Semua Anak Sebetulnya Cerdas



Di zaman seperti ini, kesadaran dan pemahaman orang tua akan kecerdasan anak ternyata masih belum begitu banyak berubah. Buktinya, anak masih banyak yang dituntut untuk menguasai ilmu-ilmu eksak semisal pelajaran matematika sebagai penentu bahwasanya itulah tanda dimana anak disebut cerdas.

Nah, sewaktu menjadi reporter di Batam, saya pernah mengikuti seminar parenting yang menghadirkan Pak Seto Mulyadi atau yang biasa dipanggil dengan Kak Seto sebagai pembicaranya.

Menurut Kak Seto, sebetulnya semua anak itu cerdas. Tidak mesti anak yang tidak pintar matematika adalah anak yang tidak pintar.

Menurutnya, bidang apapun itu sebetulnya bisa menjadi wilayah kecerdasan anak, dan tentunya setiap anak pun berbeda bidang kecerdasannya. “Einstein itu sama cerdasnya dengan Ronaldo, juga sama dengan Bathoven,” demikian Kak Seto memisalkan perbedaan kecerdasan anak di bidang yang berbeda.

Dan anak pun sesungguhnya adalah pribadi yang unik, otentik, serta berbeda. Jadi pesan Kak Seto, hendaknya orang tua tidak membanding-bandingkan seorang anak dengan anak lainnya. Karena sesungguhnya, setiap anak tidaklah sama.

Selain itu menurutnya, hendaknya orang tua tidak melihat kekuarangan anak akan tetapi puji ia deangn setiap keberhasilan yang telah ia buat.

Kak Seto juga menjelaskan bahwasanya ada tingkatan-tingkatan usia di mana anak memiliki persentase tingkatan kecerdasan yang berbeda. Untuk anak usia 0 hingga 4 tahun, kemampuan belajar anak bisa mencapai 50 persen. Ketika anak di usia 4 hingga 8 tahun, kemampuan anak untuk belajar bisa mencapai 30 persen, sedangkan untuk usia 8 hingga 17 tahun bisa mencapai 20 persen.

“Anak pun sebetulnya bisa untuk melewati proses belajar apapun, belajar bahasa, belajar berhitung, asalkan dalam suasana bermain,” imbuh Kak Seto.
          
Terkait kecerdasan anak, sebetulnya ada delapan bidang kecerdasan yang berbeda. Di antaranya kecerdasan pada bidang angka, kata, musik, gambar, tubuh, teman, diri, dan alam.

Namun bagi mereka yang awam atau kerap disibukkan oleh urusan pekerjaan, mungkin sulit untuk mengetahui dimana letak bidang kecerdasan yang dimiliki oleh seorang anak.

“Untuk itu orang tua harus rajin mencatat setiap perkembangan anak. Sesibuk apapun, orang tua harus menyempatkan untuk melakukan itu,” tegas Kak Seto.

Pengamatan orang tua terhadap anak juga tetap terus dilakukan dan tidak bisa sepenuhnya diletakkan kepada tanggung jawab para guru di sekolah. “Makanya itu ada komite sekolah dimana orang tua bisa berperan dalam proses pendidikan di sekolah,” imbuhnya.

Comments

  1. Setujuuu Mba..semua anak memiliki kecerdasan dan bakat unik yang luar brasa. Tinggal mengasahnya Mba

    ReplyDelete
  2. Hm, semakin bertambah usia kemampuan belajar semakin menurun ya..itu sebabnya belajar di usia dewasa terasa lebih sulit .hehe ..

    ReplyDelete
  3. Jadi sebagai ortu kita hatus jeli ya mba dalam mengenali potensi anak sesuai kecerdasannya.

    ReplyDelete
  4. Kak Seto saya setuju denganmu. Setiap anak pasti dilahirkan dengan istimewa dengan segudang kelebihannya. Meskipun sesekali memiliki kekurangan tapi orangtua dan guru semoga terus mendukung agar anak menjadi baik dan lebih baik lagi aamiin

    ReplyDelete
  5. Ngomong-ngomong soal komite sekolah, saya masih suka bingung dengan diadakannya dan tugas dari komite sekolah ini. DI sekolah anakku ada komite sekolah, ada komite kelas, dan saya bingung saat saya mempunyai keluhan atau masukan dalam kegiatan belajar mengajar kok diminta langsung saja ke pihak sekolah ya, apa sebetulnya fungsi komite tersebut?

    ReplyDelete
  6. Pas sampai di bagian ini, aku sepakat sekali :

    "... dan anak pun sesungguhnya adalah pribadi yang unik, otentik, serta berbeda. Jadi pesan Kak Seto, hendaknya orang tua tidak membanding-bandingkan seorang anak dengan anak lainnya. Karena sesungguhnya, setiap anak tidaklah sama!"

    Plus yang ini juga:

    "... bahwa orang tua harus rajin mencatat setiap perkembangan anak. Sesibuk apapun, orang tua harus menyempatkan untuk melakukan itu"

    Atau bisa juga melakukan pengamatan dan pendekatan.
    Begitulah yang aku lakukan terhadap buah hatiku Yasmin.

