Skip to main content

Mengunjungi Sejarah Politik Vietnam di Pulau Galang, Kepulauan Riau

Sewaktu dulu mengajar Kewarganegaraan di Poltek Batam, saya sempat mengajak para mahasiswa untuk mengunjungi bekas Camp Vietnam yang berada di Pulau Galang. Pulau ini dekat dengan Pulau Batam yang berada di daerah Provinsi Kepulauan Riau.

Dalam kunjungan tersebut saya dan para mahasiswa mendapat banyak penjelasan seputar sejarah bekas pengungsi Vietnam tersebut dari Pak Mursidi dan Pak Hari Sukoraharjo. Pak Mursidi adalah orang yang sejak masa pengungsian Vietnam hingga saat kami berkunjung waktu itu mengelola tempat tersebut. sedangkan Pak Hari adalah Staf Ahli Otorita Batam.

Ini adalah catatan kunjungan pada tanggal 7 Juni 2008 yang saya tulis ulang di blog ini. Selamat membaca ya…

**

Pada tahun 70-an, di Vietnam terjadi perpecahan dan pertikaian yang dipimpin oleh dua orang kakak beradik. Hal ini menyebabkan Vietnam pun terbagi menjadi dua, bagian utara dan selatan. Bagian utara menganut paham komunis dan bagian selatan menganut menentang paham komunis.

Dampak dari adanya perang tersebut membuat banyak rakyat Vietnam yang mencoba melarikan diri. Dengan menggunakan perahu, mereka mencoba mencari tempat persinggahan baru di negara-negara lainnya.

Banyak dari penduduk Vietnam yang melarikan diri tersebut akhirnya terdampar di Malaysia, Singapura, Filipina, atau Indonesia. Di Malaysia, Singapura, dan Malaysia sendiri, kebanyakan para pengungsi tersebut ditolak dan diminta untuk meninggalkan negara-negara tersebut. Akhirnya, satu-satunya tempat yang mereka tuju adalah Indonesia.

Di Indonesia sendiri, pada pengungsi Vietnam tersebar di berbagai pulau yang ada di Kepulauan Riau seperti di Natuna, Bintan, Senayang, Tanjungpinang, dan Pulau Galang. Pengungsian tersebut terus menerus sampai di Kepri selama lima tahun sejak tahun 1975.
Keberadaan para pengungsi Vietnam yang banyak singgah di Indonesia ini banyak disorot oleh dunia internasional. Hingga di tahun 1979, Pulau Galang pun kemudian disurvei dari UNHCR sebagai tempat pemusatan para pengungsi Vietnam.

Di tahun 1980, Pulau Galang akhirnya menjadi pusat para pengungsi Vietnam. Dari daerah-daerah yang terpencar-pencar, para pengungsi tersebut diangkut dengan menggunakan enam buah kapal feri yang waktu itu masih berbentuk kayu dengan masing-masing kapal berkapasitas 60 hingga 70 orang.

Para pengungsi yang terpusat di Pulau Galang tersebut akhirnya mendapatkan fasilitas hidup mulai dari makanan, tempat ibadah, hingga pengobatan dari UNHCR. Mereka tinggal di sana hingga September 1996. Apabila ditotal, jumlah pengungsi yang ada selama 21 tahun tersebut termasuk yang lahir di dalam masa pengungsian bisa berjumlah 250 ribu jiwa.

Pada tahun 1996, para pengungsi ini diminta meninggalkan Galang untuk dikembalikan ke Vietnam atau dikirim ke negara-negara tujuan seperti Amerika Serikat, Australia, dan negara-negara lain yang bersedia untuk menampung para pengungsi tersebut.

Indonesia sendiri sengaja tidak mengambil resiko untuk menerima mereka sebagai warga negara Indonesia. Meskipun sesungguhnya, begitu banyak para pengungsi Vietnam yang ingin menjadi WNI. Alasannya adalah faktor politik. Indonesia hanya mau menjadi tempat pengungsian sementara dari mereka dengan alasan kemanusiaan.

Menurut Pak Hari, bahkan ketika para pengungsi tinggal di Galang, keberadaan mata-mata dari pemerintah Vietnam saja bisa muncul di tengah-tengah para pengungsi. Begitu juga ketika terjadi reuni para pengungsi Vietnam yang berlangsung pada tahun 2005. Kegiatan tersebut dipermasalahkan oleh pihak pemerintah Vietnam karena mengungkit masa lalu yang pernah terjadi di negara tersebut.

Sementara itu ke depannya, Camp Vietnam yang ada di Pulau Galang ini akan makin dikembangkan sebagai wisata kemanusiaan. Otorita Batam sendiri di tahun 2008 memiliki proyek untuk memerbaiki Camp Vietnam. Misalnya saja perahu yang pernah digunakan para pengungsi. Perahu-perahu tersebut sayangnya kini kondisinya banyak yang telah rusak sehingga membutuhkan perbaikan.

bekas-camp-vietnam-galang-kepulauan-riau

Inilah perahu yang dahulu digunakan para pengungsi Vietnam untuk melarikan diri dari Vietnam. Dahulu satu perahu ini bisa diisi oleh 60 hingga 70 orang yang berdesa-desakkan demi menyelematkan diri. Foto diambil pada bulan Mei 2007 ketika atap yang melindungiperahu masih belum roboh.


