Skip to main content

Berbagi Tugas Domestik dengan Suami



Saya nggak pernah punya espektasi apapun tentang berbagi tugas domestik dengan suami, pada pria yang sekarang jadi bapaknya anak saya saat sebelum menikah dengannya. Hehehe… soalnya karena saking lamanya melajang kali. Jadi ketika dapat, ya sudah, saya hanya lihat gimana agamanya.

Jadi mau entar punya suami yang suka bantu urusan rumah dan ngurus anak, atau enggak punya karakter itu, dulu itu saya kurang peduli. Mungkin karena terbiasa merantau dan apa-apa sendiri kali ya.

Tapi ternyata, dasar berumah tangga karena ibadah itu juga yang bikin suami peduli urusan berbagi tugas. Apalagi sejak saya pernah keguguran, urusan domestik kalau pagi hari, sampai sekarang banyak dibantu oleh suami.

Begitu halnya urusan pendidikan anak. Suami banyak berperan, terutama saat dia pulang kerja. Jadi yang namanya belajar ngaji, anak mengenal ibadah, suami yang pegang.

Sedangkan kalau pas suami libur mengajar, dia juga yang mengajak main sambil melatih kemampuan motorik kasar Kayyisah. Fyi, buat yang belum tahu, anak saya telat tumbuh kembang karena pernah kena TB. Walhasil, gerak motorik kasarnya terkadang masih terlihat kurang luwes.

Cerita tentang Kayyisah dan TB bisa dibaca di sini ya. 

Nah, #CakapMamak kali ini antara saya dengan Bunda Desy Oktafia membahas tentang ini nih, berbagi tugas domestik dengan suami. Tulisannya Bunda Desy bisa dibaca di sini ya. Banyak tips bagus nih dari beliau.
                                                                                                  
Sebetulnya, memang agak susah kalau bicara karakter suami terkait urusan berbagi tugas domestik. Ada yang memang sebagai anak cowok, dia dididik dari kecil untuk melakukan kerjaan domestik. Ada yang terbiasa lihat bapaknya ikut turun tangan melakukan kerjaan domestik. Dan, ada juga yang nggak terbiasa sehingga saat berumah tangga pun jadi nggak peduli juga.

Hehehe, tapi sebetulnya, suami saya pun berasal dari keluarga yang termasuk kategori terakhir itu. Cuma saat menikah, dia malah mau turun tangan karena kesadaran seperti yang tadi sudah saya ceritakan.

Nah, kalau ada yang tanya dan curhat, “Gimana nih, suamiku kok mau tahunya urusan nyari duit saja?” Wah, saya pun juga bingung harus menjawab apa.

Karena ya itu tadi, semua balik ke personal masing-masing. Ada yang lihat istrinya belum repot saja sudah inisiatif mau turun tangan. Ada yang nunggu lihat istrinya repot dulu atau nunggu istrinya minta tolong dulu. Ada juga yang meski sudah lihat istrinya kerepotan, istrinya sudah minta tolong, masih juga sebodo teuing.

Tips dari saya sih andai punya suami yang kurang mau turun tangan urusan domestik, urusan mendidik anak, cobalah bicara baik-baik di saat senggang, saat suami sedang nampak santai dan bahagia. Karena di saat itu, biasanya suami sudah bisa diajak berpikir untuk memertimbangkan, apa saja kelebihannya andai suami mau ikut membantu istri saat di rumah.

Tapi, andai saja tulisan ini dibaca oleh para suami, saya sendiri punya beberapa pertimbangan kenapa suami perlu turun tangan membantu urusan domestik dan pendidikan anak di rumah.

1. Istri jadi lebih cantik

Coba deh stay full 24 jam di rumah dan amati aktivitas istri. Dijamin, pasti yang terlihat istri yang jarang leha-leha duduk manis. Apalagi kalau anaknya kecil-kecil dan lebih dari satu.

Kalau sudah begitu, gimana istrinya mau merawat diri biar kelihatan cantik? Jadi, kasih dong waktu sebentar buat istrinya bisa melakukan itu. Misal, sementara istrinya ke salon, suaminya main sama anak dulu. Toh kalau istri ke salon hanya beberapa jam saja.

2. Istri jadi lebih bahagia

Istri juga jadi lebih senang lho kalau suami mau ikut berbagi kerjaan urusan domestik dan mendidik anak. Kalau ngerjain apa-apa di rumah bareng suami, kan kerjaan istri jadi lebih ringan. Istri nggak cepat lelah fisik dan psikis.

Karena konon, kuncinya kebahagiaan sebuah rumah dalam keluarga itu tergantung dari kebahagiaan istrinya.

3. Anak lebih terurus

Anak yang dididik full sama ibunya saja, beda lho hasilnya sama anak yang biasa dididik di rumah dengan ayah ibunya. Pun, istri yang dibantu tugas mendidik anak oleh suami, jadi punya banyak waktu juga untuk melakukan hal lain. Akhirnya ketika kembali waktunya istri mendidik anak, ia pun siap secara fisik dan psikis.

4. Rumah lebih nyaman

Pernah dengar berita beberapa tahun yang lalu tentang istri yang diduga gangguan jiwa sedangkan rumahnya kayak kapal pecah, lalu anaknya nggak keurus? Coba, siapa yang tahan tinggal di rumah seperti itu? Meski sekalipun rumahnya besar seperti yang ada dalam berita tersebut.

Beda lah jadinya kalau suami mau turun tangan berbagi tugas domestik dan mengasuh anak. Dan andai itu terjadi, mungkin kasus ibu yang gangguan jiwa, anak yang sampai tak terurus waktu itu tidak akan terjadi ya.


Tuh, banyak untungnya kan? Memang, suami itu sudah lelah mencari nafkah. Tapi buat istri yang full di rumah, ia pun aslinya minim istirahat juga di rumah. Apalagi kalau istrinya juga ikut mencari nafkah baik di luar maupun dari rumah. Lebih lelah lagi dong.

Makanya, suami yang nggak mau turun tangan berbagi urusan domestik dan pendidikan anak, tapi tetap menuntut istri ini dan itu, suami harus bersedia dong ambil asisten rumah tangga atau pengasuh anak untuk membantu istri. Itu kalau mau istri cakep dan bahagia kayak Nia Ramadhani ya. Hehehe…



Comments

  1. Suka point Istri jadi lebih cantik.
    Wah asyik ya bu.
    Minimal kita punya waktu untuk sisiran atau bahkan make lipstik.
    Kadang habis mandi aja sisiran jarang
    Wkwkwkwkkw

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkenan membaca.

Popular posts from this blog

Menambah Wawasan Parenting dari Buku Dilan

Membimbing Anak Belajar

Lopang, Surganya Buah Jamblang

Tujuh Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Membuka Usaha Toko Sembako

Kebun Binatang Surabaya, Tempat yang Instagramable untuk Foto Keluarga