    ReplyDelete
  7. jangankan membandingkan dengan anak orang lain dengan adik atau kakaknya sendiri pun gak boleh ya karena setiap anak itu unik

    ReplyDelete
  8. Kok sama persis ya pas kemarin aku ikut workshop parenting. Padahal pembicaranya beda. Karena ilmunya sama ding ya. Hehe. Anak-anak aslinya cerdas, tapi didikan dan lingkungan yang membuat mereka jadi kadang ga cerdas

    ReplyDelete
  9. Cara nyatetnya gimana Mbak? Dicatat biasa aja gitu? Kalau pengamatan sih sudah tapi aku enggak pernah mencatat nih. Mau coba nyatet di blog ah

    ReplyDelete
  10. Sepakat mba. Ortu harus selalu jeli membaca minat dan kemampuan anak, lalu dibimbing ke arah yg baik sesuai minat dan kemampuannya :)

    ReplyDelete
  11. Sebagai orang-tua semoga tidak ada di antara ibu-ibu muda di sini yang suka membanding-bandingkan permata hatinya dengan orang lain. Setiap anak memiliki karakter dan kecepatan berpikir serta bakat yang berlainan. Tugas sebagai orang-tua adalah melihat, mengawasi, memperhatikan dengan jeli karakter setiap anak tanpa menggiringnya sesua keinginan orang-tua.

    ReplyDelete
  12. Dari judulnya saja saya udah setuju bahwa memang pada dasarnya semua anak memang cerdas. Tpi sayangnya masih ada aja ada ortu yang khilaf membanding bandingkan ama orang lain

    ReplyDelete
  13. Aku lahir dari ortu yg beranggapan bahwa pintar matematika berarti pintar. Sekarang sih sudah tahu bahwa setiap anak punya kecerdasan yg berbeda

    ReplyDelete
  14. Kecerdasan anak beda pada takaranya, bukan karna mereka nggak bisa disatu bidang hingga dibilang bodoh..

    ReplyDelete
  15. Setuju sama yang kak Seto bilang bahwa pada dasarnya semua anak itu cerdas. Nah tugas orang tua adalah memilah mana kreativitas anak yang perlu diperhatikan dan harus di bina

    ReplyDelete
  16. Aku dulu pernah bersikap salah dengan membandingkan kedua anakku. Ternyata mereka memiliki kecerdasan yang tak sama. Bahkan bisa berprestasi sesuai bakat dan keahliannya masing-masing

    ReplyDelete
  17. Setuju.
    Semua anak itu cerdas.
    Hanya saja kadang orang tua luput dalam memperhatikan.
    Seringnya nilai bagus baru di bilang cerdas :(

    ReplyDelete
  18. Saya juga gak pernah menyerahkan sepenuhnya kepada pihak sekolah. Tetapi, memang bakal menyenangkan banget kalau antara orang tua dan sekolah bisa saling bantu dan komunikasinya baik

    ReplyDelete
  19. Iya bener jangan membandingkan anak. Kita aja kalo dibandingkan dg istri org lain aja rasanya egggrh ga enak banget

    ReplyDelete
  20. Benar mba, anak itu unik semua punya kecerdasan masing-masing tinggal kita ortunya giman meninggikan gunung, bukan malah meratakan lembah...

    ReplyDelete
  21. Benar banget, Mba. Makanya saya gak nuntut anak saya harus bisa dalam segala hal karena saya sadar masing-masing anak itu sebenarnya cerdas

    ReplyDelete
  22. Iya...
    Mama juga harus punya catatan khusus keistimewaan masing-masing anak.
    Ini penting banget ternyata...

    Alhamdulillah hobi nulis diary dari jaman kapan...
    Jadi tercatat dengan rapih.

    ReplyDelete
  23. Iya, semua anak memiliki kecerdasan masing-masing, tergantung bagaimana orang tua menemukan kecerdasan tersebut dan terus mengasahnya.

    ReplyDelete
  24. Wah mba pernah dibatam ya. Aku setuju mba, juga dibagian mencatat perkembangan anak walaupun sibuk. Krn itu yg jadi panduan kita kedepannya

    ReplyDelete
  25. Senangnya blog walking dapat pengetahuan baru, 😊

    ReplyDelete
  26. Hihihi, penggambaran kak Seto sederhana tapi mengena, ya. Antara Einstein, Ronaldo, dan Beethoven 😀

    ReplyDelete
  27. semua anak terlahir cerdas dan setiap anak punya kepintaran masing-masing ya mbak

    ReplyDelete
  28. Setuju, Mbak. Jangan fokus pada kekurangan, lihatlah kelebihannya juga.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkenan membaca.

Postingan Populer

TB Membuat Kayyisah Menjadi Anak tak Biasa

Mengganti Token Bank Mandiri yang Habis Baterai

Pakai Serum Pemutih Badan yang Bikin Cepat Putih, Aman Nggak Ya?

Anak Lemas Setelah Sembuh dari Sakit, Ini Dia Cara Memulihkannya

Menambah Wawasan Parenting dari Buku Dilan

Review Jujur Setelah Pakai Rangkaian Scarlett Whitening, Hasilnya Ternyata…

Bikin Asyik Liburan Sambil Kerja dengan ASUS ZenBook UX391UA

Tujuh Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Membuka Usaha Toko Sembako

Lopang, Surganya Buah Jamblang

Melawan Neuropati untuk Segudang Aktivitas yang Terus Menanti