Ricai-ricai…!!!

Kalau tadi tulisan ‘serius’nya, inilah hasil cerita di balik kunjungan tersebut. Mulai dari pagi sebelum rombongan kami berangkat, satu demi satu para mahasiswa termasuk saya sendiri merasa sedikit kurang optimis. Bagaimana tidak, hujan yang sempat turun deras sekitar pukul 08.00 WIB hingga mendung tebal yang terus bergayut membuat kami khawatir, apakah kunjungan kami akan sukses dan lancar?

Benar saja, cuaca yang kurang kondusif membuat beberapa mahasiswa datang terlambat untuk berkumpul di kampus. Sementara itu ketika kami tiba di Camp Vietnam, hujan deras malah menyambut kami. Akhirnya, para mahasiswa pun banyak yang kedinginan dan kurang berkonsentrasi untuk menyimak keterangan dari Pak Mursidi dan Pak Hari tentang keberadaan Camp Vietnam tersebut.

Namun tidak semua mahasiswa lantas lemas dan tidak bersemangat. Buktinya, ada Hari dari jurusan Informatika yang mencoba bertanya, mengapa para pengungsi tersebut tidak diangkat menjadi WNI (jawaban ada di nagian tulisan yang ada di atas) serta saran darinya agar bekas perahu para pengungsi tersebut tidak disemen bagian bawahnya.

Menurut Pak Hari, ternyata keberadaan perahu yang bagian bawahnya disemen tersebut justru merupakan ciri khas dari perahu masyarakat vietnam. “Hanya orang Vietnam saja di dunia ini yang menyemen perahunya,” terang Pak Hari. Sementara itu kondisi perahu yang rusak tersebut menurutnya adalah dikarenakan tertimpa atap yang dulu sempat dibuat untuk melindungi kapal.

Antusiasme juga ditunjukkan oleh Anresi, Noni, Martina, Ijul dan beberapa teman-temannya dari jurusan Akuntansi yang sibuk bertanya ini itu kepada Pak Mursidi ketika memasuki museum. Mulai dari sejarah, hingga bahasa Vietnam pun mereka coba gali dari Pak Mursidi.

“Bu, nanti kami harus buat laporan seperti apa? Tulisan saya sudah banyak lho Bu dapat dari tadi hasil mencatat,” pamer Noni yang memang terlihat antusias sejak ia mendengar berbagai keterangan seputar Camp Vietnam.

“Yah, nanti sekalian ya Non, buat nulis buku,” kata saya bercanda demi melirik hasil tulisan Noni yang berlembar-lembar di buku catatannya.


Tak ayal ketika pulang, mereka pun mendapat beberapa kosa kata baru dalam bahasa Vietnam. Satu yang saya ingat adalah ‘ricai-ricai’ yang berarti jalan-jalan. Yah… ricai-ricai di hari Sabtu itu meski awalnya diserbu oleh hujan. Tapi akhirnya sukses juga…

Comments

Popular posts from this blog

Menambah Wawasan Parenting dari Buku Dilan

Ceritanya karena lagi heboh-hebohnya Film Dilan nih. Saya yang sudah dari lama ngincer buku itu, lalu pengen beli tapi kok ya kapasitas dana nggak kayak dulu lagi, akhirnya cuma bisa ngowoh.
Eh ndilalah, entah dari mana ceritanya, kok jadi tahu aplikasi perpustakaan nasional bernama iPusnas. Dan di sana koleksi Dilannya lengkap! Tiga buku ada semua. Cuma… antriannya sampai ratusan, Jeng!
Demi rasa penasaran, ikutan ngantri deh. Lucunya, awal ngecek koleksi buku Dilan di iPusnas, saya langsung bisa pinjam buku yang ke tiga, Milea Suara dari Dilan. Pas kosong, padahal yang sudah antri banyak. Tapi kemudian saya anggurin. Dan akhirnya nggak kebaca deh.

Beberapa hari kemudian, saat launching film Dilan beneran keluar, cek antrian lagi deh. Makin sering lagi ngeceknya di notifikasi. Endingnya, dalam seminggu, saya bisa lho mengalahkan para pesaing antrian buku ini, baca tiga-tiganya dalam waktu nonstop sekitar lima sampai enam jam langsung baca, lewat hp Samsung J1. Udah, bayangin aja tu laya…

Lopang, Surganya Buah Jamblang

Tahu buah jamblang, atau juwet, atau dhuwet, atau dhuwek?
Di beberapa daerah, buah ini memang punya julukan yang berbeda-beda. Saya sendiri malah menyebutnya dengan plum Jawa! Hahaha…
Nah, di daerah Lopang, Kecamatan Kembangbahu, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, kita bisa menjumpai buah jamblang dengan aneka jenis.
Mulai dari jamblang yang ukurannya kecil tanpa biji, sampai yang berukuran sebesar bakso telur puyuh dengan daging buah yang tebal.
Atau, dari yang rasanya masam, hingga jamblang yang manis tanpa menyisakan rasa sepet di lidah.
Jamblang yang warnanya hitam pekat hingga berwarna ungu kemerahan pun ada di Lopang.



