Friday, September 15, 2017

Lopang, Surganya Buah Jamblang

Lopang Surganya Buah Jamblang


Tahu buah jamblang, atau juwet, atau dhuwet, atau dhuwek?

Di beberapa daerah, buah ini memang punya julukan yang berbeda-beda. Saya sendiri malah menyebutnya dengan plum Jawa! Hahaha…

Nah, di daerah Lopang, Kecamatan Kembangbahu, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, kita bisa menjumpai buah jamblang dengan aneka jenis.

Mulai dari jamblang yang ukurannya kecil tanpa biji, sampai yang berukuran sebesar bakso telur puyuh dengan daging buah yang tebal.

Atau, dari yang rasanya masam, hingga jamblang yang manis tanpa menyisakan rasa sepet di lidah.

Jamblang yang warnanya hitam pekat hingga berwarna ungu kemerahan pun ada di Lopang.


Jamblang mini berukuran seruas kepala jari kelingking
Di Lopang, kita bahkan bisa menjumpai jamblang mini berukuran seruas kepala jari kelingking, lho.

Di masa-masa akhir musim kemarau menjelang musim hujan, biasanya buah ini bermunculan.

Untuk tahun 2017 ini, sepertinya musim jamblang di Lopang jatuh di sekitar bulan Oktober hingga November. Karena di bulan September ini, pohon-pohon jamblang di Lopang mulai bermunculan bunganya.

Karena begitu kayanya jenis jamblang di Lopang, saya menyebut tempat satu ini sebagai surganya buah jamblang.

Apalagi, di tempat inilah saya bisa menemukan buah jamblang berukuran besar, berdaging tebal, dan manis rasanya. Jenis jamblang yang seperti ini sangat sulit ditemukan di tempat lain.


Tak hanya urusan membeli buah jamblang. Jika sedang musimnya, area sawah di Lopang yang ditumbuhi pohon jamblang bisa seketika menjadi tempat wisata dadakan, lho!

Jadi begini, di Lopang, para pembeli buah jamblang bisa datang untuk membeli, bahkan hanya sekedar mengicip sedikit buahnya saja.

Kegiatan icip-icip buah jamblang ini makin seru jika kita sambil memanjat langsung pohonnya. Yah, asal jangan naik ke pohon sambil membawa wadah sendiri dan mengambil banyak buah jamblang di pohon!   

Harga jamblang di tempat ini bervariasi. Untuk jamblang yang ditaruh di dalam kerendeng atau wadah keranjang dengan bentuk seperti silinder, harganya bisa 20 ribu sampai 45 ribu rupiah.

Lalu jika misalnya ingin membeli satu kerendeng, tapi memanjat dan memetik sendiri sambil pinjam wadah satu kerendeng, harganya bisa lima ribu rupiah saja!

Lho kok?


Bisa memanjat dan memetik sendiri buah jamblang di pohonnya
Memanjat dan memetik jamblang langsung dari pohonnya merupakan keasyikan tersendiri.

Jadi, harga yang puluhan ribu rupiah itu tadi hitung-hitung upah untuk mereka yang sudah memanjat dan memetik pohon jamblang.

Sayangnya, kita tidak bisa membeli jamblang berikut kerendengnya. Wadah kerendeng cuma sebagai alat mengambil jamblang yang sedang dipetik, atau untuk menakar jamblang yang akan dibeli.

Padahal jika dijual sekaligus kerendengnya, lebih bagus lho menurut saya. Pembeli jadi lebih praktis saat membeli jamblang, kerendengnya setelah itu bisa digunakan untuk wadah yang lain.

Mirip saat membeli tape Bondowoso berikut beseknya itu, lho.

Apalagi untuk pembeli yang asalnya dari luar daerah Lamongan. jamblang dalam kerendeng jadi lebih enak dilihat sebagai oleh-oleh.

Sayangnya, buah jamblang begitu rentan rusak jika dibawa perjalanan jauh. Terkena sedikit gesekan saja, kulitnya langsung mengelupas, atau bahnya menjadi pecah-pecah dan tak utuh lagi.

Jadi, jamblang khas Lopang ini pun hanya bisa dinikmati oleh orang Lamongan dan sekitarnya saja yang langsung membeli ke Lopang.

Para pembeli buah Jamblang yang juga berasal dari luar Lamongan
Para pembeli buah Jamblang yang mengaku berasal dari Surabaya.

Oh iya, satu lagi yang seru jika langsung membeli jamblang ke pemilik pohonnya yang ada di area persawahan itu, kita bisa sambil duduk santai, menghirup udara segar nan semilir di bawah pohon jamblang.

Sambil gelar tikar, lalu bawa makanan sendiri, piknik cara ini juga asik! Asal ingat, bawa lagi sampahnya ya…


Cara Mengonsumsi Buah Jamblang

Biarpun buah ini bisa langsung dinikmati, tapi ada beberapa tips nih yang bisa dicoba untuk mengonsumsi buah jamblang:

- Jika ingin menyimpan buah jamblanglebih lama di dalam kulkas, lebih baik cucilah dulu sampai bersih, lalu bilas dengan air garam.

