Skip to main content

Gagal Memasak? Menarilah!

Gagal memasak menarilah


Semalam, secuil hati saya patah. Iya, buat orang koleris kayak saya sih urusan patah hati itu cuma secuil atau remahan saja. Cuilannya itu pun nggak lama kemudian juga akan nyambung lagi.

Ini sebenarnya mo ngomongin apa sih?

Eh iya sebelum lanjut, ini postingan kolaborasi blog #CakapMamak tiap Jumat antara saya dengan Desy Oktafia ya. Tulisannya Mamak Desy bisa dilihat di sini

Lanjut...

Jadi gini, beberapa hari yang lalu, saya niat banget ikut daftar lomba foto makanan di IG. Tapi lombanya plus keterangan lengkap seperti resep dan deskrisi pengantar tentang gizinya. Pakai banget niatnya lho, karena saya belum pernah dan kepengen bisa ke Semarang.

Saking niatnya, sampai ngegarap tiga masakan, euy! Ibu saya pun sampai dikerahkan buat nyari yang namanya Ikan Sili.

Endingnya ketebak lah ya, saya KALAH!!!

Pas lihat foto-foto para pemenang yang lain, langsung ngangguk-angguk paham. Lha mereka foto dan resepnya meyakinkan gitu. Pas lihat postingan saya, remahan rengginang!

Sebetulnya kalau ikutan lomba yang berbau masakan, aslinya saya memang suka jiper. Dari dulu saya sadar, tangan saya lebih bisa mengeluarkan simsalabim penuh keberhasilan di urusan teknologi dari pada pegang urusan dapur.

Makanya, berkali-kali kalau ada lomba yang urusannya masak-memasak, melipir lah. Cuma yang pas lomba IG inilah saya nekad berani.

Nggak apa-apa, at least saya sudah mencoba, kan?


Selalu Berhasil Hanya di Masakan Pertama

Ada nggak yang pernah ngalamin kayak saya: masak pertama sukses, selanjutnya masak lagi yang ada gagal. Ada yang sama dengan saya?

Kalau nggak ada, ya how poor I am! Emang derita saya lah ya punya pengalaman kok ya aneh gitu.

Jadi beneran, saya tuh suka berhasil pas masak suatu masakan untuk pertama kalinya. Yang resepnya, hampir selalu saya dapat dari googling.

Tapi pas nyoba masak lagi, ndilalah suering banget malah gagal. Rasanya nggak karuan.

Evaluasi diri lah saya. Ini masalahnya kenapa yak kok sering banget malah gagal di masakan ke dua dan seterusnya?

Ternyata, ini dia biang keroknya:

- Di masakan pertama, saya suka taat asas dengan catatan resep yang ada. Pas masak lagi, sok hapal saja. Ya sudah, akhirnya beberapa bahan atau cara yang seharusnya ada tapi malah nggak ada, jadi penyebab masakan nggak selezat yang pertama.

- Sok kreatif! Ini kayaknya suami dan adik saya sudah apal banget. Mereka itu sampai sering ogah lho kalau saya sudah masak yang kelihatannya kok aneh. Adik saya malah deteksinya canggih. Cuma diendus pakai hidungnya. Bisa ditebak, cuma saya yang akhirnya makan makanan masakan sendiri.


Ketika Masak, Lalu Rasa dan Bentuknya GAGAL

Pertanyaannya, lalu apa yang terjadi kalau masakannya ternyata gagal? Ya urusan bentuk, apalagi rasa.

Belum lagi kalau urusannya buat dimakan Kayyisah. Segimana-gimananya, masa orang lain aja nggak doyan kok anak sendiri disuruh makan, kan ya?

Jawaban pertama, biasanya saya makan sendiri. Apalagi kalau itu bahannya lumayan bernilai. Sayang kan kalau dibuang.

Terus kalau nggak parah-parah banget gagalnya, saya coba deh ke Kayyisah. Barangkali ada keajaiban anaknya malah doyan. Hahaha… mamak macam apa ini?! Soalnya pernah lho, makanan enak, eh dia malah nggak doyan. Unpredictable dianya mah!

Kayyisah sendiri aslinya tipe anak yang mau doyan makan asal ada kerupuk. Enak nggak enak makanannya, penolong lidah dia itu kerupuk atau ditambahi kecap.

Nah kalau Kayyisahnya mentok emang nggak mau, ya sudah, saya makan semuanya sendiri. 

Dan ini lah alasan kenapa para mamak kebanyakan susah langsing…

Kalau bahan masakannya nggak mahal banget, rasanya nggak enak banget, berarti rezeki ayam liar depan rumah. Di sini saya merasa beruntung dan sering tertolong dengan keberadaan ayam liar yang kadang ketiban rezeki makanan dari rumah saya.

Terus kalau makanannya dikasih ke ayam, terutama saya dan Kayyisah makan apa dong?

Pertanyaan inilah yang tentunya sudah saya antisipasi sejak awal. Iya lah, hidup itu harus mikirin plan A sampai A aksen lagi.

Saya sendiri suka stok telur ayam kampung atau telur puyuh mentah di rumah. Jadi kalau ada kasus beginian, si telur ini penolong kami.

Selain itu perlu juga stok sayuran yang bisa dipakai sewaktu-waktu. Timun misalnya. Atau tanaman daun ubi atau kelor yang ditanam abi di sekitar rumah.

Jadi kalau masakan gagal, menari saja! Buat saya urusan memasak itu kalah penting dibanding pertanyaan, apakah hari ini Kayyisah sudah ada kegiatan main-belajar atau belum.

Yang penting, kami harus tetap makan dan bergizi. Ya kan, ya kan…


Comments

  1. Saya juga ga terlalu jago memasak Bun. Terus emang kurang suka juga, walau pub tetep memasak setiap hari. Nah karena kurang seneng masak akhirnya ngaruh juga k masakan yang suka gagal n ga enak. Saya juga bingung gmna caranya agar saya suka memasak hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau kita mah yang penting anak ada kegiatan ya Bun... 😁

      Delete
  2. Haha. Lucu baca ini. Tenang aja Mbak, gak semua orang bakat masak hehe. Yg penting sekadar bisa aja udah cukup. 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan yang penting lumayan rasanya kalau dimakan 😁

      Delete
  3. Tos mbak.... Kalau ada lomba yang masaka memasak langsung melipir ke pinggir, ngeliat ajah

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkenan membaca.

Popular posts from this blog

Menambah Wawasan Parenting dari Buku Dilan

Membimbing Anak Belajar

Lopang, Surganya Buah Jamblang

Tujuh Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Membuka Usaha Toko Sembako

Kebun Binatang Surabaya, Tempat yang Instagramable untuk Foto Keluarga