Tradisi Ramadan Saat Masa Kecil yang Jadi Kenangan



Kalau ingat masa kecil, rata-rata mesti pada suka deh buat main nostalgia. Begitu juga saya saat mengingat tradisi ramadan saat masa kecil yang jadi kenangan hingga kini.

Nah, kali ini saya mau ngelist nih, beberapa tradisi ramadan waktu zaman dulu kecil. Ada beberapa yang masih ada sampai sekarang, tapi ada juga yang kayaknya sudah jarang banget saya jumpai saat ini.

Yuk, saya mulai ngelist ya…

1. Patrol

Saya tahunya sih istilahnya ini, untuk kegiatan heboh membangunkan sahur yang dilakukan anak-anak kecil.

Kalau dulu zaman tinggal di Bekasi sih saya nggak pernah tahu kegiatan ini. Tapi pas saya pindah ke Lamongan, whua, awalnya sampai kaget banget.

Itu versi ngebanguninnya bisa kayak orang ngebangunin ngasih tahu orang kalau ada kebakaran. Heboh, ramai, dan keras banget suaranya!

Lha gimana nggak heboh deh. Tiap anak yang lewat berjalan dengan berkelompok. Terus mereka teriak sekencang-kencangnya meneriakkan kata sahur.

Masih ditambah pakai acara pukul-pukul barang. Ada yang bawa botol beling, bedug tapi bentuknya ini, sampai segala peralatan masak emaknya! Hahaha…

Dijamin sih kalau ngebanguninnya kayak gini bisa bikin orang bangun ya. Eh tapi pernah lho udah seheboh itu dan saya nggak juga bangun. Dasar suka ngebo sih emang kalau tidur!

2. Jalan pagi

Ini pun yang saya temui saat waktu kecil di Lamongan. Jadi kalau sekarang kan seringnya habis sahur, pemukiman langsung terasa sepi bin hening ya. Dulu mah nggak kayak gitu.

Yang namanya anak-anak sampai remaja kalau habis sahur, langsung pada keluar semua jalan-jalan pagi. Terus kalau ketemu gebetannya, pada main ciye-ciyean gitu.

Dan acara jalan keliling itu dilakukan terus sampai matahari terbit. Alun-alun bisa ramai orang kalau pagi, nggak seperti sekarang ini.

3. Main petasan atau kembang api

Kalau yang ini sih kayaknya kebiasaan yang dilakukan dari dulu sampai sekarang ya. Cuma kalau menurut saya, dulu sih heboh banget! Sekarang saja karena banyak anjuran dari pemerintah atau kepolisian, sudah nggak seberapa lagi.

Buat yang anak cowok, kayaknya gagah banget kalau bisa main dan nyalain petasan atau yang di tempat saya kadang disebut dengan mercon.

Dan biasanya, ini satu paket dengan acara jalan-jalan pagi itu. Buat yang cowok, kalau ketemu kelompok anak cewek, dilemparlah petasan ke para cewek. Makin yang dilemparin jerit-jerit marah, makin bahagia para pelempar petasan ini.

Kalau buat yang anak cewek, biasanya mainannya kembang api. Dulu saya senang banget main kembang api yang saya gantung di pohon cemara punya mbah, lalu saya nyalain deh barengan. Hasilnya cantik!

4. Menunggu sirine

Jadi di Masjid Agung Lamongan, ada kebiasaan membunyikan sirine sebagai tanda waktu berbuka. Dulu pasa awal pindah ke Lamongan, saya kaget banget. Disangkain ada apa gitu kok tahu-tahu ada suara sirine kencang banget!

5. Mencatat ceramah dan minta tanda tangan

Yang namanya buku ramadan tuh kayaknya dari dulu sampai sekarang selalu ada ya. Setia salat tarawih, nggak boleh lupa tuh yang namanya bawa buku catatan ramadan plus pulpen. Kalau ketinggalan, wah, alamat harus ngebela-belain pulang.

Urusan buku catatan ramadan ini sebetulnya ada beberapa hal sih yang saya suka sebal. Pertama, teman yang suka nyontek. Iya, jadi dianya nggak ikut tarawih, terus di sekolah dia nyontek tuh catatan ceramah punya temannya yang entah di masjid atau musola mana. Setelah itu, dipalsunya tanda tangan bapak imamnya!

Hal nyebelin kedua adalah rebutan minta tanda tangan. Lha buku kan rata-rata seringnya sama tuh meski sekolahnya beda-beda. Makanya kadang saya siasati dengan saya sampul. Jadi kalau pak imamnya sudah selesai tanda tangan, dia kasih lagi tumpukan antrian buku catatan ramadan, dengan sigap saya sudah bisa mengambil mana yang memang buku saya sendiri.

Hal nyebelin ke tiga adalah… kalau bapak imamnya nggak ceramah! Hahaha… iya beneran. Bahagia sih karena salatnya jadi cepat. Sedihnya itu kalau diinterogasi guru agama yang tanya kenapa kok nggak ada catatan ceramahnya. Lalu ditanya kamu itu sebetulnya salat tarawih apa enggak. Nah lho, kan serba salah!

6. Menikmati setup buah

Kenal minuman setup buah ini juga saat saya pindah ke Lamongan. Jadi tradisi di keluarga mbah saya yang memang penjual buah itu adalah ya bikin setup buah.

Kadang yang dibikin setup buah jambu merah. Lain hari ganti salak. Setup ini sendiri berupa air rebusan yang dimasak bersama gula, jahe, kayu manis, dan sereh. Dicampur salah satu buah itu tadi.

Rasanya seger dan manisnya lumayan bikin ganjal perut saat berbuka puasa.

Nah, kira-kira ada enam hal itu sih yang saya ingat saat buka puasa. Kalau teman-teman, apa nih cerita tradisi ramadan saat masa kecil yang jadi kenangan sampai sekarang?

Comments

Postingan Populer

TB Membuat Kayyisah Menjadi Anak tak Biasa

Mengganti Token Bank Mandiri yang Habis Baterai

Pakai Serum Pemutih Badan yang Bikin Cepat Putih, Aman Nggak Ya?

Anak Lemas Setelah Sembuh dari Sakit, Ini Dia Cara Memulihkannya

Menambah Wawasan Parenting dari Buku Dilan

Review Jujur Setelah Pakai Rangkaian Scarlett Whitening, Hasilnya Ternyata…

Bikin Asyik Liburan Sambil Kerja dengan ASUS ZenBook UX391UA

Tujuh Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Membuka Usaha Toko Sembako

Lopang, Surganya Buah Jamblang

Melawan Neuropati untuk Segudang Aktivitas yang Terus Menanti