Sewaktu dulu mengajar Kewarganegaraan di Poltek Batam, saya sempat mengajak para mahasiswa untuk mengunjungi bekas Camp Vietnam yang berada di Pulau Galang. Pulau ini dekat dengan Pulau Batam yang berada di daerah Provinsi Kepulauan Riau.

Dalam kunjungan tersebut saya dan para mahasiswa mendapat banyak penjelasan seputar sejarah bekas pengungsi Vietnam tersebut dari Pak Mursidi dan Pak Hari Sukoraharjo. Pak Mursidi adalah orang yang sejak masa pengungsian Vietnam hingga saat kami berkunjung waktu itu mengelola tempat tersebut. sedangkan Pak Hari adalah Staf Ahli Otorita Batam.

Ini adalah catatan kunjungan pada tanggal 7 Juni 2008 yang saya tulis ulang di blog ini. Selamat membaca ya…

**

Pada tahun 70-an, di Vietnam terjadi perpecahan dan pertikaian yang dipimpin oleh dua orang kakak beradik. Hal ini menyebabkan Vietnam pun terbagi menjadi dua, bagian utara dan selatan. Bagian utara menganut paham komunis dan bagian selatan menganut menentang paham komunis.

Dampak dari adanya perang tersebut membuat banyak rakyat Vietnam yang mencoba melarikan diri. Dengan menggunakan perahu, mereka mencoba mencari tempat persinggahan baru di negara-negara lainnya.

Banyak dari penduduk Vietnam yang melarikan diri tersebut akhirnya terdampar di Malaysia, Singapura, Filipina, atau Indonesia. Di Malaysia, Singapura, dan Malaysia sendiri, kebanyakan para pengungsi tersebut ditolak dan diminta untuk meninggalkan negara-negara tersebut. Akhirnya, satu-satunya tempat yang mereka tuju adalah Indonesia.

Di Indonesia sendiri, pada pengungsi Vietnam tersebar di berbagai pulau yang ada di Kepulauan Riau seperti di Natuna, Bintan, Senayang, Tanjungpinang, dan Pulau Galang. Pengungsian tersebut terus menerus sampai di Kepri selama lima tahun sejak tahun 1975.
Keberadaan para pengungsi Vietnam yang banyak singgah di Indonesia ini banyak disorot oleh dunia internasional. Hingga di tahun 1979, Pulau Galang pun kemudian disurvei dari UNHCR sebagai tempat pemusatan para pengungsi Vietnam.

Di tahun 1980, Pulau Galang akhirnya menjadi pusat para pengungsi Vietnam. Dari daerah-daerah yang terpencar-pencar, para pengungsi tersebut diangkut dengan menggunakan enam buah kapal feri yang waktu itu masih berbentuk kayu dengan masing-masing kapal berkapasitas 60 hingga 70 orang.

Para pengungsi yang terpusat di Pulau Galang tersebut akhirnya mendapatkan fasilitas hidup mulai dari makanan, tempat ibadah, hingga pengobatan dari UNHCR. Mereka tinggal di sana hingga September 1996. Apabila ditotal, jumlah pengungsi yang ada selama 21 tahun tersebut termasuk yang lahir di dalam masa pengungsian bisa berjumlah 250 ribu jiwa.

Pada tahun 1996, para pengungsi ini diminta meninggalkan Galang untuk dikembalikan ke Vietnam atau dikirim ke negara-negara tujuan seperti Amerika Serikat, Australia, dan negara-negara lain yang bersedia untuk menampung para pengungsi tersebut.

Indonesia sendiri sengaja tidak mengambil resiko untuk menerima mereka sebagai warga negara Indonesia. Meskipun sesungguhnya, begitu banyak para pengungsi Vietnam yang ingin menjadi WNI. Alasannya adalah faktor politik. Indonesia hanya mau menjadi tempat pengungsian sementara dari mereka dengan alasan kemanusiaan.