Katanya sih, agar getahnya luntur.

Kalau menurut saya sendiri, cara ini bisa berguna untuk membersihkan jamblang dari belatung yang terkadang ada.

- Makan jamblang pakai garam? Boleh-boleh saja kok.

Di beberapa tempat, kebiasaan ini memang sering dilakukan. Konon katanya, untuk membuat tawar rasa sepet pada jamblang.

Namun khusus mayoritas jamblang dari Lopang, kayaknya hal itu tidak perlu lagi.

Karena rasa sepet di jamblang ini kalah dengan rasa manisnya.


Jamblang khas Lopang
Jamblang berukuran besar, dengan rasa manis dan berdaging tebal inilah yang bisa kita temukan di Lopang dan nyaris tidak bisa ditemukan di tempat lain.

- Suami saya yang asli orang Lopang malah bilang, ada tips untuk membuat tawar rasa sepet dari jamblang.

Caranya, makanlah sebutir jamblang sekaligus dengan isinya. Satu biji saja, bukan semua jamblang yang dimakan ya!

Tips ini sih katanya ia ketahui sejak dari kecil dulu. Percaya nggak percaya, kembali kepada kita sendiri deh ya.


Bagaimana untuk Bisa Sampai ke Lopang?

Daerah Lopang itu berada di selatan dari pusat kota Lamongan. Tepatnya di Kecamatan Kembangbahu.

Jika sudah sampai di Lamongan, tanya saja orang-orang di sekitaran jalan Lamongan, bagaimana untuk bisa sampai ke Lopang. Nanti, kita akan ditunjukkan arahnya.

Nah, Lopang itu sebetulnya dekat dengan pusat kota Lamongan atau Kecamatan Tikung. Jadi jika menuju ke sana, hati-hati ya, jangan sampai kebablasan jauh ke arah Kembangbahu.

Minim petunjuk jalan pun kembali akan kita jumpai di daerah Lopang.

Satu-satunya cara ya harus bertanya ke penduduk sekitar, di mana kebun jamblang yang sering banyak dikunjungi orang.

Kalau bertanya, tanyalah di mana kebun juwet, ya. Karena orang Lopang menyebut jamblang dengan bahasa juwet.

Jika datang ke tempat ini, sebetulnya lebih enak jika menggunakan sepeda motor. Kita bisa langsung sampai ke on the spot-nya kebun jamblang.

Kalau naik mobil, sepertinya harus berhenti dulu di dekat gang kecil, baru setelah itu masuk ke dalam dengan berjalan kaki.

Sebetulnya, istilah kebun jamblang ini bukanlah sebuah area dengan pohon-pohon jamblang yang berdiri agak rapat lho ya.

Melainkan, sebuah area luas dengan petak-petak sawah kering yang sedang tidak ditanami, lalu akan kita jumpai pohon-pohon jamblang yang tersebar di beberapa tempat.

Area sawah di Lopang saat musim kemarau
Pohon jamblang yang tumbuh di area persawahan

Lalu, bagaimana kalau kita dari luar Lamongan?

Patokannya, kita pakai Surabaya, ya. Karena Lamongan itu adalah kabupaten yang berjarak sekitar satu hingga satu setengah jam dari Surabaya jika kita menggunakan kendaraan mobil atau motor.

Kita bisa menggunakan pesawat dan mendarat di Juanda Sidoarjo dulu, lalu menuju Lamongan bisa menyewa mobil.
Kalau yang naik kereta api, patokan tujuannya ke Stasiun Lamongan, bukan yang Stasiun Babat. 

Bagaimana, tertarik ingin mencicipi segarnya buah Jamblang khas Lopang? Sekali lagi, momennya akan tiba sebentar lagi ya…


* Tulisan ini diikutsertakan dalam kompetisi blog yang diadakan Tiket.com bekerjasama dengan detikTravel bertema ‘Surga Tersembunyi di Daerahku’

4 comments:

  1. Aku kalo ke Lamongan cuma tahu Paciran aja mbak. Kalo di kampungku buah Jamblang itu namanya Dhuwet. Ada juga yang bilang kalau Jamblang itu buah anggurnya orang desa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau orang Lamongan bilangnya juwet, Mbak. Sama juga sih, kadang dibilangnya juga anggur jawa :D

      Delete
  2. iya yah agak susah buah ini klo aku tahunya duwet mba makan juga pas kecil sejak gede uda ga pernah nemu lagi buah ini klo mau mesti ke Lopang y mba. gudluck mb

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kata beberapa teman, di tempat lain juga sudah langka Mbak di mana-mana. Di Lamongan sendiri pun juga gitu Mbak.

      Delete

Terima kasih sudah berkenan membaca. Silakan jika ingin meninggalkan komentar. Boleh kok teman-teman memasukkan alamat blognya. Tapi kalau linknya ke artikel tertentu, spam, memicu konflik, maka komentarnya saya hapus ya.