan 😁

      Delete
  17. Jadi ingat sewaktu Azzam lahir, di 4 minggu pertama kelahirannya saya mengalami baby blues syndrom ini. Rasanya sangat depresi dan sedih, tidak ada dukungan orangtua membuat saya sangat sedih saat itu. Untung suami selalu memberi dukungan.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkenan membaca. Mohon maaf, komentar yang mengandung link hidup akan saya hapus ya...

Popular posts from this blog

Menambah Wawasan Parenting dari Buku Dilan

Ceritanya karena lagi heboh-hebohnya Film Dilan nih. Saya yang sudah dari lama ngincer buku itu, lalu pengen beli tapi kok ya kapasitas dana nggak kayak dulu lagi, akhirnya cuma bisa ngowoh.
Eh ndilalah, entah dari mana ceritanya, kok jadi tahu aplikasi perpustakaan nasional bernama iPusnas. Dan di sana koleksi Dilannya lengkap! Tiga buku ada semua. Cuma… antriannya sampai ratusan, Jeng!
Demi rasa penasaran, ikutan ngantri deh. Lucunya, awal ngecek koleksi buku Dilan di iPusnas, saya langsung bisa pinjam buku yang ke tiga, Milea Suara dari Dilan. Pas kosong, padahal yang sudah antri banyak. Tapi kemudian saya anggurin. Dan akhirnya nggak kebaca deh.

Beberapa hari kemudian, saat launching film Dilan beneran keluar, cek antrian lagi deh. Makin sering lagi ngeceknya di notifikasi. Endingnya, dalam seminggu, saya bisa lho mengalahkan para pesaing antrian buku ini, baca tiga-tiganya dalam waktu nonstop sekitar lima sampai enam jam langsung baca, lewat hp Samsung J1. Udah, bayangin aja tu laya…

Lopang, Surganya Buah Jamblang

Tahu buah jamblang, atau juwet, atau dhuwet, atau dhuwek?
Di beberapa daerah, buah ini memang punya julukan yang berbeda-beda. Saya sendiri malah menyebutnya dengan plum Jawa! Hahaha…
Nah, di daerah Lopang, Kecamatan Kembangbahu, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, kita bisa menjumpai buah jamblang dengan aneka jenis.
Mulai dari jamblang yang ukurannya kecil tanpa biji, sampai yang berukuran sebesar bakso telur puyuh dengan daging buah yang tebal.
Atau, dari yang rasanya masam, hingga jamblang yang manis tanpa menyisakan rasa sepet di lidah.
Jamblang yang warnanya hitam pekat hingga berwarna ungu kemerahan pun ada di Lopang.



Di masa-masa akhir musim kemarau menjelang musim hujan, biasanya buah ini bermunculan.
Untuk tahun 2017 ini, sepertinya musim jamblang di Lopang jatuh di sekitar bulan Oktober hingga November. Karena di bulan September ini, pohon-pohon jamblang di Lopang mulai bermunculan bunganya.
Karena begitu kayanya jenis jamblang di Lopang, saya menyebut tempat satu ini sebagai surg…

Membimbing Anak Belajar

Kali ini saya ingin membahas tentang apa dan bagaimana tentang membimbing anak belajar yang perlu dilakukan oleh orangtua. Tulisan ini berdasarkan hasil wawancara dengan Imelda Yetti yang beberapa tahun lalu sempat saya wawancarai sewaktu saya menjadi reporter di Batam. Saat itu, ia adalah pengajar di Sekolah Charitas Batam.
Sering orangtua mewajibkan anaknya untuk belajar tanpa ingin tahu mengapa ada anak yang sulit dalam proses belajarnya. Akibatnya meski anak dipaksa terus belajar, anak tak kunjung menjadi pintar dalam artian menyerap apa yang dipelajarinya sendiri.
Padahal menurut Imelda, ada beberapa faktor yang dapat memengaruhi kemampuan anak dalam belajar. Faktor-faktor tersebut antara lain, waktu, dukungan, budaya, konteks, dan kebebasan memilih.
Dikatakannya lebih lanjut, tiap anak memiliki waktu yang berbeda-beda untuk dirinya sehingga ia bisa mudah menyerap apa yang dipelajarinya.
Anak pun membutuhkan dukungan dari lingkungan sekelilingnya dalam hal belajar. Bisa jadi dari or…

Tujuh Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Membuka Usaha Toko Sembako

Pada tahu kan toko sembako? Itu lho, toko yang isinya menjual sembilan bahan pokok.
Yang masuk kategori sembako itu antara lain: 1.Beras, sagu, dan jagung 2.Gula pasir 3.Sayur-sayuran dan buah-buahan 4.Daging sapi, ayam, dan ikan 5.Minyak goreng dan margarine 6.Susu 7.Telur 8.Gas ELPIJI (kalau dulu sih minyak tanah) 9.Garam berIodium dan berNatrium
Semua bahan itu jadi kebutuhan pokok sehari-hari manusia.
Nah, peluang usaha membuka toko sembako ini bisa menjadi bisnis rumahan ibu rumah tangga yang menguntungkan. Bagaimana tidak. Tiap hari bisa selalu saja ada orang yang datang membeli.
Tapi yang namanya bisnis menguntungkan, biasanya ya memang banyak pesaingnya.
Menurut beberapa info yang saya baca, kita perlu survey dulu. Barangkali, eh, ternyata ada toko sembako juga di dekat tempat yang mau kita dirikan usaha.
Kalau sampai ada, perlu dipantau juga. Jangan sampai harga toko tersebut lebih murah dari barang-barang yang dijual di toko kita nantinya.
Tapi kalau sampai belum ada pesaingnya, namanya …

Kebun Binatang Surabaya, Tempat yang Instagramable untuk Foto Keluarga

Setelah sekian lama hanya bisa memandang dari kaca bus saat melewati Kebun Binatang Surabaya dari Terminal Bungurasih ke Terminal Osowilangun, pada akhirnya saya bisa menginjakkan kaki lagi ke kebun binatang kebanggaan arek Suroboyo yang biasa disingkat dengan KBS.
Sebetulnya kemarin itu kali ke dua saya mengunjungi KBS. Seingat saya, pertama kali main ke sana saat masih SD sekitar sebelum kelas 5. Waktu itu saya masih tinggal di Bekasi dan diajak main ke KBS saat sedang berlibur di Lamongan.
Nah, agenda ke KBS pada hari Selasa, 4 Juli 2017 lalu itu sebetulnya bisa dibilang mendadak. Rencananya awal, saya dan suami ingin mengajak Kayyisah naik kuda sebagai pemenuhan janji karena dia sudah bisa dan mau berjalan.
Sempat terpikir untuk mengajak Kayyisah ke Kenjeran. Tapi tidak jadi karena takut anaknya kepanasan.
Suami sendiri inginnya sih mengajak ke Pacet. Cuma dalam pikiran saya, kok sayang kalau agendanya naik kuda saja.
Setelah browsing, saya baca ternyata di KBS kok ada juga wahana nai…