Bukit Kerang Bintan, Sampah Dapur Prasejarah yang Awalnya Dikira Tumpukan Sampah Biasa

Kalau menemukan sesuatu yang janggal di area lahan sekitar rumah, lebih baik janganlah terburu-buru untuk menyingkirkannya. Karena, bisa jadi itu justru merupakan sesuatu yang sangat bernilai.

Namun sayangnya, hal tersebut tidak berlaku di kalangan masyarakat Kawal, Kabupaten Bintan yang awalnya awam tentang masalah sejarah. Apalagi tentang sejarah purbakala.

Bagi saya sendiri yang sudah diberitahu dalam pelajaran sejarah saat sekolah dulu, bahwa ada jenis peninggalan zaman purbakala yang bernama sampah dapur, mungkin juga akan berlaku hal yang sama. Siapa yang mengira, jika ternyata tumpukan kerang yang menyerupai sampah adalah sebuah hasil perbuatan manusia dari zaman sebelum masehi?! Hehe, soalnya dulu zaman sekolah, tidak diberitahu bagaimana rupanya sampah dapur sih!

Bukit Kerang yang Tinggi

Dan tanpa masyarakat di daerah Kawal menyangka-nyangka, tiga gundukan kulit kerang yang ada di area lahan mereka, telah mereka abaikan bahkan ada yang telah disingkirkan. Tak dinyana, itulah sebuah gundukan Kjokkenmoddinger dalam istilah ilmu sejarah, atau yang disebut dengan istilah biasanya adalah sampah dapur.

Namun kini, dari sebuah papan yang dibuat oleh Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Bintan, masyarakat jadi bisa mengetahui bahwa ongokan tumpukan kerang yang ada di belakang papan pengumuman tersebut adalah sesuatu yang berharga.


Dari papan tersebut, tertulis bahwasanya sampah dapur merupakan peninggalan zaman prasejarah mesolithikum atau zaman batu pertengahan atau zaman berburu dan mengumpulkan makanan tingkat lanjut yang berasal dari sekitar 3000 tahun sebelum masehi.

Begitu berharga! Meski sekilas jika melihatnya, kita akan mengira sebagai tumpukan sampah kerang yang sepertinya sengaja ditumpuk orang. Padahal jika dinalar, mana ada sih orang zaman sekarang yang mau-maunya iseng menumpuk kerang hingga menjulang menjadi bukit setelah makan?! Apalagi dengan gundukan setinggi itu. Seandainya ada, mungkin hanya terjadi jika dilakukan oleh orang sekampung yang seluruh keluarganya makan kerang setiap hari!

Akhirnya, efek dari keawaman itupun berujung pada musnahnya satu dari tiga gundukan sampah dapur yang ada di wilayah tersebut. “Yang sudah disingkirkan oleh PT Tirta Madu itu dulunya lebih besar dari yang ini, tapi tingginya memang tetap tinggi yang ini. Ya, dulu orang kan tidak tahu ini itu sebetulnya apa,” ujar Pak Amirudin, Ketua RT di wilayah tersebut yang kebetulan ketika saya ke sana, ia sedang membersihkan area di sekitar sampah dapur.

Menurutnya, satu bukit yang lain bentuknya lebih kecil dari sampah dapur yang kami kunjungi. Sedangkan bukit sampah dapur yang kami kunjungi saat itu, memang tampak tinggi sekitar empat meter lebih. Namun sayangnya, gundukan inipun telah rusak.

Pada bukit tersebut, terlihat bekas galian berupa potongan ke arah dalam yang telah sengaja dilakukan oleh orang lain. Karena bentuk tersebut kemudian menyerupai sebauh benteng, maka masyarakat di sekitar itupun menjulukinya dengan benteng batak.

Tak hanya itu saja, kerusakan yang lain pun tampak juga mendera gundukan sampah dapur tersebut. Akibat seringnya masyarakat yang naik turun di bukit itu untuk sekedar melihat, ternyata hal tersebut membuat beberapa bagian bukit itu yang rapuh menjadi serpihan.

“Mungkin ini yang terakhir bukit ini boleh dinaiki orang yang melihat. Besok lagi sepertinya kalau ada orang yang datang, cukup melihat saja dari bawah, tidak boleh naik,” ujar Pak RT yang akhirnya menyadari efek dari pijakan kaki orang-orang yang naik turun di bukit tersebut. Itu pun setelah saya yang menyelutuk tentang rapuhnya kerang-kerang yang membentuk jalan setapak menuju atas bukit kerang tersebut. 

Sementara itu jika sempat berkujung ke sana, kita akan menemukan beberapa keunikan. Misalnya, adanya pohon pisang dan pohon kelapa yang bisa tumbuh di atas gundukan tersebut. Menurut Pak Amirudin sendiri, karena dulunya gundukan tersebut dikira hanya berupa gundukan tanah biasa, maka ditanamlah pohon kelapa di atasnya.


Sampah dapur tersebut memang berada di area perkebunan kelapa rakyat. Sedangkan sebelumnya, gundukan ini tertutup tanah dan rerumputan. Tumpukan kerang-kerang yang ada di bawahnya pun tidak terlihat.

Jadi ketika berkunjung ke sana dan melihatnya, mungkin akan bingung, kok bisa ya ada tumpukan kerang yang begitu tinggi namun bisa ditanami pohon kelapa dan pisang di atasnya?

Selain itu ketika saya mencermati tumpukan kerang yang ada, kerang-kerang yang ada di sana tampak seperti lempengan yang ditata secara horisontal, tidak acak asal membuang.



Walhasil, penemuan adanya sampah dapur ini pun bisa membuat nama daerah Bintan jadi terhitung di dunia sejarah nasional maupun internasional. Karena di nasional sendiri, sampah dapur itu selama ini hanya ada di daerah Aceh dan Medan, serta beberapa daerah lain di luar negeri.

Comments

Postingan Populer

TB Membuat Kayyisah Menjadi Anak tak Biasa

Mengganti Token Bank Mandiri yang Habis Baterai

Pakai Serum Pemutih Badan yang Bikin Cepat Putih, Aman Nggak Ya?

Anak Lemas Setelah Sembuh dari Sakit, Ini Dia Cara Memulihkannya

Menambah Wawasan Parenting dari Buku Dilan

Review Jujur Setelah Pakai Rangkaian Scarlett Whitening, Hasilnya Ternyata…

Bikin Asyik Liburan Sambil Kerja dengan ASUS ZenBook UX391UA

Tujuh Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Membuka Usaha Toko Sembako

Lopang, Surganya Buah Jamblang

Melawan Neuropati untuk Segudang Aktivitas yang Terus Menanti