Skip to main content

Anakku, Aturanku


Sebelum ngebahas inti tulisan ini, saya mau woro-woro dulu nih.

Jadi mulai hari Jumat ini, saya dan Desy Oktafia, blogger asal Batam, punya gawe kolaborasi blog. Temanya macam-macam, sesuai dengan niche blog kami yang banyak ngebahas tentang parenting.

Hastagnya: #cakapmamak

Maksudnya begini… Di Melayu itu, bahasa cakap punya arti bicara, ngomong. Kalau kata mamak memang jadi panggilan untuk ibu yang begitu familiar di ranah Melayu sana. Karena saya pernah tinggal di Batam-Tanjungpinang, masih berasa sikit-sikit masih bise lah cakap logat Melayu.

Tema perdana kali ini bahasannya tentang bagaimana tiap orangtua punya aturan masing-masing untuk anaknya. So, cekidot yah…



***

Sebetulnya saya sendiri sudah biasa melihat tatapan atau mendengar omongan orang, kalau saya ini keras kepala dan kurang mau mendengar apa nasihat orang tentang anak saya.

Orangtua terutama ayah saya sendiri suka protes, saya terlalu banyak aturan ke anak. Anak mau makan aja banyak diaturnya.

Hihihi, padahal kalau cucunya di rumah, ayah lebih banyak aturannya lho dari pada saya. Anak mau naik ke kursi yang lebih tinggi saja sudah diteriakin ini itu.

Kalau ibu saya, suka ngeluh serba salah saat menghadapi saya untuk urusan tentang anak. Intinya idem sih, saya dicap banyak aturan.

Bulek yang rumahnya dekat dengan saya pun sering bengong kalau saya terlalu banyak aturan makan buat anak.

Suami? Hahaha… kami kadang berselisih juga buat urusan aturan ke anak. Suami maunya lebih woles. Saya akui, saya emang lebih strick ke anak.


Alasan Saya Kenapa Jadi Tukang Banyak Ngatur

Air cucuran atap jatuh ke pelimbahan juga. Tahu kan arti peribahasa itu? Tadi saya pun sudah sedikit cerita kan bagaimana sikap ayah ke cucunya?

Yap, kalau saya jadi tukang banyak ngatur, aslinya sih kebiasaan dari keluarga juga. Malah kalau saja saya nggak merantau, nggak sering hidup jauh dari ayah ibu, mungkin kadar strick bin OCD (Obsessive Compulsive Disorder) saya bisa jadi makin banget.

Kedua orangtua saya punya tipe overparenting. Bahkan sampai saya sudah punya suami dan anak. Sudah DNA, plus lingkungan keluarga dari saya lahir seperti itu, jadilah bentukan karakter saya seperti ini.

Seperti halnya orangtua, saya pun terkadang punya kebiasaan overparenting ke anak. Satu hal yang saya pahami, overparenting memang bentuk sayang orangtua ke anak. Yang kebangetan kali ya? Hahaha…

Selain turunan dari orangtua, saya sendiri punya alasan kenapa jadi lebih banyak mengatur ke Kayyisah, anak yang kini masih semata wayang dalam keluarga kecil saya.

Sejak lahir, Kayyisah sepertinya punya garis takdir istimewa untuk urusan kesehatan. Lahir saat usia kandungan saya 36 minggu kurang satu hari. Konon katanya, di usia  kandungan segitu, organ tubuh anak masih belum sempurna betul.

Walhasil, satu minggu lahir, ni bocah balik lagi ke rumah sakit masuk NICU karena kadar bilirubin tinggi.

Sampai Kayyisah umur hampir tiga tahun, dia memang bikin saya bolak-balik kayak setrikaan ke RS. Usia satu tahun, opname masuk RS lagi karena alergi obat.

Baca di sini ya ceritanya: Anak Kejang? Bisa Jadi Aleergi Obat Antimual 

Umur 16 bulan, harus terapi tumbuh kembang di bagian rehab medis rumah sakit. Bikin saya dan suami tiap minggu mengantar dia untuk terapi.

Belum kelar urusan terapi, eh, umur dua tahun ketahuan kalau penyebab dia telat tumbuh kembang itu adalah karena TB. Yang ini bikin saya dan suami tiap bulan ke dokter anak minta OAT, obat antiTB.

