Skip to main content

Membimbing Anak Belajar



Kali ini saya ingin membahas tentang apa dan bagaimana tentang membimbing anak belajar yang perlu dilakukan oleh orangtua. Tulisan ini berdasarkan hasil wawancara dengan Imelda Yetti yang beberapa tahun lalu sempat saya wawancarai sewaktu saya menjadi reporter di Batam. Saat itu, ia adalah pengajar di Sekolah Charitas Batam.

Sering orangtua mewajibkan anaknya untuk belajar tanpa ingin tahu mengapa ada anak yang sulit dalam proses belajarnya. Akibatnya meski anak dipaksa terus belajar, anak tak kunjung menjadi pintar dalam artian menyerap apa yang dipelajarinya sendiri.

Padahal menurut Imelda, ada beberapa faktor yang dapat memengaruhi kemampuan anak dalam belajar. Faktor-faktor tersebut antara lain, waktu, dukungan, budaya, konteks, dan kebebasan memilih.

Dikatakannya lebih lanjut, tiap anak memiliki waktu yang berbeda-beda untuk dirinya sehingga ia bisa mudah menyerap apa yang dipelajarinya.

Anak pun membutuhkan dukungan dari lingkungan sekelilingnya dalam hal belajar. Bisa jadi dari orangtua, guru, atau teman-teman di sekelilingnya. Sedangkan untuk faktor konteks dan kebebasan, kedua faktor ini agak berkaitan satu dengan yang lain.

 “Misalnya yang saya alami sendiri, ada anak yang tidak mau saya ajak untuk mengerjakan sebuah tugas meskipun saya memberitahunya kalau nanti ia tidak bisa mendapatkan nilai dari situ. Tapi apa jawabannya, menurutnya, ia tidak membutuhkan mempelajari hal tersebut. Dari situ justru saya lah yang harus mengoreksi diri dalam pengajaran saya,” terangnya.

Di sinilah peran orangtua dan guru untuk mengemas apa yang perlu mereka lakukan agar anak merasa apa yang dipelajarinya adalah hal yang penting. Sedangkan faktor kebebasan memilih bagi anak untuk belajar sebetulnya perlu juga diperhatikan.

 “Kalau di luar negeri sendiri, anak diminta untuk mengatur waktu dan apa yang ingin dipelajarinya. Misalnya dia ingin belajar malam-malam dan kembali ke sekolah, dia bisa melakukannya dan sekolah pun menyediakan waktu perpustakaan misalnya pada jam malam,” imbuh Imelda.

Selain faktor tersebut, kemampuan anak untuk belajar juga dipengaruhi oleh jenis atau tipe yang dimilikinya. Ada anak yang memiliki tipe visual atau kuat mencerna dari penglihatannya, kinestetik atau kekuatan belajar dari melihat hal yang bergerak, atau auditori yaitu kemampuan belajar dari apa yang didengarnya.

Maka ketika anak misalnya kurang bisa belajar pelajaran Sejarah melalui teks, anak bisa belajar pelajaran sejarah dari media komik. “Itu saya alami pada anak didik saya. Dia tidak bisa belajar sejarah dari cara teks. Tapi ketika saya beri komik tentang sejarah Hitler, dia malah bisa belajar dari situ.”

Tipe Pagi sampai Burung Hantu


Ada tiga tipe waktu yang berbeda-beda yang dimiliki anak dan mampu mempengaruhi kemampuannya dalam belajar. Ketiga tipe tersebut menurut Imelda antara lain tipe orang pagi, tipe jam 10.00 hingga 15.00, serta tipe malam atau tipe burung hantu.

 “Dan menurut hasil sebuah penelitian yang saya baca, sepertiga lebih dari sejuta siswa suka belajar di waktu pagi. Kemudian selanjutnya adalah mereka yang bisa belajar di waktu jam 10.00 hingga 15.00, dan baru mereka yang bisa belajar di malam hari atau tipe burung hantu,” terang Imelda.

Jadi menurutnya, sah-sah saja jika sampai ada sekolah malam atau kursus yang diadakan pada malam hari. Bahkan menurutnya di sebuah sekolah di Singapura, ada sebuah sekolah yang membolehkan siswanya untuk belajar pada malam hari. Namun, itu tetap tidak boleh dipaksa.

Meski namanya sama-sama belajar, tetap saja, anak tidak bisa dilarang untuk belajar dengan caranya sendiri. Misalnya, ada tipe anak yang unik yang dapat belajar malam hari meski itu berada di mall. “Jadi tidak selalu anak yang ke mall itu dinilai negatif,” imbuh Imelda.
  

Tiga Menit Sehari untuk Anak


Lantas bagaimana caranya agar orangtua bisa mengerti seperti apa tipe belajar yang dimiliki oleh anaknya? Tentunya, orangtua harus dekat dan mengerti tentang karakter apa yang dimiliki oleh anaknya.

Sayangnya, tidak sedikit para orangtua yang langsung begitu saja menyerahkan anaknya dan kemudian menjadi tanggung jawab sekolah. Padahal, seharusnya orangtua tetap berperan untuk membantu anak dalam belajar di rumah atau setelah anak pulang dari sekolah.

“Tiga menit saja setiap harinya perlu dilakukan orangtua untuk membantu anak. Itu sangat berarti sekali. Misalnya dengan menanyakan apa yang sudah dipelajari anak di sekolah. Nah dari situ orangtua baru bisa mengamati seperti apa karakter anak dalam belajar,” saran Imelda.


Ketika orangtua sudah mengerti karakter yang dimiliki anak, maka orangtua perlu berperan untuk mengatur waktu belajar bagi anak yang sesuai dengan karakternya. Jadi jangan sampai orangtua hanya terus menerus menyuruh anak belajar tanpa mau mengerti seperti apa karaketristik yang dimilikinya. 

Comments

  1. Saya cuma manggut manggut saja menyerap ilmu parenting di blog ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... Makasih Mas sudah berkenan main ke sini...

      Delete
  2. Wiihhh...makasih info nya, saya jadi mendapat ilmu baru dalam membimbing anak. Semoga info ini dapat bermanfaat buat saya dimasa depan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... terima kasih sudah berkenan membaca ya...

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkenan membaca. Silakan jika ingin meninggalkan komentar. Boleh kok teman-teman memasukkan alamat blognya. Tapi kalau linknya ke artikel tertentu, spam, memicu konflik, maka komentarnya saya hapus ya.

Popular posts from this blog

Menambah Wawasan Parenting dari Buku Dilan

Lopang, Surganya Buah Jamblang

Tujuh Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Membuka Usaha Toko Sembako

Ayam dan Telur, Sumber Makanan Kaya Gizi yang Sehat dan Mencerdaskan