Suatu ketika, Sunan Giri III teringat kerisnya yang tertinggal di rumah Mbok Rondo. Ia lalu memerintahkan salah satu orang terdekatnya yang bernama Ki Bayapati untuk mengambil keris tersebut.

“Kemarin saat sedang melakukan perjalanan, aku singgah di rumah Mbok Rondo. Ia tinggal di Desa Barang. Tolong ambilkan kerisku yang tertinggal di sana, ya,” pesan Sunan Giri III pada Ki Bayapati.

Sebetulnya, keris milik Sunan Giri III itu sudah disimpan Mbok Rondo dengan baik. Mbok Rondo terpikir akan mengembalikan keris itu suatu saat. Atau, Mbok Rondo menunggu Sunan Giri III yang datang mengambil kerisnya.

Sementara itu di tempat lain, Ki Bayapati sedang menempuh perjalanan menuju rumah Mbok Rondo. Ia lalu menyusun rencana.

“Aha, aku gunakan saja ilmu sirep. Nanti, orang-orang itu pasti tertidur. Jadi kan aku bisa mengambil keris itu dengan mudah,” gumam Ki Bayapati.

Ilmu sirep adalah kemampuan seseorang yang bisa membuat orang lain tertidur pulas.

Sesampainya di tempat Mbok Rondo, Ki Bayapati menjalankan rencananya. Benar saja, usai melepas ilmu sirepnya, banyak orang yang langsung mengantuk berat dan tertidur pulas. Ki Bayapati langsung bergegas mengambil keris Sunan Giri III yang disimpan Mbok Rondo.

Tapi, ternyata Mbok Rondo tidak tertidur pulas. Dengan setengah tersadar, ia melihat Ki Bayapati mengambil keris Sunan Giri III.

“Hah, ada maling!” cemas Mbok Rondo.

Dengan sekuat tenaga, Mbok Rondo lantas berteriak lantang.

“Maling… Maling…” pekik Mbok Rondo.

Sayup-sayup, warga mendengar teriakan Mbok Rondo. Sebetulnya banyak warga yang masih mengantuk karena ilmu sirep Ki Bayapati. Namun saat mendengar teriakan Mbok Rondo yang makin lama makin keras, para warga lantas lari berdatangan menuju rumah Mbok Rondo.

“Ada apa, Mbok?”

“Itu, ada maling yang mengambil keris milik Sunan Giri III. Tolong ambilkan ya, Pak,” pinta Mbok Rondo memelas.

Melihat banyak orang mengejarnya, Ki Bayapati panik. Ia lalu berlari kencang agar tidak tertangkap warga desa.

Saat melarikan diri, Ki Bayapati sampai di sebuah kolam besar. Ia terpikir untuk terjun ke kolam tersebut. Tapi, ia ragu karena kolam itu penuh dengan ikan lele.

“Kalau masuk, nanti aku bisa disengat lele. Uh, pasti sangat sakit rasanya. Tapi, aku harus bersembuyi dari kejaran warga. Aduh, aku harus bagaimana?” Ki Bayapati menjadi bingung.

Warga desa yang mengejar Ki Bayapati makin mendekat. Karena terdesak, Ki Bayapati akhirnya memutuskan terjun ke dalam kolam. Ia memilih bersembunyi di sana dari kejaran warga desa.

Setibanya di dekat kolam lele, warga desa kehilangan jejak Ki Bayapati. Para warga melihat di permukaan kolam itu begitu banyak ikan lele.

“Ke mana perginya pencuri itu? Ah, tidak mungkin ia ada di sini. Ayo kita cari dia di tempat lain,” ujar seorang warga.

Mereka semua pergi meninggalkan kolam lele yang menjadi tempat persembunyian Ki Bayapati. Ki Bayapati menghembuskan napas lega. Akhirnya ia terbebas dari kejaran warga.

“Ah, andai aku meminta dengan baik-baik kepada Mbok Rondo, pasti kejadiannya tidak akan seperti ini,” sesal Ki Bayapati.

Ki Bayapati lantas keluar dari kolam. Tapi ia bingung. Ki Bayapati melihat ke sekujur tubuhnya dan melempar pandangan ke ikan-kan lele yang berenang di kolam.

“Lho, kenapa kulitku tidak luka sama sekali? Lele-lele itu ternyata tidak menyengat tubuhku!” gumam Ki Bayapati heran.

Ia bersyukur, Tuhan telah menyelamatkannya dari kejaran warga. Sepanjang perjalanan pulang, Ki Bayapati terus memikirkan keanehan yang telah terjadi di kolam lele.

Sesampainya di Giri, keris itu lantas diserahkan Ki Bayapati ke Sunan Giri III. Sebagai ucapan terima kasih, Sunan Giri III malah menghadiahkan keris tersebut.

Ki Bayapati kemudian menyimpan keris pemberian Sunan Giri III di Dusun Rangge, Lamongan. Karena itulah, sampai sekarang, masih ada beberapa warga Lamongan yang memiliki tradisi tidak memakan ikan lele. Menurut warga Lamongan, ikan lele telah berjasa menyelamatkan Ki Bayapati.


0 Comments