Akibat dari semua itu, Kayyisah pun jadi hapal segala arah di rumah sakit! Lha jalan-jalan dia selama masa nunggu giliran diperiksa keliling rumah sakit melulu.

Nah, saya kan tipe orang otak kiri penghapal ritme. Lihat anak dari lahir urusan rumah sakit terus, wajar lah jadinya overparenting.

Belum lagi di kemudian hari saya baru sadar, Kayyisah itu karakter tenggorokannya plek ketiplek kayak abinya. Gampang radang tenggorokan.

Kalau sudah kena, mamaknya yang 24 jam mengawal ni bocahlah yang pusing kepala princess! Ngasih makan susah. Lihat anak lapar, tapi dianya nggak mood makan. Kan ngenes…

Belum lagi urusan kerjaan domestik sampai usaha nyari duit yang saya kerjakan di rumah pun jadi berantakan. Efeknya domino, bo’!

Selain urusan makan, saya juga tipe mamak yang strick urusan sikap Kayyisah kalau di rumah atau tempat umum.

Satu hal yang saya pegang dari dulu, lebih baik anak saya ditegur saya sendiri karena saya bisa memberi tahu apa yang sebenarnya, dari pada anak saya dimarahin orang lain yang merasa terganggu dan justru melukai perasaan dia.

Karena itu, saya memang memilih agak keras kepala untuk urusan anak. Agak tutup kuping lah kalau ada orang yang menasehati ini itu yang sangat bertentangan banget dengan apa yang jadi aturan saya.

Aslinya sih (*pembelaan diri), saya masih mau mendengarkan orang kok kalau ada yang menasehati. Cuma memang nggak langsung saya turuti. Mesti lewat olahan di otak dulu. Kan yang fast food aja nggak sehat, nasehat instan pun buat saya juga nggak baik.

Selain itu, ada hal-hal yang dulu saya pikir terlalu banyak dilarang ortu, kini agak saya terapkan lebih longgar ke Kayyisah.


Tiap Ortu Punya Aturan Sendiri

Dulu pas lajang, saya itu tipe orang yang sok ngerti cara ngedidik anak lho. Apalagi pas pegang taman penitipan anak, terus banyak baca ini itu seputar pendidikan anak, beuh, belagak lah saya nih!

Terus kalau ada orangtua begini begitu ke anaknya, saya jadi hobi sok komentator. Sok ngerti ilmunya. Sok jadi penasehat bijak.

Setelah punya anak… nah tu, rasain deh ya… Lha yang kayak tadi saya tulis, ngedengerin nasehat orang saja cenderung ogah. *ngakak

Belajar dari itu semua, akhirnya ilham kebijakan pun datang ke kepala saya sekarang. Tiap orangtua tentunya ingin yang terbaik untuk anaknya. Do the best for their children. Mereka pun punya nilai dan aturan masing-masing untuk anaknya. Asal nggak melanggar hak asasi anak ya…

Comments

  1. Aku dari dulu selalu pegang prinsip, jangan sampe ijut campur ranah pribadi orang lain, ttg apapun termasuk soal anak. Itu hak pribadi masing2 orang tua mau mengatur anaknya seperti apa, mendidik yg gimana. Jadi aku, ga ada hak sedikitpun utk ikut campur kecualiii dia memang minta pendapat.

    Tapi, krn aku begitu, aku jg ga pengen ada org lain yg ikut campur caraku mengasuh anak. Toh sebenernya yg tau bagaimana anak kita, kan kita ya mba. Kasih nasehat kalo memang dibutuhkan ya silahkan. Tapi jgn sampai memaksa kalo caranya lah yg paling benar dlm mengurus anak. Aku srg soalnya nemu yg begini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku sampe suka belagak nggak denger Mbak kalo ada yang ikut-ikut urusanku sama anak. Lha kalo anakku kenapa-kenapa kan yo aku yang ngurusin bukan dia.

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah berkenan membaca.

Popular posts from this blog

Menambah Wawasan Parenting dari Buku Dilan

Membimbing Anak Belajar

Lopang, Surganya Buah Jamblang

Tujuh Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Membuka Usaha Toko Sembako

Kebun Binatang Surabaya, Tempat yang Instagramable untuk Foto Keluarga