Di masa-masa akhir musim kemarau menjelang musim hujan, biasanya buah ini bermunculan.
Untuk tahun 2017 ini, sepertinya musim jamblang di Lopang jatuh di sekitar bulan Oktober hingga November. Karena di bulan September ini, pohon-pohon jamblang di Lopang mulai bermunculan bunganya.
Karena begitu kayanya jenis jamblang di Lopang, saya menyebut tempat satu ini sebagai surg…

Membimbing Anak Belajar

Kali ini saya ingin membahas tentang apa dan bagaimana tentang membimbing anak belajar yang perlu dilakukan oleh orangtua. Tulisan ini berdasarkan hasil wawancara dengan Imelda Yetti yang beberapa tahun lalu sempat saya wawancarai sewaktu saya menjadi reporter di Batam. Saat itu, ia adalah pengajar di Sekolah Charitas Batam.
Sering orangtua mewajibkan anaknya untuk belajar tanpa ingin tahu mengapa ada anak yang sulit dalam proses belajarnya. Akibatnya meski anak dipaksa terus belajar, anak tak kunjung menjadi pintar dalam artian menyerap apa yang dipelajarinya sendiri.
Padahal menurut Imelda, ada beberapa faktor yang dapat memengaruhi kemampuan anak dalam belajar. Faktor-faktor tersebut antara lain, waktu, dukungan, budaya, konteks, dan kebebasan memilih.
Dikatakannya lebih lanjut, tiap anak memiliki waktu yang berbeda-beda untuk dirinya sehingga ia bisa mudah menyerap apa yang dipelajarinya.
Anak pun membutuhkan dukungan dari lingkungan sekelilingnya dalam hal belajar. Bisa jadi dari or…

Tujuh Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Membuka Usaha Toko Sembako

Pada tahu kan toko sembako? Itu lho, toko yang isinya menjual sembilan bahan pokok.
Yang masuk kategori sembako itu antara lain: 1.Beras, sagu, dan jagung 2.Gula pasir 3.Sayur-sayuran dan buah-buahan 4.Daging sapi, ayam, dan ikan 5.Minyak goreng dan margarine 6.Susu 7.Telur 8.Gas ELPIJI (kalau dulu sih minyak tanah) 9.Garam berIodium dan berNatrium
Semua bahan itu jadi kebutuhan pokok sehari-hari manusia.
Nah, peluang usaha membuka toko sembako ini bisa menjadi bisnis rumahan ibu rumah tangga yang menguntungkan. Bagaimana tidak. Tiap hari bisa selalu saja ada orang yang datang membeli.
Tapi yang namanya bisnis menguntungkan, biasanya ya memang banyak pesaingnya.
Menurut beberapa info yang saya baca, kita perlu survey dulu. Barangkali, eh, ternyata ada toko sembako juga di dekat tempat yang mau kita dirikan usaha.
Kalau sampai ada, perlu dipantau juga. Jangan sampai harga toko tersebut lebih murah dari barang-barang yang dijual di toko kita nantinya.
Tapi kalau sampai belum ada pesaingnya, namanya …

Kebun Binatang Surabaya, Tempat yang Instagramable untuk Foto Keluarga

Setelah sekian lama hanya bisa memandang dari kaca bus saat melewati Kebun Binatang Surabaya dari Terminal Bungurasih ke Terminal Osowilangun, pada akhirnya saya bisa menginjakkan kaki lagi ke kebun binatang kebanggaan arek Suroboyo yang biasa disingkat dengan KBS.
Sebetulnya kemarin itu kali ke dua saya mengunjungi KBS. Seingat saya, pertama kali main ke sana saat masih SD sekitar sebelum kelas 5. Waktu itu saya masih tinggal di Bekasi dan diajak main ke KBS saat sedang berlibur di Lamongan.
Nah, agenda ke KBS pada hari Selasa, 4 Juli 2017 lalu itu sebetulnya bisa dibilang mendadak. Rencananya awal, saya dan suami ingin mengajak Kayyisah naik kuda sebagai pemenuhan janji karena dia sudah bisa dan mau berjalan.
Sempat terpikir untuk mengajak Kayyisah ke Kenjeran. Tapi tidak jadi karena takut anaknya kepanasan.
Suami sendiri inginnya sih mengajak ke Pacet. Cuma dalam pikiran saya, kok sayang kalau agendanya naik kuda saja.
Setelah browsing, saya baca ternyata di KBS kok ada juga wahana nai…