Menurut Pak Hari, bahkan ketika para pengungsi tinggal di Galang, keberadaan mata-mata dari pemerintah Vietnam saja bisa muncul di tengah-tengah para pengungsi. Begitu juga ketika terjadi reuni para pengungsi Vietnam yang berlangsung pada tahun 2005. Kegiatan tersebut dipermasalahkan oleh pihak pemerintah Vietnam karena mengungkit masa lalu yang pernah terjadi di negara tersebut.

Sementara itu ke depannya, Camp Vietnam yang ada di Pulau Galang ini akan makin dikembangkan sebagai wisata kemanusiaan. Otorita Batam sendiri di tahun 2008 memiliki proyek untuk memerbaiki Camp Vietnam. Misalnya saja perahu yang pernah digunakan para pengungsi. Perahu-perahu tersebut sayangnya kini kondisinya banyak yang telah rusak sehingga membutuhkan perbaikan.

bekas-camp-vietnam-galang-kepulauan-riau

Inilah perahu yang dahulu digunakan para pengungsi Vietnam untuk melarikan diri dari Vietnam. Dahulu satu perahu ini bisa diisi oleh 60 hingga 70 orang yang berdesa-desakkan demi menyelematkan diri. Foto diambil pada bulan Mei 2007 ketika atap yang melindungiperahu masih belum roboh.


Ricai-ricai…!!!

Kalau tadi tulisan ‘serius’nya, inilah hasil cerita di balik kunjungan tersebut. Mulai dari pagi sebelum rombongan kami berangkat, satu demi satu para mahasiswa termasuk saya sendiri merasa sedikit kurang optimis. Bagaimana tidak, hujan yang sempat turun deras sekitar pukul 08.00 WIB hingga mendung tebal yang terus bergayut membuat kami khawatir, apakah kunjungan kami akan sukses dan lancar?

Benar saja, cuaca yang kurang kondusif membuat beberapa mahasiswa datang terlambat untuk berkumpul di kampus. Sementara itu ketika kami tiba di Camp Vietnam, hujan deras malah menyambut kami. Akhirnya, para mahasiswa pun banyak yang kedinginan dan kurang berkonsentrasi untuk menyimak keterangan dari Pak Mursidi dan Pak Hari tentang keberadaan Camp Vietnam tersebut.

Namun tidak semua mahasiswa lantas lemas dan tidak bersemangat. Buktinya, ada Hari dari jurusan Informatika yang mencoba bertanya, mengapa para pengungsi tersebut tidak diangkat menjadi WNI (jawaban ada di nagian tulisan yang ada di atas) serta saran darinya agar bekas perahu para pengungsi tersebut tidak disemen bagian bawahnya.

Menurut Pak Hari, ternyata keberadaan perahu yang bagian bawahnya disemen tersebut justru merupakan ciri khas dari perahu masyarakat vietnam. “Hanya orang Vietnam saja di dunia ini yang menyemen perahunya,” terang Pak Hari. Sementara itu kondisi perahu yang rusak tersebut menurutnya adalah dikarenakan tertimpa atap yang dulu sempat dibuat untuk melindungi kapal.

Antusiasme juga ditunjukkan oleh Anresi, Noni, Martina, Ijul dan beberapa teman-temannya dari jurusan Akuntansi yang sibuk bertanya ini itu kepada Pak Mursidi ketika memasuki museum. Mulai dari sejarah, hingga bahasa Vietnam pun mereka coba gali dari Pak Mursidi.

“Bu, nanti kami harus buat laporan seperti apa? Tulisan saya sudah banyak lho Bu dapat dari tadi hasil mencatat,” pamer Noni yang memang terlihat antusias sejak ia mendengar berbagai keterangan seputar Camp Vietnam.

“Yah, nanti sekalian ya Non, buat nulis buku,” kata saya bercanda demi melirik hasil tulisan Noni yang berlembar-lembar di buku catatannya.


Tak ayal ketika pulang, mereka pun mendapat beberapa kosa kata baru dalam bahasa Vietnam. Satu yang saya ingat adalah ‘ricai-ricai’ yang berarti jalan-jalan. Yah… ricai-ricai di hari Sabtu itu meski awalnya diserbu oleh hujan. Tapi akhirnya sukses juga…

0 Comments